Friday, 10 July 2020

Kalau orang sedih, tak semestinya suruh dia sabar? Sedikit tadabbur surah Al Kauthar



Alhamdulillah 10 Julai 2020, bermula satu lagi “yang pertama” buat saya, iaitu Kelas Tadabbur Al Quran yang pertama di Management and Science University.



Jika sebelum ini saya sudah biasa mengikuti kelas tadabbur dengan Ustaz Abdul Muien dari Pertubuhan Ghulam Al Dakwah iaitu sebuah NGO, kali ini saya tidak mahu melepaskan peluang untuk menambah ilmu yang diharap dapat saya amalkan agar menjadi mukmin yang mendapat redha Allah kelak in shaa Allah

Kelas kali ini dihadiri lebih kurang 50 orang , dari kalangan Dekan, Timbalan Dekan, Professor, Pakar-pakar Perunding dari MSU Medical Centre, pensyarah-pensyarah, serta Tan Sri Mohd Shukri , Puan Sri Junainah dan  Dato Sharifah Huda sendiri.

Guru kami adalah seorang pensyarah dari UIA iaitu Assistant Professor Dr Azrul Azlan yang juga merupakan pengasas Tadabbur Centre .

Saya kongsikan sedikit ilmu yang saya perolehi semasa kelas tersebut, agar mudah-mudahan menjadi sedikit ilmu yang bermanfaat buat semua.

Apakah tujuan kita belajar Tadabbur Al Quran ?

   1)      Tadabbur Al Quran adalah maqasid iaitu tujuan terbesar tafsir Al Quran , kerana kebanyakan ayat-ayat Al Quran adalah berkaitan dengan ibrah dan pengajaran , yang menerangkan maksud ayat tersebut .

Salah seorang yang hadir, bertanya kepada Ustaz, apakah beza “ibrah” dan “pengajaran”.

Ustaz menjawab: Ibrah adalah apabila kita mencari pengajaran dari ayat tersebut, dan kita mengadaptasikannya ke dalam kehidupan kita.

   2)      Apakah beza tafsir dan tadabbur?

Maksud asal tafsir adalah menerangkan makna dan maksud kalam Allah, manakala tadabbur adalah mengambil pengajaran dan iktibar.

   3)      Tadabbur adalah TUJUAN Al Quran diturunkan, iaitu untuk manusia mengambil manfaat dari ayat-ayat Allah itu.

Ustaz Azrul memberikan contoh yang sangat menarik melalui satu surah yang pendek iaitu Surah Al Kauthar

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ - 108:1
فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ - 108:2
إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ - 108:3

Surah yang sangat pendek ini, ada sangat banyak pengajarannya

Asbabun nuzul atau sebab turunnya surah ini adalah, Rasulullah SAW telah diuji oleh Allah, dengan anak lelakinya dijemput oleh Allah Subhanahu wa Taala. Rasulullah SAW yang tidak pernah merasai kasih sayang seorang ayah, hanya sempat merasai kasih sayang seorang ibu sebentar cuma, pastinya apabila dikurniakan anak, amat-amat menyayangi anaknya.

Namun Allah menguji Baginda dengan anaknya itu diambil semula.

Jiran Baginda iaitu bapa saudaranya sendiri, Abu Lahab, meraikan kematian anak Baginda, iaitu cucu saudaranya sendiri, dengan mengatakan “ Abtar! Abtar!” iaitu gelaran bagi lelaki Arab yang tiada anak lelaki , simbol mereka yang tidak ada zuriat waris.

Maka bagi menggembirakan hati Baginda, Allah menurunkan surah ini.

Secara logiknya, apabila seseorang sedang sedih, dan disakiti hatinya, pasti kita akan berkata ,”sabarlah”, kan?

Namun di dalam surah ini, tiada satu pun perkataan sabar yang Allah gunakan.

Di dalam ayat pertama :

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ - 108:1

Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat)

Al Kauthar ini ulama mengatakan ada 2 maksud iaitu

   1)      Nikmat yang melimpah ruah 
   2)      Telaga di syurga

Perkataan الكوثر adalah berasal dari perkataan katheer كثىر iaitu banyak.

Contohnya air yang dituang ke dalam gelas, dan ia penuh, maka ia adalah katheer كثىر

Just a Glass of Water – faithandsciencemeet.com


Jika air dituang hingga gelas itu melimpah, maka ia adalah kathuur كثور.

Glass Of A Water With Overflow On White Background Stock Photo ...

Namun perkataan al kauthar  الكوثر adalah tidak boleh dibandingkan.

Pemilihan perkataan sahaja , di dalam Al Quran itu sudah sangat tepat, apatah lagi maksud dan makna di dalamnya . 


Maka apakah ibrah dari surah Al Kauthar ini?

   1)      Apabila ditimpa musibah, apa yang harus kita lakukan pada fasa  pertama adalah BERTENANG, dengan cara kita mengenang NIKMAT ALLAH YANG BANYAK yang telah Allah kurniakan kepada kita. Usahlah kita fokus kepada masalah yang kecil itu

   2)      Fasa ke dua , apa yang perlu dilakukan adalah SEGERA BERSOLAT KEPADA ALLAH.

      فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ - 108:2
      Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur).

Bersolat sahaja tidak cukup, ia perlu dilakukan dengan segera dan tidak bertangguh
Bersolat sahaja tidak memadai, ia perlu solat kepada Rabb , kerana ramai manusia yang solat tetapi hati dan jiwa menerawang ke tempat lain
Rabb itu juga datang dari perkataan murabbi, iaitu pendidik.
Setiap kali musibah datang, yakinlah pendidik itu sedang melihat didikan yang sedang kita lalui.

Bahagian kedua ayat ke dua ini :
An Har : berkorban , bersembelih dan bersedekah.
Apabila kita menggembirakan orang lain, Allah akan menggembirakan kita.

    3)      Ayat ke tiga menunjukkan, siapa yang mencela Rasulullah itu abtar kerana terputus tiada waris, sebenarnya dialah yang abtar kerana TERPUTUS dari RAHMAT ALLAH, dan itulah abtar yang sebenar-benar rugi.

      إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ - 108:3
       Sesungguhnya orang yang bencikan engkau, Dia lah yang terputus (dari mendapat sebarang perkara yang diingininya).

Ibrahnya adalah, usahlah kita mengata keburukan orang lain, dikhuatiri ia kembali kepada diri kita .



Ada banyak ilmu-ilmu yang diperlukan untuk kita mempelajari tadabbur Al Quran, tetapi ini shaa Allah Ustaz akan memasukkan ilmu-ilmu ini di dalam kelas tadabbur beliau.


Ustaz mengakhiri kelas dengan meminta hadirin merenung ayat 20 surah Al Hadid

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ ۖ
كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا ۖ
وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ ۚ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ - 57:20


Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

Allah menggariskan dunia ini adalah

   1)      Permainan
   2)      Hiburan
   3)      Perhiasan
   4)      Sesuatu yang kita bermegah-megah dengannya sesama kita
   5)      Menjadikan kita mengejar anak dan harta
   6)      Ilusi

Dan hakikatnya Allah menyediakan azab yang berat bagi golongan yang mengutamakan dunia, serta disediakan juga keampunan dan keredhaanNya bagi golongan yang tidak mengutamakan dunia.

Semoga kita semua tidak tergolong dalam golongan yang tertipu dengan dunia, in shaa Allah. 

Alhamdulillah saya rasa sejam setengah yang amat bermakna. In shaa Allah mudah-mudahan Allah akan memberi kesempatan untuk saya mengikuti lagi kelas tadabbur ini pada masa akan datang , dan dapat memperbaiki akhlak dan iman saya in shaa Allah.


Monday, 6 July 2020

Kenapa saya tak nak lahirkan anak sulung saya pada 6 Julai 2006

14 tahun yang lalu, saya sakit nak bersalin lebih kurang waktu ini lah.

Dalam pukul 11.45 malam, saya mula rasa nak pushing.

Doktor Pakar O&G kata, "Push, Rita. Jalan dah buka 10cm."

Dalam pada mamai saya sedut gas ethonox, dan dalam kesakitan, saya tanya staff nurse, "Sekarang pukul berapa?"

Dia jawab, "11.45, doktor."

Saya pun jawab, "Tak nak! Sekarang belum midnight! Masih 6 Julai! Saya tak nak push! Saya tak nak birthday anak saya sama dengan George W Bush. Dia jahat, bunuh ramai orang Islam!"

Suami saya tepuk dahi.

Doktor O&G itu iaitu Atuk saudara saya pun kata, "Tak apa, nanti kita adjust waktu itu. Push sahaja. Baby dah nak keluar tu."

Saya pun sebenarnya dah tak tahan sakit sebab tak ambil epidural.

Maklumlah tiga tahun tunggu nak dapat baby lepas bernikah, konon nak merasa sakit bersalin.

Ambil pethidine dan ethonox sahaja.

Push punya push, uwaaaaa....

Baby pun keluar.

Doktor O&G pun tanya staff nurse, pukul berapa baby keluar.

Staff nurse jawab, "11.59, Prof."

Doktor Pakar  O&G pun kata, "Tak apalah, mungkin jam tu tak betul. Letak 12.01 minit."

Maka birthday anak sulung saya pun 7 Julai 2006, 00.01 malam.

Hahaha.

Sorry, Kakak.

Besar harapan Ummi supaya Kakak jadi seorang hebat, penyumbang kepada ummah.

Birthday pun Ummi tak nak sama dengan George W Bush.

Happy coming birthday!

Semoga bertambah usia dalam keberkatan, in shaa Allah.

#drazlindarita
#ceritamakmak
#anaksulung14tahun


Monday, 22 June 2020

Selamat Hari Ayah 2020

Dulu masa di Ireland, sebelum graduasi saya pada 22 Jun 2004, saya bawa Mak Ayah saya jumpa dengan semua kawan-kawan Irish saya dan pensyarah saya. Termasuk Dekan saya.

Saya sangat bangga dengan Mak Ayah saya, walaupun mereka tidak belajar tinggi, Mak sekolah rendah sahaja, Ayah sampai GCE (setaraf SPM) kemudian masuk Tentera Udara, Mak Ayah sentiasa menekankan bab pendidikan pada anak-anak.

Alhamdulillah saya dapat bawa Mak Ayah jalan-jalan ke London dan Paris sebelum graduasi, walaupun Mak saya dulu menoreh getah dan Ayah saya pernah kerja Pengawal Keselamatan kedai emas selepas bersara tentera.

Alhamdulillah orang kampung, dapat jalan-jalan makan croissant di Paris dan minum kopi di tepi River Thames.

Saya sangat bangga dengan Mak Ayah saya.

Tapi paling saya bangga adalah apabila kawan-kawan Irish saya kata muka saya sama dengan muka Ayah.

Cuma mereka kata saya tak ada misai kahkahkah. Boleh tahan kurang asam Irish punya lawak.

Sekarang hero saya ini sudah 76 tahun.

Alhamdulillah selain masalah mata, Ayah masih sihat.

Wajah pun dah berubah. Dulu muka Ayah besar, saya kecil.

Sekarang Ayah dah kurus, saya pula dah membesar dengan jayanya.

Semoga Allah memberi peluang kepada saya dan keluarga berbakti kepada Mak dan Ayah hingga akhir hayat mereka, dan kita semua bersama semula di syurga kelak in shaa Allah.

Sayang Ayah.

Selamat Hari Ayah, 2020...

Love you endless...

#drazlindarita
#FathersDay2020


Friday, 19 June 2020

Raya luncheon with Tan Sri Shukri of MSU



Alhamdulillah, one of the things I noticed when I joined MSU Medical Centre, is the way they treat you like family.

Of course, making a big decision during a major recession, I did istikharah a LOT of times. I asked Dato Sharifah Huda Engku Muda several times for courage.

And her answer was, "We welcome people into MSU like we welcome a new family member. We don't intend to throw people out once you join us."

And few days ago, it was Tan Sri Shukri himself who made the initiatives to invite us all the residents of the hospital for a Raya luncheon, taking  special attention to make sure the SOP of social distancing is followed.

Alhamdulillah, it's a blessing to be part of this family.

In shaa Allah towards a greater teamwork, for the better future of our beloved hospital

#drazlindarita
#ophthalmologist
#MSUMCEyeClinic
#CaringHealingEducating







https://twitter.com/MohdShukriYajid/status/1273627151640621057?s=19

Saturday, 23 May 2020

Bagaimana mengubati kesedihan di ambang Raya 2020

Saya teringat doa ini, di petang 30 Ramadan ini, doa orang yang berpuasa pasti makbul.




Hadith Rasulullah SAW, dari Anas Radiallahu Anhu meriwayatkan bahawa ada seorang lelaki berdoa, "Ya Allah, aku memohon kepadaMu, bagiMu segala puji, tiada Tuhan selain Engkau Yang Maha Memberi, Pencipta langit dan bumi, Ya Zal Jalali wal Ikram, Ya Hayyu Ya Qayyum."

Rasulullah bersabda, "Sungguh, dia berdoa dengan nama Allah yang paling Agung yang jika dipanggil dengan nama itu, Dia pasti menjawab dan jika diminta , Dia pasti mengabulkan."

(Hadith Riwayat as Sunan dan Ibn Hibban)

Semoga dengan doa ini menghilangkan kesedihan kita dengan perginya Ramadan, dengan tidak dapat menatap wajah ayah bonda, tidak dapat pulang ke kampung halaman lebaran ini.

Amin

Indahnya terawih bersama Mak Ayah tahun lepas 


#drazlindarita
#Aidilfitri2020
#RayaMusimCovid19


Thursday, 14 May 2020

Akibat rindu anak, lelaki berjalan kaki dari Segamat ke Kuala Terengganu , tetapi menemui ajal di Muadzam


"COVID -19 : Lelaki ditemui mati di tepi jalan"



Seluruh negara bagai tersentak dengan berita pemergian lelaki berusia 30 tahun yang menemui ajal di tepi jalan, yang merupakan kes kematian akibat Covid-19 ke 110 di negara ini tempoh hari.


Hati ibu dan ayah mana yang tidak sayu mendengar kisah ini.


Akibat rindu yang tidak tertahan, seorang ayah nekad memilih untuk berjalan kaki sejauh 370km dari Segamat ke Kuala Terengganu , di tengah terik panas Ramadan ini, demi anak dan keluarga


Ketika ditemui, arwah berada di Muadzam Shah. Jika dihitung, sudah lebih 80km perjalanan dilaluinya. Sudah ada sekatan jalanraya yang dilalui dan dikhabarkan, beliau sudah kelihatan lemah dan dinasihatkan untuk tidak meneruskan perjalanannya.


Namun arwah nekad.


Ahli keluarganya juga menyifatkan beliau sebagai seorang yang sangat bertanggungjawab.


Pulang ke rumah dari tempat kerja semalam, saya kongsikan kisah ini dengan anak-anak.


Betapa saya amat merindui ibu ayah saya, dan saya ingatkan anak-anak saya agar bersyukur kerana Ummi dan Abi mereka masih di depan mata setiap hari.


Reaksi yang berbeza-beza saya lihat pada wajah anak-anak. Secara general, semua sedih dan terkejut dengan berita tersebut.


Umar, anak lelaki saya bertanya , “Kenapa tak ada orang bantu dia? Tumpangkan dia naik kereta?” .


Jawapan saya, pasti ada hikmah. Jika tidak , mungkin sudah ada orang yang berjangkit dengannya.


Anak perempuan ke dua saya berkata, “ Maknanya kan, Ummi. Kita boleh mendapat jangkitan Covid di mana-mana sahaja kita berada, kalua kita keluar rumah.”


Alhamdulillah anak berusia 13 tahun ini, memang agak prihatin bab kesihatan.


Namun, jawapan anak sulung saya membuatkan saya terpana.


Ujarnya, “ Allah sayang dia, sebab itu Allah ambil dia. “


Pantas saya bertanya, “Kenapa pula, Kakak? “


Jawab Fatimah , “ Allah tak mahu dia jangkitkan pada anak dia. Sebab itu Allah ambil dia dahulu sebelum sampai (ke rumahnya). “


Subhanallah.  Saya terdiam


Sehingga malam tadi, sewaktu saya berbaring hendak melelapkan mata, menitis air mata saya.


Teringat sebuah hadith Qudsi , dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


“Allah SWT berfirman: Aku sesuai persangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya ketika ia mengingatKu. Jika ia mengingatKu saat bersendirian, Aku akan mengingatnya dalam diriKu. Jika ia mengingatKu di suatu kumpulan, Aku akan mengingatnya di kumpulan yang lebih baik daripada pada itu (kumpulan malaikat).”


(Hadis Qudsi: Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari, no. 6970 dan Muslim, no. 2675


Semoga kita akan sentiasa bersangka baik dengan Allah, walau apapun keadaan.


Kita merasa kasihan kepada lelaki itu, kadang tertanya mengapa dia menyusahkan diri, mengapa tidak boleh bersabar, mengapa tidak ada orang nak bantu beliau, tetapi kita kadang terlupa yang Allah itu Maha Mengasihani dan Dia Maha Merancang.


Kasih sayang Allah kepada hambaNya itu melebih 70 kali kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.


Pastinya Allah itu tidak pernah berlaku zalim pada hamba-hambaNya.


Semoga Allah merahmati arwah, dan memberikan kekuatan kepada seluruh keluarga arwah.


Semoga anak-anak kita membesar menjadi insan yang sentiasa berbaik sangka dengan Allah, dan terus menjadi insan yang memberi peringatan kepada ibu bapa mereka yang kadang kala lupa.


Astaghfirullah

Terima kasih Kakak…


Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
Nukilan 22 Ramadan 1441H