Friday, 9 November 2018

The fellowship journey , the giant catapult

Photo from Google at this link

16 months into my 24 months programme of Fellowship in Paediatric Ophthalmology & Strabismus, I felt like I have been hurled to a speed that made everything around me became blurred.

I feel that this journey, is exactly like a giant catapult.

It took a long, steady backward pull, before the incredible lurch forward.

It took me 5 years after my Masters programme, before I embarked on this journey to become a consultant.

A bit late, some of my juniors were already finishing their fellowship by the time I started, but my mentor Prof Nurliza always say ," It's ok. Everyone has their own pace".

I took my time, and I had to wait for my senior to go for his fellowship first. That's how civil services are. Seniority is key.

But then he left for private practice, so I took my chance.

The first 6 months of this fellowship was nerve wrecking. Because I didn't know a lot of stuffs. But my mentors and the other doctors were very helpful and made me feel right at home.

The second 6 months became interesting, because I could manage patients in the NICU, clinic as well as in the operating theatre.

But this third 6 months.

It's something else.

The amount of responsibilities and the prospect of setting my own Paediatric Ophthalmology services in UiTM hospital, it's like a heavy, mountain sized rock dawning on me.

Time is running out

In December I'll be going to Sabah, then it'll only be 6 months left in UMMC with my mentors.

6 months is too short.

The speed of this catapult is scary, and I can't slow it down nor can I stop it.

In UiTM I can go on 6 months without taking a single day of annual leave, but during this fellowship, I'm literally drained every 6 weeks or so.

There are days I felt so tired from operating, that I felt like calling a taxi to bring me home, and leave the car in the hospital.

Other days I just want to curled down at a surau somewhere and sleep for a few hours before I drive home. 

And I just cannot take leave sometimes because there are paediatric cases that I need to follow up, and I care too much for the children to let someone else see them .

I hope I will still be standing at the end of this.

I sure do hope so.

I have a very full month of November to go through and then we are flying off on the 2nd of December to Sabah, for a month long attachment at the Women and Children Hospital in Likas.

May Allah help me and give me strength in shaa Allah

Please pray for me.

Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
09112018
Running on low battery

Thursday, 25 October 2018

Ayah masuk ICU




Ini hero saya.

Ayah berusia 74 tahun. 

Rabu lepas Ayah menjalani pembedahan hernia di Hospital Muar.

Sepatutnya saya nak bawa Ayah untuk pembedahan di KL tetapi Ayah kata di Muar senang, dekat dengan rumah.

Saya pun ok sahaja. Pembedahan laparoskopi atau "key hole surgery" in shaa Allah ringkas dan cepat sembuh.
Isnin dan Selasa saya ada OT. Rabu saya ada ROP round dan klinik , saya perlu bertugas seperti biasa. 

Mama dan Ayah pun kata tak perlulah balik. Balik hujung minggu sahaja nanti, sebab abang sulung pun ada menemani mereka di Muar. 

Rabu pagi pukul 8 saya telefon Ayah, suaranya ceria sahaja. Katanya nanti beliau kes ke tiga, mohon saya doakan. Saya pun iyakan, and I told him I love him.

Pukul 10 pagi, Mama telefon maklumkan Ayah sudah masuk OT.
Sepanjang hari saya sedikit bimbang dengan bius penuh atau general anaesthesia Ayah. Tetapi saya hanya mampu titipkan doa. 

Pukul 2 petang saya telefon Mama, tidak berjawab. 

Petang itu saya uruskan urusan kemasukan sekolah menengah anak sulung saya. Sehingga pukul 5 petang tiada khabar, saya anggap pastilah semuanya baik-baik sahaja. 

Pukul 6 petang saya telefon Mama, betapa terkejutnya saya apabila Mama kata ,"Ayah di ICU." My hero, yang terlalu jarang sakit, tak ada sakit jantung atau kencing manis, dalam ICU? Akibat pembedahan simple seperti hernia? 

Saya rasa nak terbang balik Muar ketika itu juga. 

Cuma apa yang memujuk hati saya adalah, suara Mama tenang. Saya tahan sebak, tak mahu Mama tambah sedih. 

Mama kata Ayah pengsan selepas pembedahan dan doktor terpaksa masukkan tiub pernafasan semula dan masukkan Ayah ke ICU. 

Selepas itu, apabila saya telefon suami saya, barulah saya menangis. Saya risau. I want a medical info on what really happened. 

Alhamdulillah ada bekas anak murid medic UiTM di hospital Muar yang tolong tengokkan Ayah dan sampaikan info. 

Alhamdulillah juga petang Rabu itu juga alat bantuan pernafasan boleh dibuka dan Ayah boleh bernafas sendiri. 

Pagi Khamis saya pulang dengan anak-anak, kerana suami ada urusan penting yang tidak dapat ditangguhkan.

Khamis tengahari, selepas menempuh perjalanan KL - Muar selama 3 jam dengan anak-anak dan maid dengan 2 kali berhenti di R&R, kami terus ke hospital. 

Alhamdulillah kebetulan memang waktu melawat. 

Melihat Ayah yang ketika itu masih di ICU, sayu sungguh hati saya. 

Walaupun hanya menggunakan oxygen dengan nasal prong, beliau nampak letih. Masih muntah-muntah & tak lalu makan. 

Setiap doktor yang datang, saya tanyakan keadaan Ayah, dari doktor di ICU hinggalah team surgikal. Saya kenalkan diri saya sebagai doktor juga. 

Rupanya hari Rabu kelmarin, pembedahan terpaksa ditukar dari laparoskopi kepada pembedahan besar, tetapi pembedahan berjalan lancar.

Selepas pembedahan, semasa di Recovery, Ayah pengsan, skor GCS 3 dan tekanan darah terlalu tinggi, hingga doktor terpaksa memasukkan tiub pernafasan untuk memelihara rongga pernafasan Ayah. 

Alhamdulillah dalam masa sejam Ayah sudah sedar semula. 

Sepanjang hari Khamis semalam , tekanan darah Ayah sudah semakin stabil, cuma Ayah masih agak lemah dan sakit sedikit di kawasan pembedahan. 

Alhamdulillah petang Khamis, Ayah sudah dipindahkan ke wad biasa, dan saya pun sudah boleh selfie dengan Ayah. 


Cuma ketika pulang, terasa kosong melangkah masuk ke rumah, Ayah tiada di rumah. 

Surau di hadapan rumah sunyi, tiada suara Ayah azan. 

Waktu malam, saya telefon suami untuk memberikan update tentang Ayah, airmata gugur jua lagi. 

Ayah sudah 74 tahun. Ayah yang jarang sekali sakit, tahun ini sudah dua kali masuk wad. 

Betullah firman Allah , dalam surah Ali-Imran 3 ayat 185

كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَما الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُورِ 

“Setiap jiwa pasti akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari Kiamat sahajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke dalam Syurga, maka sungguh dia telah berjaya. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdaya” 

Semoga Allah masih merezekikan saya untuk berbakti kepada kedua ibu bapa saya saya yang terlalu baik , beberapa lama lagi in shaa Allah. 

Amin.

Saturday, 6 October 2018

The little twin boy who went to heaven

There's this lil baby boy in NICU, born 4 months ago. He has a very nice and unique name. He's the cutest little button in the incubator. 

We have been seeing him every two weeks for retinopathy of prematurity (ROP) for the past 3 months , together with his twin sister. The lil girl has been discharged home a while ago, but the lil boy was still in the NICU.

Last Wednesday I asked the staff nurse if he was ok, and the nice nurse said, "Yes Dr, but he is not due for ROP check up till next week."

I didn't stop by to peep at him like I always do to my "old friends" in NICU. I was rushing to go to my physiotherapy. I thought I'll see him next week during my ROP round.

Today I was informed that he had passed away this morning.

And I cried during my clinic.

I didn't get to see him again.

And and I know no matter how sad I feel, it's nothing compared to what the nurses in the NICU feel , after taking care of him for so long, or how devastating it must be  for the parents. One twin in their arms, but they had to send one twin back to The Creator.

إِنَّا اللهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

 “We surely belong to Allah and to Him we shall return”

May Allah give this family the strength they need at this difficult  times.

And may Allah give me strength to go through this challenging field , dealing with the super preemie.

Amin...

Every time I hear of a lil patient passed away, it felt like a piece of my heart is being torn away from me...

😢


Wednesday, 3 October 2018

Malaskah Ummi kerana kita ada pembantu rumah?

Hujung minggu lepas ada pertandingan bowling. Anak sulung minta saya bawa adiknya Uwais, tapi jangan bawa maid.

Saya beritahu saya tak boleh jaga Uwais sebab saya doktor bertugas untuk kejohanan itu. Suami dan anak-anak akan bertanding.

Wajahnya muram sahaja.

Saya pun tanya, "kenapa Kakak tak nak bawa Acik? Acik kan macam keluarga kita juga. Dia tolong jaga adik, bila Ummi kerja."

Lama dia senyap. Hanya menggeleng-gelengkan kepala.

Saya tanya lagi," Kakak malu ke sebab kita ada maid?"

Dia jawab, "Ya, ada orang kata, orang yang ada maid tu mesti orang malas."

Ma shaa Allah.

Hati saya tersentak. Sedih pun ada. Tapi saya kawal riak muka saya.

Dia baru 12 tahun, sangat muda dan belum faham. Jarang sangat kata-kata negatif keluar dari mulut anak sulung ini.

Kata anak saya, kawan-kawan baiknya ada 6 orang, semua tiada maid di rumah.

Hati saya tersentuh.

Saya sedar saya bukan ibu yang sempurna, tidak uruskan rumahtangga sendiri, tidak cuci baju sendiri. Sejak sambung belajar, masak pun hujung minggu sahaja.

Mungkin begitulah anak saya melihat saya, bukan ibu yang sempurna kerana ada maid, dan kerana "ada orang kata" kepadanya.

Perlahan-lahan, saya duduk di sebelahnya.

Saya tanya, "Mak kawan-kawan Kakak, ada tak yang kerja di hospital?"

Dia jawab," Tak ada."

Saya cuba terangkan kepadanya, tanpa riak sombong atau meninggi diri. (Nauzubillahimin zalik)

"Kakak, kerja Ummi sangat rumit.Ummi perlu rawat bayi-bayi yang lahir tak cukup bulan. Ummi perlu bedah mata bayi semuda usia 40 hari.

Selepas seharian dalam Dewan Bedah, Ummi letih. Ummi memang tak mampu nak buat kerja rumah semua. Sebab tu Ummi perlu bantuan maid.

Kalau Ummi keletihan, tangan Ummi bergetar & Ummi tak boleh bedah mata bayi-bayi kecil tu.


Kakak kesian tak kat baby yang ada katarak? Mereka tak boleh melihat?"

Perlahan-lahan, dia angguk. Kemudian dia peluk saya. Mukanya masih belum ada senyuman, tetapi setidak-tidaknya tidaklah masam seperti tadi.

Alhamdulillah mudah-mudahan, hatinya lembut untuk menerima kekurangan ibunya ini.

12 tahun anak ini membesar , dengan ibu bapa dan bantuan pembantu rumah. Dia melalui perjuangan Ummi dan Abinya housemanship, Masters, oncall, fellowship dan sebagainya.

Jika ada segelintir insan yang merasakan wanita tempatnya di rumah, dan tugas paling mulia adalah menjadi suri rumah, saya mohon ampun dengan Allah semoga Allah ampunkan dosa kami wanita bekerja, jika ia adalah satu kesalahan.

Namun jika ada kebaikan dari kami bekerja, suami-suami kami redha dan ada pahala dari kami memberi manfaat kepada masyarakat, hanya Allah sebaik-baik pemberi ganjaran in shaa Allah.

هُنَالِكَ الْوَلَايَةُ لِلَّهِ الْحَقِّ ۚ هُوَ خَيْرٌ ثَوَابًا وَخَيْرٌ عُقْبًا

Pada saat yang sedemikian itu kekuasaan memberi pertolongan hanya tertentu bagi Allah, Tuhan yang sebenar-benarnya; Dia lah sebaik-baik pemberi pahala, dan sebaik-baik pemberi kesudahan yang berbahagia (kepada hamba-hambaNya yang taat).

-Sura Al-Kahf, Ayah 44

Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
Seorang isteri & Ibu kepada 4 orang anak,
Pakar Mata & Pensyarah Perubatan atas izin dan redha suami tercinta.




Thursday, 27 September 2018

Rujukan terbaik dalam mendidik anak - Ustazah Maznah Daud

Alhamdulillah hujung minggu lalu saya berpeluang mengikuti satu seminar pendidikan anak-anak yang dianjurkan oleh Al-Amin Edu Oasis. Tajuk seminar ini adalah "Engineering your family" dan ada dua slot iaitu slot "Rujukan terbaik dalam mendidik anak-anak" oleh Ustazah Maznah Daud, dan slot ke dua slot 'Kesihatan Mental Anak-anak". 

Kedua-dua slot ini sangat menarik, tetapi saya kongsikan dahulu slot pertama iaitu slot Ustazah ya. 

Walaupun anak sulung kami sudah berusia 12 tahun, saya masih merasakan banyak yang kami perlu belajar dalam ilmu mendidik anak-anak agar menjadi insan-insan yang diredhai Allah dan dapat memberikan manfaat kepada orang ramai in shaa Allah .




Rujukan Terbaik Dalam Mendidik (Ustazah Maznah Daud)

Hadith Rasulullah : Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang jika kamu berpegang, tidak kamu akan sesat selama-lamanya iaitu Al-Quran dn hadith

-          Ini bukan sahaja untuk hukum hakam tetapi juga untuk semua aspek kehidupan

Tarbiah : penyuburan dan penambahbaikan , penjagaan , usaha berterusan untuk mencapai sesuatu tujuan

Takziah : membersihkan jiwa dari kekotoran yang melekat pada tabiat , perangai dan tingkah laku, mengurangkan keburukan dan kejelikannya serta menambahbaik sifat dan akhlak yang mulia dan terpuji

Surah Al-Jumaah ayat 2  : 



هُوَ ٱلَّذِى بَعَثَ فِى ٱلْأُمِّيِّۦنَ رَسُولًا مِّنْهُمْ يَتْلُوا۟ عَلَيْهِمْ ءَايَٰتِهِۦ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ ٱلْكِتَٰبَ وَٱلْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا۟ مِن قَبْلُ لَفِى ضَلَٰلٍ مُّبِينٍ


Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata, (Al-Jumu’ah 62:2)

Bidang Rasulullah iaitu

  1)      membaca kepada masyarakat ayat-ayat Allah ,
  2)      mentakziah mereka (mendidik) dan
  3)      mengajar dengan hikmah iaitu menunjukkan satu persatu seperti mengajar solat, satu persatu cara solat

Dari proses tazkiah Rasulullah Saidina Umar yang garang dan keras menjadi pemimpin ulung yang menjadi ikon sepanjang zaman. Saidina Bilal dari seorang hamba menjadi muazzin dan pejuang Islam

Proses tazkiah ini berlaku sepanjang zaman, seperti di dalam surah As-Syams . perbandingan mudah jika kita ada sebidang tanah, kita sentiasa perlu bersihkan, potong rumput dan sebagainya. Jika dibiarkan, Lalang yang akan tumbuh, begitulah lalang itu umpama sifat-sifat negatif. Jika kita mahu makan rambutan, maka tanamlah pokok

Beribadahlah kepada TuhanMu hinggalah datang waktu yang yakin iaitu waktu kematian. Termasuk juga proses tazkiah .

Al-Quran mendidik semua peringkat (ali Imran ayat 138) – tidak ada orang yang sudah tidak perlu tazkiah.

Hadith dari hadith 40: Agama ini nasihat

Objektif Pendidikan : Surah Al Baqarah ayat 21 : adalah untuk MENJADI ORANG BERTAQWA

Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertaqwa.

Orang bertaqwa apabila mahu melakukan sesuatu , sentiasa memikirkan sama ada Allah redha atau tidak. Kisah si ibu penjual susu di zaman Umar al-Khattab adalah contoh orang bertaqwa. Tidak kita apa pun output dan apa pun kerja anak kita nanti, yang paling penting adalah menjadi orang bertaqwa.


Salah seorang anak Umar Al-Khattab yang berkahwin dengan anak penjual susu ini, dapat anak bernama Laila. Laila ini berkahwin dengan lelaki bernama Abdul Aziz dan mendapat anak bernama Umar, dan dari hasil orang-orang bertaqwa ini lahirlah Umar Abdul Aziz.

Matlamat akhir Pendidikan : TERPELIHARA DARI API NERAKA – inilah kejayaan yang hakiki
(Surah At-Tahrim)

Ciri-ciri pendidikan dalam Al-Quran

   1)      Wawasan yang jelas

a)       Surah Al Furqaan 25: ayat 74: 

Dan orang-orang yang berkata, "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.


b)      Doa Ibu Maryam Surah Ali Imran 3, ayat 35 : 

tulisan arab alquran surat ali imraan ayat 35-36

“(Ingatlah), ketika isteri ‘Imran berkata: ‘Ya Rabbku, sesungguhnya aku menazarkan kepada-Mu anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang soleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Kerana itu terimalah (nazar) itu dariku. Sesungguhnya Engkau-lah Yang Maha Mendengar lagi Mahamengetahui.’ (QS. 3:35) Maka tatkala isteri ‘Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “Ya Rabb-ku, sesungguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau dari syaitan yang terkutuk”. (QS. 3:36)

    Bebas dari urusan dunia bukan bererti bebas dari dicengkam dari mencari kepentingan dunia. Niat ikhlas semata-mata kerana Allah apabila buat apa sahaja di  dunia ini .

c)       Surah Maryam 19: ayat 5-6 

tulisan arab alquran surat maryam ayat 1-6

“Dengan menyebut Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”
“1. Kaaf Haa Yaa ‘Ain Shaad. 
2. (yang dibacakan ini adalah) penjelasan tentang rahmat Tuhan kamu kepada hamba-Nya, Zakaria, 
3. Yaitu tatkala ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut. 
4. ia berkata “Ya Tuhanku, Sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada Engkau, Ya Tuhanku. 
5. dan Sesungguhnya aku khawatir terhadap mawaliku sepeninggalku, sedang isteriku adalah seorang yang mandul, Maka anugerahilah aku dari sisi Engkau seorang putera, 
6. yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Ya’qub; dan Jadikanlah ia, Ya Tuhanku, seorang yang diridhai”. (Maryam: 1-6)

– jangan ukur doa dengan diri kita. Nabi Zakaria yang sudah tua, isteri sudah sah mandul tetapi doa untuk mendapat zuriat itu makbul . Tiada yang mustahil di sisi Allah. Jangan lihat keterbatasan upaya kita apabila nak berdoa, kita ingat kita nak berdoa itu kepada Allah yang Maha Kuasa dan Maha Kaya

  2)      Islah diri (Surah Al-Kahfi 18 : ayat 82) kisah harta anak yatim yang tersembunyi di bawah tembok peninggalan orang tuanya yang soleh

tulisan arab alquran surat al kahfi ayat 82
    
   “Adapun dinding rumah itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang shalih, maka Rabbmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Rabbmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah takwil (tujuan perbuatan-perbuatan) yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.”(QS. Al-Kahfi: 82)

-          Allah menghantar Khidir untuk menjaga kemaslahatan harga dua orang anak yatim bukan kerana anak itu baik tetapi kerana ayahnya soleh.

-          Jika kita cuba untuk berusaha menjadi soleh, Allah akan pelihara zuriat kita à kepentingan ISLAH diri yang berterusan

-          Dalam kisah ini Allah pelihara harta dunia, apatah lagi harta akhirat atau keimanan anak-anak

-          Ada pendapat mengatakan, harta ini bukan harta ayahnya tetapi datuk generasi ke 7 atau 10, bererti kebaikan seorang yang soleh dapat melindungi keturunannya

-          Ada ulama yang muhasabah diri apabila melihat anak atau binatang ternakannya liar, apakah kesilapan dirinya
  
   3)      Menunjukkan kasih sayang

أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَبَّلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْحَسَنَ بْنَ عَلِيٍّ وَعِنْدَهُ الْأَقْرَعُ بْنُ حَابِسٍ التَّمِيمِي جَالِسًا فَقَالَ الْأَقْرَعُ إِنَّ لِي عَشَرَةً مِنْ الْوَلَدِ مَا قَبَّلْتُ مِنْهُمْ أَحَدًا فَنَظَرَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ مَنْ لَا يَرْحَمُ لَا يُرْحَم



Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mencium Al Hasan bin Ali sedangkan disamping beliau ada Al Aqra’ bin Habis At Tamimi sedang duduk, lalu Aqra’ berkata; “Sesungguhnya aku memiliki sepuluh orang anak, namun aku tidak pernah mencium mereka sekali pun, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memandangnya dan bersabda: “Barangsiapa tidak mengasihi maka ia tidak akan dikasihi.” (HR Bukhari No: 5538)   

-          Anak-anak perlu rasa disayangi dan antara caranya adalah dengan cium

-          Hadith lain Rasulullah memangku Usamah & Hassan Bin Ali RadhiAllahuanhuma dan mendoakan mereka

   4)      Menyeluruh (Surah Luqman 31 : ayat 13-19)



]
وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لاِبْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَابُنَيَّ لاَ تُشْرِكْ بِاللهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ
وَوَصَّيْنَا اْلإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ& وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلاَ تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ& يَابُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَوَاتِ أَوْ فِي الأِرْضِ يَأْتِ بِهَا اللهُ إِنَّ اللهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ& يَابُنَيَّ أَقِمِ الصَّلاَةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ اْلأُمُوْرِ &وَلاَ تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلاَ تَمْشِ فِي اْلأَرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ& وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ اْلأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ[
Ingatlah ketika Luqman berkata kepada anaknya pada waktu ia memberi pelajaran kepadanya, “Anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, kerana sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah benar-benar kezaliman yang besar.” 
Kami memerintahkan kepada manusia untuk berbuat baik kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah lemah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada ibu-bapakmu. Hanya kepada-Kulah kembalimu. 
Jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, janganlah kamu mengikuti keduanya; pergaulilah keduanya di dunia dengan baik dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Ku-beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.  
Luqman berkata, “Anakku, sesungguhnya jika ada suatu perbuatan seberat biji sawi dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (balasannya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Tahu. 
Anakku, dirikanlah shalat,   suruhlah manusia mengerjakan yang baik dan cegahlah mereka dari perbuatan yang mungkar, serta bersabarlah atas apa saja yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan oleh Allah. 
Janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. Sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai. (QS Luqman [31]: 13-19).

-          Amar maaruf nahi mungkar – anak mesti menjadi Musleh

-          Pendidikan bukan menekankan ibadah semata-mata
  
   5)      Pemantauan yang berterusan (surah Al Baqarah 2: ayat 133)

tulisan arab surat albaqarah ayat 132-134


    “Adakah kamu hadir ketika Ya’kub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: ‘Apa yang kamu sembah sepeninggalku.’ Mereka menjawab: ‘Kami akan menyembah Rabb-mu dan Rabb nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail, dan Ishaq, (yaitu) Rabb Yang Mahaesa dan kami hanya tunduk kepada-Nya’”. (QS. Al-Baqarah: 133) 

   Itu adalah umat yang lalu; baginya apa yang telah diusahakannya dan bagimu apa yang sudah kamu usahakan, dan kamu tidak akan dimintai pertanggungjawaban tentang apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al-Baqarah: 134)

-          Nabi Yaaqub sebelum wafat masih lagi bertanya anak-anak lepas ini mahu sembah siapa

  6)      Komunikasi yang berkesan (Surah Al-Saafaat 37: ayat 102)  

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ
   
     Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".


-          Kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, kita tidak tahu berapa kerap Nabi Ibrahim menziarahi anaknya kerana Baitul Maqdis dan Mekah itu jauh, tetapi komunikasi antara Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail itu mantap dan lengkap

-          Perkara yang sangat berat nak disampaikan tentang Allah minta menyembelih anaknya , tetapi Nabi Ibrahim ajak berbincang dengan anaknya sendiri, bukan minta ibunya sampaikan. Nabi Ismail pula tidak pula membantah dan galakkan bapanya melakukan perintah Allah dan in shaa Allah akan dapati dirinya orang yang sabar

   7)      Ibu dan ayah sama berperanan

Contoh peranan ibu :

-          Bonda Maryam yang berwawasan untuk menginfakkan anaknya untuk urusan akhirat
-          Bonda Musa yang hanyutkan anaknya untuk selamatkan anaknya, kakaknya yang kemukakan cadangan untuk menjadi ibu susuan dan sebagainya
-          Bonda Nabi Ismail iaitu Hajar sebagai Ummahatul Mukminin

Contoh peranan bapa :
-          Nabi Ibrahim As
-          Nabi Yaakub As – tiada disebut peranan ibu
-          Nabi Zakaria – kisah isterinya tidak disebut
-          Luqmaan – tiada kisah isterinya
-          Nabi Muhammad SAW

Tiada masalah ibu tunggal, bapa tunggal atau yang dua-dua ada, kedua-duanya ada peranan dan perlu main peranan.

*********************************************

Selepas sesi dengan Ustazah, ada sesi soal jawab dan ada ibu bapa yang bertanya soalan. saya kongsikan soalan dan jawapan dari Ustazah 

Q: Bagaimana nak didik anak apabila di sekolah terdedah kepada kawan-kawan yang tidak berakhlak termasuk menggunakan bahasa yang tidak baik

A: Rasulullah kata hati manusia itu umpama dulang yang tidak boleh dihalang apa yang masuk, tetapi apa yang banyak masuk ke dalam itu , itulah yang kekal di dalamnya. Memang perlu sentiasa awasi , dan mungkin jika anak sebut perkara tidak baik suruh istighfar sama ada dengan kata-kata atau menulis.

Q: Peranan bapa dengan anak remaja perempuan ?

A : Rasulullah apabila Fatimah datang, Baginda akan bangun menyambut sebagai penghormatan. 
Ayah perlu selalu puji anak perempuan, jika tidak dipuji, dia akan suka apabila dipuji dengan orang luar kerana di rumah tidak pernah dapat penghargaan sedemikian.

Q ; Bagaimana cara menunjukkan kasih sayang dengan anak lelaki yang tidak suka peluk cium?


A: Tunjuk perhatian dan betul-betul dengar apabila dia mahu bercerita. Anak lelaki mudah terasa dengan ibu, contoh tidak tanya khabar, tidak dengar cerita dia dan sebagainya

Allahu alam, semoga bermanfaat in shaa Allah.