Monday, 17 March 2014

Family Life: Our own little prince, Umar Lion of The Desert

Kisah Pahlawan kami, Muhammad Umar Mohd Hafiz

Daripada seorang wanita yang tidak mampu untuk hamil, Alhamdulillah sesungguhnya kurniaan Allah itu Maha Luas. Kami yang tidak pernah menyangka akan mendapat walau seorang cahayamata, telah dianugerahkan dua orang puteri yang comel dan sihat. Selepas melahirkan puteriku yang kedua dalam keadaan tidak cukup bulan atau pramatang, aku telah menggunakan Implanon iaitu susuk hormon yang dipasang di lengan, bagi merancang kehamilan. Walaupun kaedah ini kukira lebih mudah berbanding pil perancang yang memerlukanku mengingat untuk ambil setiap hari, malangnya Implanon menyebabkan haidku tidak teratur dan berpanjangan. Selepas 18 bulan memakainya, aku mengambil keputusan untuk mengeluarkannya, walaupun jangkahayat Implanon itu adalah tiga tahun. Masih jelas diingatanku suamiku ketika itu berkata belum bersedia untuk mendapat cahayamata ke tiga, tambahan pula peperiksaan Sarjana atau Masters ku bahagian pertama sudah hampir. Aku meyakinkan beliau bahawa aku sudahpun mendapatkan pil perancang  untuk kuambil selepas Implanonku dibuka. Beberapa hari selepas Implanon itu dibuka, haid ku datang seperti biasa, untuk bulan Februari 2009 itu.

Pada awal Mac itu juga, kami bercuti ke Sydney Australia bersama rakan-rakan seperjuangan Hai-O. Itulah pertama kali aku menjejakkan kaki ke Australia, dan lebih istimewa lagi ketika itu kami dapat membawa 2 orang rakan kongsi bersama. Teruja dengan Opera House, Blue Mountain, kangaroo dan koala, tiga hari berturut-turut aku terlewat mengambil pil perancang.

Sesungguhnya rezeki dari Allah, andai sudah termaktub bakal menjadi milik kita, pasti tidak ada yang dapat menahannya. Maha Suci Allah, sekembali dari Australia, haidku tidak datang lagi. Sahlah aku hamil sebulan selepas Implanonku dibuka! Alhamdulillah. Walaupun dahulunya suamiku yang berkata belum bersedia, ketika haidku lewat, dia yang lebih teruja dan menawarkan untuk membelikanku ujian kehamilan. Sememangnya tiada perasaan yang lebih indah tatkala memberitahu seorang suami, yang diri ini sedang hamil dengan seorang anak zuriat suami tersebut.

Alhamdulillah kehamilan peringkat awal berjalan lancar. Aku ternanti-nanti bilakah “morning sickness” ku akan bermula? Hingga kadang kala aku tertanya-tanya, betulkah aku hamil? Kusimpan pregnancy test ku hinggalah aku berjumpa dengan doktor pada kira-kira usia kehamilanku 9 minggu. Ketiadaan  morning sickness dan muntah-muntah seperti anak-anak sebelum ini sedikit sebanyak memberikan aku harapan bahawa bayi ini adalah bayi lelaki, kerana “pembawaan budak” yang berbeza.

Ketika usia kehamilanku menginjak 9 minggu, aku menduduki peperiksaan Masters bahagian pertama. Sememangnya kami diberitahu tahap kelulusan adalah kurang dari 50%, bererti daripada 11 orang di Tahun Satu Oftalmologi di universitiku (in campus) ini, hanya 5 atau 6 orang akan lulus. Aku tidak bersedia, tambahan pula aku melangkah ke dalam masters dalam keadaan tidak cukup pengalaman dalam bidang kepakaran mata ini, berbanding calon-calon lain yang sudah punya 2-3 tahun pengalaman. Aku berusaha sehabis baik dan bertawakkal kepadaNya. Aku bertekad “aku mesti lulus!” kerana jika tidak, ujian ulangan adalah pada bulan November iaitu sangat hampir dengan tarikh aku dijangka bersalin. Ketika itu hanya temanku yang turut sama dalam bidang oftalmologi di Hospital Kuala Lumpur, yang tahu tentang kehamilanku. Kurahsiakan dari semua pensyarahku, takut dimarahi.

Alhamdulillah. Kuasa Allah, aku lulus! Bukan atas usahaku, tapi atas ihsan dariNya. Masih kuingat salah satu soalan esei semasa peperiksaan itu, aku dan temanku baru sahaja membincangkannya semasa sarapan, dan soalan itu keluar 30 minit kemudian. Soalan viva juga begitu, kami berbincang dalam kereta semasa dalam perjalanan ke hospital, soalan itu juga ditanyakan kepada kami oleh pemeriksa. Ya Allah, nikmat Allah yang mana lagikah yang boleh kami dustakan? Tiada, ya Allah!

Dalam debaran dan tidak percaya aku lulus, aku gagahkan diri untuk melihat sendiri keputusan peperiksaan yang dipaparkan di pejabat. Khuatir ada yang tersilap baca nombor matriksku, lantas silap membaca keputusanku. Alhamdulillah betullah MGL080018 itu nomborku. Aku lulus!! Allahu Akbar!

Namun kegembiraanku tidak kekal lama. Belum sempat kubersujud syukur, aku dapat rasakan ada yang tidak kena. Aku ke tandas, dan ketika itu kulihat ada sedikit darah. “Allahu Rabbi. It’s happening again.” Dalam kerisauan, aku melangkah ke klinik Obstetrik dan Ginekologi  yang terletak bersebelahan dengan klinik mata kami. Tatkala sahabat-sahabatku keluar makan tengahari bersama untuk meraikan kejayaan, aku berpeluh dan berdebar menanti untuk diperiksa oleh doktor. Aku risau kerana sepanjang pengajian masters ini, kami memang telah dipesan berkali-kali agar TIDAK hamil, dan kami TIDAK ADA cuti bersalin. Apatah lagi MC yang dibenarkan hanyalah 7 hari bagi setiap 6 bulan atau satu semester. Aku hanya mampu berserah.

Dari jam 1.45 tengahari, hinggalah ke pukul 4.30ptg, barulah aku dipanggil. Rupanya tiada sebarang keistimewaan kepada staf hospital ini. Semua orang harus beratur menunggu giliran. Suamiku yang kuhubungi tengahari tadi, turut menahan nafas di tempat kerja beliau, menanti berita dariku berkenaan pendarahan tadi. Hilang seketika kegembiraan mendapat berita aku lulus dalam peperiksaanku.

Aku bertemu Dr Wan Ibrahim, yang melakukan scan padaku, dan menyampaikan berita gembira. Katanya bayiku selamat! Alhamdulillah. Cuma aku harus bercuti untuk berehat selama dua minggu, hingga hampir masuk ke trimester ke dua, agar janin lebih kuat. Dalam kesyukuran dan redha, aku pasrah. Andai kerana bayi ini pengajianku harus diperpanjangkan, biarkanlah. Bayi ini lebih penting berbanding segulung ijazah yang boleh kusiapkan kemudian. Tambahan pula kukira Allah sudah mengurniakan anugerah yang besar dengan membantuku lulus dalam peperiksaanku peringkat pertama.

Selesai MC selama dua minggu,pendarahan telahpun berhenti dan aku kembali bertugas dan bertemu dengan supervisorku iaitu Prof Dr Angela Loo, dan Ketua Jabatan iaitu Prof Dr Mimiwati. Seram sejuk seluruh tubuh ingin menyampaikan berita ini pada mereka, kerana kudengar ada khabar angin mengatakan SEMUA pensyarah amat marah kalau ada calon sarjana yang hamil. Rupanya itu tidak benar! Alhamdulillah Prof Angela sangat gembira dengan berita ini, dan berkata tidak mengapa jika aku mahu memperpanjang pengajianku atas sebab kehamilanku ini. Tambahan pula aku sudah lulus peperiksaan peringkat pertama. Prof Mimiwati juga sangat memahami dan berkata jika aku perlu untuk MC, aku dibenarkan membawa atau “carry forward” MC dari semester depan. Subhanallah Alhamdulillah! Ini semua kuasa Allah yang melembutkan hati-hati manusia yang berada di dalam genggamanNya.

Sememangnya cabaran hamil semasa masters amat berbeza dengan kehamilanku sebelum ini. Ada sebilangan kecil pensyarah yang tidak suka keadaanku yang hamil dan berkomplikasi, menyebabkan aku tidak dapat bertugas sepenuhnya seperti doktor-doktor yang lain. Begitu juga sebilangan kecil rakan setugas, ada yang “bercakap belakang” dan mempersoalkan mengapa aku diberi “layanan istimewa” hingga diberikan MC yang panjang. Aku memekakkan telinga sahaja, kerana kita tidak mungkin dapat memuaskan hati semua pihak. Namun tidak kurang jua, staff-staff dan sahabat-sahabat  yang memberi sokongan dan kata-kata semangat kepadaku. Alhamdulillah pada Jun 2009, aku melangkah ke Tahun Dua.

Semasa kandunganku mencecah 16 minggu, kami bercuti ke Nilai Spring Resort untuk meraikan hari lahir puteri sulungku yang ke tiga tahun. Ketika itulah aku pertama kali merasakan tendangan bayi dalam kandunganku. Walaupun sudah lewat malam, kutelefon Mama di kampung bertanyakan hal ini, kerana pergerakannya secara tiba-tiba amat jelas dan kuat, tidak seperti Fatimah yang lemah lembut dan Safiah yang hanya kurasai tendangannya pada usia kandungan 24 minggu. Jawapan ibuku amat mudah. “Anak lelaki memang lah macam tu. Percayalah cakap Mama. Mama dah mengandung 5 anak lelaki. Mama tahu”. Tersengih seorang aku mendengarnya. Kuaminkan doa ibuku. Hatiku sememangnya amat inginkan seorang anak lelaki, namun takut untuk meletakkan harapan yang tinggi, takut kecewa di kemudian hari.

Ketika 19 minggu, aku menjalani ujian imbasan atau ultrasound secara terperinci memandangkan kesku dikategorikan sebagai kes berisiko tinggi kerana pendarahan tempoh hari. Petugas yang menjalankan ujian itu memaklumkanku bahawa bayiku adalah perempuan! Aku terkejut namun cuba untuk menerima hakikat. Suamiku tenang sahaja, namun Mamaku tidak percaya dan tetap dengan pendapat beliau bahawa aku hamil anak lelaki. Apapun aku bersyukur kerana anakku cukup sifat dan kelihatan sihat.

Benarlah kata-kata, tanda Allah itu sayang pada hambaNya adalah dengan memberikannya ujian, agar ia dekat dengan Penciptanya, dan terus berdoa dan bermohon. Seminggu kemudian, dugaan keduaku tiba. Aku tumpah darah! Ia berlaku semasa aku menghadiri salah satu kelas perniagaan Hai-O di stokis kami di Batu Caves. Selepas kelas, kira-kira jam 5.30 petang, ketika aku bangun dari kerusi, terasa darah keluar menderu-deru, dan aku hampir pengsan melihat terlalu banyak darah yang tumpah, hingga membasahi kerusi dan lantai. Kutahan air mata, sambil berdoa sendirian, sambil suamiku pantas memandu kereta ke Hospital Selayang. Hatiku mula berkata, “Andainya bayi ini lelaki, rasanya inilah kali terakhir aku hamil. Terlalu banyak dugaan setiap kali hamil, entah-entah semakin ramai anak, semakin banyak cabaran. Tetapi bayi ini perempuan! Means I will have to try again for a boy” .

Alhamdulillah mujur suamiku ketika itu masih bekerja di Hospital Selayang, dan terjumpa sahabatnya, Dr Sumayyah Saharom yang bertugas di Jabatan Kecemasan ketika itu. Aku segera dirujuk kepada doktor bahagian O&G, dan syukurlah bayiku selamat. Rupa-rupanya uri bayiku agak rendah, menutupi pintu rahim (low lying placenta), maka apabila rahim membesar, uri itu turut tertarik ke atas & menyebabkan pendarahan. Aku menolak untuk dirawat di hospital, dan memilih untuk berehat di rumah sahaja. Apabila dikenangkan semula, apalah sangat jantina anak itu berbanding keselamatan dan kesihatan bayi yang dikandung. Aku kesal dengan sikapku sendiri. Aku patut bersyukur hingga kini Allah masih memelihara kandunganku ini.

Alhamdulillah tiada lagi pendarahan selepas episod itu. Pada 24 minggu, aku berjumpa dengan atuk saudaraku iaitu Dr Hamid Arshat, untuk mendapatkan pandangan kedua atau second opinion berkenaan kandunganku. Ternyata ada berita baik dan kurang baik. Yang kurang baik? Ternyata uriku rendah, dan jika tidak berganjak sehingga saat kelahiran, aku harus menjalani pembedahan caesarean. Berita baiknya? It’s a BOY!! Aku masih ingat selepas Dr Hamid bertanya, “ Dulu dua orang girl kan? Baguslah kali ini boy, In Shaa Allah”, aku pantas bertanya kembali, “ Betul ke Tok?”. Sepantas kilat jua suamiku mencubit pahaku, “ Hish, ada ke tanya macam tu, Atuk tu dah 40 tahun buat O&G tau!”. Dr Hamid hanya tergelak, dan mencetak gambar bayi lelaki kami itu, sebagai bukti. Aku merasa seperti dalam syurga. Ya Allah, baiknya Allah. Mengkabulkan segala doa-doa kami tanpa henti tanpa meminta sebarang balasan. Kusampaikan berita gembira ini kepada Mamaku, yang akan berlepas menunaikan umrah pada keesokan harinya, untuk menyambut Ramadhan di Mekah. Kutitipkan doa agar kandunganku selamat dan bayiku sihat-sihat sahaja. Mamaku berkata,” Kan Mama dah kata.” Well, “mom’s always right”, is right indeed!

Sehari selepas itu, aku menelefon sahabatku yang bertugas di Jabatan O&G Hospital Putrajaya, iaitu Dr Hayaati Ahmad. Aku ingin meminta jasa baik beliau untuk menjalankan scan sekali lagi, dengan Scan 3D yang terdapat di sana,kerana aku masih belum percaya dengan berita gembira ini. Alhamdulillah benarlah telahan Dr Hamid Arshat. Dr Hayaati turut mengesahkan bahawa bayi dalam kandunganku adalah bayi lelaki. Pengajaran bagiku, jangan terlalu cepat percaya jantina bayi yang ditentukan melalui scan yang  terlalu awal.

Aku menanti saat kandunganku mencecah 28 minggu dengan debaran. Bukan kumengharap, tetapi dengan kehamilanku yang lalu, 28 minggu adalah “landmark” sesuatu akan berlaku kerana kandungan melangkah ke trimester ke tiga. “Mother’s instinct” atau firasat seorang ibuku tepat. Kukira ketika itu adalah 20 Ramadhan, aku mula merasakan kontraksi atau contraction pada waktu petang sebelum pulang ke rumah. Kudiamkan sahaja,tidak kuberitahu kepada seorang pun teman setugasku. Namun menjelang jam 5 petang, ia semakin kuat. Aku mulai cemas. Aku di hospital di Petaling Jaya,  suami di Hospital Selayang. Aku tidak mahu ke bahagian O&G di sini tanpa suamiku. Kutelefon sahabatku di O&G Hospital Selayang selepas kuhubungi suamiku, dan beliau meminta aku segera ke hospital. Masih kuingat detik-detik cemas itu, contractionku semakin kuat, aku berjalan dari Klinik Mata ke tempat letak kereta yang jauh, di tingkat 6 atau roof top! Aku menyeka airmata, memandu pulang ke rumah kami di Ampang,dan sebaik tiba dirumah, suamiku yang baru tiba dari Selayang, terus memecut kembali ke Hospital Selayang bersamaku. Scan menunjukkan bayiku masih selamat, namun air ketubanku sudah terlalu kurang, iaitu AFI (amniotic fluid index) 9 sahaja, sedangkan 8 adalah paras bahaya. Rupanya aku ternyahhidrat atau dehydrated kerana berpuasa. Kurangnya air ketuban menyebabkan rahimku mula kontraksi, untuk memberitahu bayiku tidak cukup sokongan. Doktor Nik Aniza meminta untuk aku tidak lagi berpuasa, dan berkata, keselamatan bayiku lebih utama ketika ini. Keadaanku sangat serius, dan katanya jika air ketubanku mencecah 8 (normal adalah 11 dan ke atas), mereka terpaksa membiarkan aku melahirkan bayiku yang pramatang, bagi mengelakkan bayiku lemas dan pertumbuhan paru-parunya terbantut. Suntikan dexamethasone diberikan untuk mematangkan paru-paru bayi dan aku dibenarkan pulang. Secebis berita baik mengiringi kejadian ini, uriku sudah naik ke atas, jadi dengan izin Allah, aku akan boleh bersalin secara normal.

Red flag demi red flag dalam kehamilanku ini. Aku sesal kerana terlalu mengejarkan pahala berpuasa di bulan Ramadhan sehingga mengabaikan kesihatan bayi dalam kandunganku,sedangkan rukhsah atau keringanan untuk ibu yang hamil sememangnya di benarkan dalam Islam. Alhamdulillah Hari Raya kami lalui tanpa sebarang komplikasi.

Kandunganku selamat mencecah 36 minggu. Sekali sekala kurasakan contraction tetapi selalunya akan berhenti dengan sendirinya apabila kuberehat. Walaupun penuh komplikasi, aku meneruskan tugas di hospital tanpa MC yang panjang, kerana kuota MCku sudah habis. Aku sudahpun menulis surat kepada pihak UiTM dan Universiti Malaya yang aku akan menangguhkan pengajianku  selama 6 bulan selepas kelahiran anakku.

Orang kata setiap anak akan disertakan dengan rezekinya sendiri. Alhamdulillah pada tahun ini jua suamiku telah mencapai pangkat tertinggi di dalam Hai-O Marketing iaitu Crown Diamond Manager setelah dua tahun bersama syarikat perniagaan berangkai atau network marketing ini. Majlis penganugerahan akan berlangsung pada 15 November, iaitu sebulan sebelum tarikh aku dijangka bersalin, pada 13 Disember 2009.

Hati mana tidak berbunga, ingin mengiringi suami tercinta di pentas indah di Stadium Malawati Shah Alam. Kutempah baju hitam dan merah, warna rasmi syarikat, untuk kupakai pada hari bersejarah itu nanti. Alhamdulillah aku tumpang bangga dengan kejayaan suamiku. Mama dan Ayahku akan turut hadir, mereka datang dari Muar untuk melihat menantu tersayang menerima anugerah dari pihak syarikat.

14 November 2009. Kami dijemput hadir ke Stadium Malawati Shah Alam untuk majlis raptai di sana. Aku yang amat teruja, terjaga jam 5 pagi. Lama kutepis mamai seusai bangun tidur, memikirkan apakah rasa sakit yang baru sahaja mengejutkanku? Oh! Contractionku sudah bermula! Aduhai, aku tak senang duduk. Orang kata anak ketiga cepat proses bersalinnya! Suamiku turut bangun, bertanya bagaimana keadaanku. Lucunya, ketika itu aku berkata, “Sayang tak kira, sayang nak pergi juga majlis tu, nak tengok pentas tu cantik macamana.” Mulanya tergelak suamiku, namun kemudian beliau diamkan sahaja,mungkin risau memikirkan keadaanku. Alhamdulillah selepas sejam, contraction berakhir. “Fuh, false alarm rupanya. Nasib baik!”

Majlis raptai bermula jam 10 pagi. Subhanallah alangkah cantik dan istimewa hiasan stadium yang disediakan oleh pihak syarikat, untuk meraikan para usahawan yang berjaya. Aku berpeluang untuk jalan di atas runway bersama suamiku, menaiki golf buggy yang dihias khas, dan berdiri di sisi suamiku saat beliau berlatih menerima anugerah beliau. Teman-teman seperjuangan dari stokis B32 turut sama bertepuk tangan dan melambai-lambai saat kami berada di atas pentas.

Majlis raptai berakhir jam 12.30, dan kupinta suamiku membelikanku nasi ayam untuk makan tengahari. Kami bercadang untuk bermalam di Hotel Concorde Shah Alam untuk berehat sebelum majlis esok petang. Sebelum berlepas ke hotel, aku singgah di tandas di stadium. Jeng jeng jeng! I had my “show” already. Tanda  darah yang menandakan waktu untuk aku bersalin sudah hampir, cukup mendebarkan. Suamiku memujuk, “Tak apalah sayang, kalau sayang terbersalin esok atas pentas lagi susah!”. Aku memujuk diri, semasa anak sulungku, 3 hari selepas keluar “show” baru aku bersalin. Hati masih degil, ingin melihat buah hatiku menerima anugerah berprestij itu. Lagi pula, belum ada contraction lagi, hanya “show” sahaja.

Selepas check in di hotel, makan dan solat zuhur, kami berehat seketika. Iya, aku masih lagi solat walaupun sudah keluar “show” kerana pendapatku, selagi proses bersalin yang aktif belum bermula, aku masih belum dalam keadaan wiladah atau nifas, maka wajib untukku bersolat.

Jam 4 petang, kedengaran bacaan ayat suci Al-Quran dari Masjid Shah Alam yang indah itu. Aku mula merasa contraction lagi! Aku terpaksa akur dengan ketentuanNya, memang aku akan bersalin hari ini juga, kerana contraction semakin kuat dan kerap. Kukejutkan suamiku, kami bersuci dan menunggu waktu solat Asar, sebelum kami bersiap untuk ke Hospital Pantai Bangsar. Suamiku tenang sahaja, aku yang gelabah dan resah gelisah. Entah kenapa, tiba-tiba diserang perasaan takut. Beberapa kali kusedut gas asthmaku iaitu salbutamol, kononnya nak menghentikan contraction.

Alhamdulillah aku dapat bersolat Asar dalam keadaan duduk. Selesai solat, suamiku yang memang sudah membawa peralatan dari hospital, menjalankan pemeriksaan padaku. Ternyata laluan lahirku sudah buka 3cm! Apa lagi, tepat jam 5 petang kami bergegas ke Bangsar.

Ya Allah, perjalanan melalui Lebuhraya Persekutuan pada petang Sabtu memang menyiksakan. Dengan aku mula berpeluh kerana contractionku semakin kuat, jalan pula jem! Suamiku sesekali mengerling kepadaku yang sedang menyeringai menahan sakit. Katanya, “Tak apa sayang, kalau sayang rasa nak push, Abang park  kereta dan Abang sambut je. Abang boleh. Sayang jangan risau.”

Mujur aku tidak mampu berbicara lagi, dek kerana menahan kesakitan. “Hish, ada ke? Malu lah nanti mat-mat motor lalu lalang nampak pula orang bersalin dalam kereta ni!”, getus hatiku. Oleh kerana aku lebih mahir jalan-jalan di kawasan Petaling Jaya dan Bangsar, aku memberi panduan kepada suamiku untuk mengelakkan kesesakan di pintu gerbang di Lebuhraya Persekutuan, dengan melalui jalan pintas di dalam Universiti Malaya.

Jam 6 ptg kami tiba di hospital. Suamiku menurunkanku di lobi, meletakkanku di kerusi roda, dan beliau terpaksa meninggalkanku untuk meletak kereta di basement. Pengawal keselamatan yang terlihatku dalam kesakitan, cepat-cepat meminta salah seorang staf untuk menghantarku ke dewan bersalin. Mujur ketika itu juga suamiku tiba dengan beg keperluanku. Kalau tidak mahu haru juga, kalau suamiku datang melihat aku tidak ada lagi di lobi.

Sampai sahaja di Dewan Bersalin, jururawat bertanya adakah aku akan bersalin. Pantas kujawab, “ I am Gravida 4 para 2+1, I am 36 weeks pregnant and I am contracting 3 in 10 minutes, moderate strength since 4pm!” (Saya hamil kali ke 4, sudah mempunyai anak 2 orang dan keguguran sekali, usia kandungan saya 36 minggu, dan kontraksi saya adalah 3 kali dalam setiap 10 minit dengan kekuatan sederhana kuat, sejak jam 4 petang). Apa respon jururawat itu? “Oh! Doktor! OK jom terus masuk bilik bersalin.”

6.20 petang, pemeriksaan awal menunjukkan laluan lahirku sudah membuka kepada 5-6 cm, dan sudah bersedia untuk proses bersalin (effaced). Sepanjang perjalanan kucuba hubungi Dr Hamid Arshat, namun tiada jawapan. Kucuba menelefon rumahnya jua tiada jawapan. Jururawat cuba sekali lagi menghubungi pakar perbidananku, namun tiada jawapan. “Doktor, doktor dah nak bersalin ni. Prof tak jawab phone. Doktor nak bersalin dengan siapa ya?”. Kujawab, “tak kisah lah, saya dah rasa baby nak turun ni!

Mereka menawarkan doktor oncall hari itu iaitu seorang pakar perbidanan lelaki cina, namun aku menolak! Konon tadi tak kisah, sekarang aku pula yang demand. Lucu, lucu.Kupinta mereka menghubungi mana-mana doktor wanita. Alhamdulillah kebetulan Doktor Idora lalu di hadapan hospital, dan beliau bersetuju untuk datang.

6.40 petang, Dr Idora tiba di dalam bilikku,dan beliau terus memeriksaku. Katanya laluanku sudah 8cm, dan beliau memecahkan sarung ketubanku. Sebaik sahaja air ketuban keluar, menurut beliau, sudah 9cm. “It’ll be another hour k dear,” katanya dengan sangat lemah lembut. “You are having good contractions”, katanya lagi.

Masih kuingat aku memujuk Dr Idora, “ Doctor please don’t go far, I promise I’ll be quick!” Tergelak Dr Idora, sambil menjawab,” Don’t worry dear, I’ll be just outside the door”. Suamiku di sisi, sibuk menelefon kedua mertuaku, memohon doa restu dan meminta mereka mendoakanku. Masih kuingat kata-katanya,” sekarang dah 9 cm, Abah. In shaa Allah sejam lagi bersalin lah”. Dalam hatiku, “Sejam? Ye lah tu! Sakit macam apa je ni! “ Aku tidak mendapat sebarang ubat penahan sakit kerana sudah terlalu hampir bersalin. Hanya gas ethonox, sedikit sebanyak membantu mengkhayalkanku.

Sebaik sahaja Doktor Idora keluar dari bilikku, kukira pintu bilikku juga belum tertutup, CTG iaitu alat untuk memantau contraction dan degup jantung bayiku menjadi perlahan. “Baby brady!” getus hatiku, bererti degup jantung bayiku lemah! Aku hampir menangis. Dr Idora masuk kembali dan bertanya soalan yang sama, “Eh, kenapa baby bradicardia ni?” Aku mula risau. Rupanya apabila Dr Idora memeriksa laluan lahirku, kepala bayiku sudah kelihatan! Aku sudah mahu melahirkan. Dalam hatiku berkata,”Dah kata dah. Tak mungkin sejam lagi! Memang la ada history of accelerated labour aku ni!”. Aku sedikit lega, ianya akan berakhir tidak lama lagi.

Kelam kabut jururawat menyiapkan peralatan. Suamiku menghampiriku dan berbisik, “sikit je, sayang. Abang dah nampak dah kepala baby”, sambil memegang tanganku. Subhanallah, memang bersalin anak lelaki tidak sama dengan anak perempuan. Sakitnya tidak terungkap!  Mungkin juga kerana aku tidak mendapat sebarang ubat penahan sakit. Dengan kata-kata semangat dari Dr Idora, jururawat dan suamiku , Alhamdulillah dengan tiga kali teran, bayiku selamat dilahirkan ke dunia ini. Tepat jam 6.45 petang, tidak sampai 3 jam selepas aku mula sakit, Muhammad Umar lahir sebagai putera kami.

Suamiku terus mengazankan bayiku, dan kuingat perkara pertama yang terlintas di hatiku adalah, “Alhamdulillah belum maghrib, tak adalah aku terhutang apa-apa solat sebelum nifas ini.” Alhamdulillah Muhammad Umar putih melepak seperti kakak-kakaknya, beratnya 2.80kg sahaja, kerana dilahirkan pada 36 minggu 2 hari, sebulan lebih awal dari tarikh yang dijangka.  Aku juga tidak memerlukan sebarang jahitan, kerana sudah tiga kali melahirkan anak.

Malam itu Umar terpaksa diletakkan di NICU selama 4 jam kerana nafasnya agak laju. 4 jam pun hatiku tidak keruan menahan rindu. Alhamdulillah sekembalinya bayiku ke dakapanku, dia terus menyusu dengan baik. Mertuaku datang sekeluarga malam itu juga, manakala Mama , Ayah dan adikku datang keesokkan harinya.


Muhammad Umar 4 jam selepas dilahirkan. Tudung merah yang kupakai inilah yang pada awalnya disediakan untuk naik pentas, rupanya nasib dia hanya sampai ke dewan bersalin :)

Keluarga mertuaku. Bertuah betul Encik Suami tu buat "peace" atas kepala! Chit!

Suamiku menerima anugerah dari syarikat Hai-O dengan diringi ibunya. Aku redha tidak dapat menyaksikan beliau, dan bersyukur kerana telah selamat melahirkan seorang putera yang sihat.


Umar bersama sepupu-sepupunya Muhammad Hakimi dan Muhammad Rayyan pada ulangtahun Umar yang pertama 14/11/2010. Semua sebaya lahir pada tahun 2009. 

Ketika aku menulis cerita ini, Umar sudahpun berusia 4 tahun. Buah hati pengarang jantung, anak lelaki yang sangat manja dengan Ummi dan Abinya. Alhamdulillah sudah mula bersekolah tahun ini (2014), dan sudah boleh membaca Al-Fatihah dengan baik. Semoga Umar menjadi anak soleh dan musleh, dan bakal menjadi salah seorang pemimpin yang akan membantu menyebarkan dakwah Islam In shaa Allah, seperti Umar Al-Khattab, Umar Abdul Aziz dan Umar Mokthar



Bagiku pula, umpama mimpi jadi kenyataan. Jika suatu masa dahulu aku pernah berkata dengan suamiku, andai aku tidak dapat melahirkan zuriat buatnya, aku izinkan untuk beliau beristeri dua. Sekarang beliau sendiri berkata, tidak ada sebab untuk beliau mencari isteri kedua, kerana aku telah melahirkan 3 orang zuriatnya. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, yang Maha Pengasih dan Penyayang terhadap hamba-hambaNya. Alhamdulillah! Mudah-mudahan ada lagi rezeki kami untuk menimang cahayamata ke empat!

Amin :)

4 comments:

  1. seronoknya baca! masyaAllah. skrg dah ada abdullah uwais! :D

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete