Friday, 15 November 2013

Travelog Hajjah (Bahagian 2) : Graduasi atau Haji?

Semenjak 2012 lagi sebenarnya hati ini ingin menjejakkan kaki ke Tanah Suci. Bapa mertuaku sedia membantu jika ingin membuat rayuan ke Tabung Haji. Namun kerana aku masih belum selesai pengajianku di peringkat sarjana, aku keberatan untuk menangguhkan pengajian selama enam bulan bagi membolehkanku pergi menunaikan haji. Sekali lagi, tuntutan agama aku ketepikan demi dunia. Astaghfirullahal azim... Mujur Allah itu Maha Penyayang dan Maha Pengampun. 

Selepas menerima panggilan haji pada akhir Mac, ketika itu terlintas di hatiku, sempatkah aku menghadiri majlis konvokesyen di Universiti Malaya tahun ini? Tambahan pula hari wukuf adalah dapat bulan Oktober, dan majlis konvokesyen yang biasanya diadakan dalam bulan Ogos, juga ditunda ke bulan Oktober tahun ini.

Hati berbelah bagi. Haji pun kumahu, graduasi juga mahu kuhadiri. Sesungguhnya manusia itu sentiasa bersifat tidak bersyukur dengan apa yang Allah berikan. 

Namun kuasa Allah, sekitar bulan Ogos selepas hari raya, ketika aku masih berdebar menanti tarikh penerbangan, suamiku mendapat satu panggilan dari Tabung Haji Travels mengatakan kami telah menolak tawaran pakej Aqiq bersama mereka, kerana kami tidak menjawab surat tawaran mereka. Ketika itu barulah terasa peluh dingin mengalir di dahi. Suamiku berkali-kali bertanya mengapa tidak menjawab surat itu, dan aku pula langsung tidak teringat ada surat sedemikian sampai. Mahu mengikuti muassasah takut sudah terlewat, dengan pakej Tabung Haji pula "sudah ditolak".
Allahu Akbar... 

Alhamdulillah suamiku bertindak pantas dan menghubungi ibu pejabat Tabung Haji Travels, dan memberitahu pihak mereka yang kami tidak menerima surat sedemikian, dan masih mengharap agar kami berempat diterima. Pihak Tabung Haji Travels menyatakan, hanya ada satu tempat kosong yang tinggal, iaitu untuk 4 orang satu bilik, dengan penerbangan akhir, iaitu beberapa hari sebelum wukuf. Pakej dua orang sebilik yang kami minta sudah penuh.

Dilema! 

Pertama, kalau diterima, mungkin aku akan terlepas graduasi yang kutunggu selama empat tahun setengah. Hari aku akan diraikan atas segala usaha, jerit perih, darah dan airmata yang tumpah demi segulung ijazah. Aku tidak dapat melihat wajah bangga kedua orang tuaku, andai ketika itu aku sudah di Tanah Suci.

Kedua, seminggu sebelum wukuf adalah waktu kritikal di mana kebanjiran jemaah akan berlaku, terutamanya dari negara-negara teluk. Khabar angin mengatakan, pada bila-bila masa kerajaan Arab Saudi boleh batalkan visa jika Makkatul Mukarramah terlalu sesak (ini tidak benar, aku saja yang terpengaruh dengan sumber tidak bertauliah)

Ketiga, empat orang sebilik bererti aku akan sebilik dengan kedua mertuaku selama sebulan. SEBILIK! Memang hubungan kami baik, tidak pernah berlaku pertelagahan selama sepuluh tahun aku menjadi menantu mereka, namun pastinya banyak cabaran jika 24 jam bersama? Sepatah kata Prof Kamil dalam buku Travelog Haji, "jauh bau wangi, dekat bau tahi"...


Penginapan empat orang sebilik di Hotel Shohada Mekah, sebahagian dari pakej Aqiq Tabung Haji Travel & Services

Keputusan harus dibuat secepat mungkin. 

Aku menyerahkan pada yang empunya Baitullah... 

Usai berdoa selepas solat hajat, terlintas di mindaku,rupanya di sini juga satu tarbiyah buatku.

1) Adakah aku bersedia mengorbankan satu hari yang penting iaitu majlis graduasiku, untuk sesuatu yang lebih penting iaitu haji. Betulkah cintaku pada Allah mengatasi segalanya?

2) Betulkah tawakkal ku hanya pada Allah? Bukankah urusan visa, penerbangan dan semua urusan haji di dalam genggamanNya, bukan milik kerajaan Arab Saudi?

3) Tidakkah aku malu mahu menggelar diriku beriman, kalau aku tidak sedia diuji, dengan ujian yang sedikit cuma, iaitu sebilik dengan mertua? Pastinya dugaan lebih besar andai sebilik dengan orang yang tidak dikenali, yang rambutnya mungkin sama hitam, tapi hati pasti berbeza?

Kami terima tawaran itu. 

Aku memberitahu ayahku, aku ingin dia yang menerima gulungan ijazahku nanti andai aku sudah berangkat ke Tanah Suci. 

Kami bertawakkal berkenaan urusan visa dan sebagainya.

Aku berjanji dengan diriku, untuk menjadi seorang muslimah yang akan mencari redhaNya sentiasa, kemudian baru kuletakkan diriku sebagai isteri dan menantu. 

Sesungguhnya Allah Maha Penyayang. Lebih daripada seorang ibu menyayangi anaknya. Malah 70 kali lebih hebat lagi. Dan perhitungan dan pembalasan dariNya sangat pantas.

Dalam masa beberapa hari, kami mendapat tarikh penerbangan kami iaitu pada 7 Oktober, dan tarikh graduasiku adalah pada 1 Oktober.

ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR! 

Allah izinkan untuk aku dapat kedua-duanya. Terngiang di telinga dan minda, ayat yang berulang kali diturunkan di dalam surah Ar-Rahman...

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai manusia dan jin)?"

TIADA Ya Allah.. TIADA yang dapat dan mahu aku dustakan.... 

Alhamdulillah atas kasih sayangMu ini Ya Rabb.... 



Alhamdulillah majlis graduasi berjalan lancar... 
Selesai majlis, "countdown" yang lebih besar menanti... Hari kami akan terbang menuju Allah... 

Bersambung....

No comments:

Post a comment