Saturday, 13 July 2019

Restoran 39 di PNB Perdana Park. Pengalaman pertama fine dining di KL


Teringin nak dating dengan Encik Suami sambil tengok pemandangan Kuala Lumpur yang cantik?

Saya pasti ada banyak sahaja pilihan di KL ini

Tetapi malam tadi saya pertama kali makan "fine dining" dengan kawan-kawan di salah sebuah restoran yang agak mewah.

Saya ingin mencadangkan sebuah restoran yang baik dan  indah.

Restoran 39 ini terletak di PNB Perdana Park, Jalan Binjai, Kuala Lumpur.

Asalnya kami survey dahulu di website ini. Ia tersenarai antara 10 restoran romantik di KL. 


Walaupun kami sesama sahabat, sengaja kami mahu memilih restoran yang istimewa untuk meraikan persahabatan kami.

Sebelum pergi, saya telefon dahulu untuk menempah tempat duduk. Manalah tahu penuh, kan. Saya menempah tempat duduk dengan pemandangan cantik iaitu di tepi tingkap.

Baru saya tahu restoran ini tutup agak awal iaitu pukul 10.30 malam dan pesanan terakhir  adalah pukul 10 malam.

Lokasi PNB Perdana Park ini sangat dekat dengan KLCC. Pada waktu malam tidaklah sesak. Tempat parkir di besmen juga banyak.

Sesuai namanya, Restoran 39 terletak di tingkat 39. Ruang makannya agak sedikit sempit, namun balkoni yang disediakan untuk pengunjung bersiar-siar menikmati pemandangan Kuala Lumpur pada waktu malam, memang sangat luas dan cantik.


Seleksi makanan yang disediakan adalah dari citarasa Melayu, dan harga sekitar RM 30 untuk pembuka selera kekapis atau sate, RM45 untuk sepinggan nasi goreng bersama filet ikan kerapu atau kambing panggang bersama kentang lecek, dan RM20 untuk jus mangga atau oren. Harganya berpatutan, bersesuaian dengan suasana "fine dining" yang disediakan, dan rasanya juga enak, tidak menghampakan.








Sedikit kecewa cappuccino saya agak kurang panas apabila sampai kepada saya di penghujung waktu makan, tetapi secara keseluruhan, ia satu pengalaman baru bagi seorang anak penoreh getah yang suatu masa dahulu merasakan makan KFC itu sudah tersangat mewah.
Alhamdulillah apa yang penting adalah kehangatan dan kasih sayang yang terjalin dengan sahabat-sahabat tersayang, di Restoran 39 malam tadi. 

Simbolik, restoran ini, pertama kali saya jejaki, dan pertama kali pengalaman fine dining (bayar sendiri), di Malaysia pada usia saya menginjak 39 tahun.
Sebelum ini hanya memenuhi jemputan daripada konferensi sahaja.

Alhamdulillah alaa kulli hal.
Alhamdulillah.

Teringin untuk kembali lagi, dengan Encik Suami tersayang, mungkin untuk sambutan ulang tahun kami yang ke 39 Disember nanti?

In shaa Allah.

Saturday, 22 June 2019

22.06.2019 15 years after I graduated as a doctor

22.06.2019.

15 years ago, today, I graduated from my university at the National University of Ireland, Galway.

15 years ago today, I became a doctor.

Today, for the first time I was invited to become a speaker at an Ophthalmology Symposium for future opthalmologists, organised by the Malaysian Society of Ophthalmology, (MSO) & Santen.

This is the first recognition as a Paediatric Ophthalmology Fellow from the MSO.

It's a big milestone for me.

Alhamdulillah.

I hope the trainees could feel my love for this field, from my 20 minutes lecture.

I hope they will benefit from the knowledge sharing.

Ophthalmology is awesome, and I hope more awesome ophthalmologists will be born in Malaysia

#draisyahafiz
#paedsophthalfellowshipjourney
#oftalmologiUiTM
#PPUM
#ilovemyjob  @ University of Malaya





Wednesday, 29 May 2019

Tips menyambut Hari Raya bagi ibu ayah bersama bayi kecil





Alhamdulillah lebaran bakal menjelma.

Bagi ibu bapa yang baru menimang cahaya mata, pasti perasaan teruja nak bergambar raya dengan si kecil, ada pertambahan ahli keluarga baru, bercampur baur dengan perasaan berdebar kan?

Apatah lagi sekarang semakin banyak kes penyakit berjangkit seperti demam campak, diphtheria, dan sebagainya akibat ramai orang tidak memvaksinkan anak-anak kerana terpengaruh dengan golongan anti vaksin.

Bayi yang belum mendapat imunisasi yang lengkap, terutamanya bayi pramatang, amat terdedah kepada jangkitan kuman, dan jika jatuh sakit, amat mudah mendapat komplikasi seperti radang paru-paru, jangkitan selaput otak iaitu meningitis, malah keadaan mata mereka boleh menjadi teruk iaitu retinopathy of prematurity semakin merosot.

Saya ingin kongsikan sedikit tips bagi ibu ayah yang ada bayi baru lahir, dan juga orang ramai menjelang hari raya ini.

1) Jika ada bayi baru lahir, terutamanya kurang dari 2 bulan, imunisasi bayi anda belum lengkap lagi.

Sebaiknya tidak perlu ke tempat yang ramai orang berkumpul bagi mengurangkan risiko jangkitan kuman. Kita tidak tahu siapa yang sudah divaksin, siapa yang tidak divaksin, siapa yang sedang sakit dan sebagainya

Faham, raya setahun sekali. Tetapi bayi anda juga kecil sekali seumur hidup sahaja. In shaa Allah tahun depan kita boleh raya sepuas hati ya?

2) Jika tetamu datang ke rumah, sebaiknya mereka tidak perlu mendukung bayi kecil anda. Pakaian dari luar belum tentu bersih. Mungkin sudah terkena asap kenderaan dan sebagainya.

Sebaiknya biar si ibu sahaja yang mendukung bayi. Anggap sahaja bayi itu permata berharga di dalam kaca display ya.

3) Ibu ayah boleh sediakan hand sanitiser untuk para tetamu, letakkan di sebelah katil bayi. Untuk lebih comel, letakkan tanda "Sila cuci tangan anda jika anda sayang saya " dengan satu smiley face.

Kita tak tahu tangan pengunjung sudah menyentuh dan bersalaman berapa ramai orang lain, sebelum mereka mahu menyentuh pipi comel bayi kita yang masih merah ini, kan?

4) Para tetamu juga, mesti mengambil tanggungjawab jika ada batuk, selsema sama ada diri sendiri mahu pun anak-anak, jauhkan diri dari bayi kecil pada jarak sekurang-kurangnya 5 meter. Paling baik, jangan masuk langsung ke dalam bilik yang ada bayi kecil.

Iyalah takut terbatuk di wajah bayi itu, terkena jangkitan, kasihan bayi itu.

Batuk biasa pada kita, jika terkena pada bayi pramatang, boleh menyebabkan jangkitan paru-paru yang serius hingga perlu alat bantuan pernafasan di ICU!

5) Para tetamu, elakkanlah mencium bayi baru lahir pada wajah mereka, terutamanya jika anda ada batuk dan selsema. Ini bagi mengelakkan jangkitan kuman.

Jika geram sangat dengan kecomelan bayi itu, boleh saja pegang sedikit di tangan atau badan bayi, dan doakan bayi itu mengikut sunnah Rasulullah SAW:

وَإِنِّي أُعِيْذُهَا بِكَ وَذُرِّيَتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

“Dan aku meminta perlindungan untuknya kepada-Mu dan juga untuk anak keturunannya dari syaitan yang terkutuk”

Hadith Riwayat Al-Bukhari (3/110 –As-Sindi) dan Muslim (15/128 Nawawi)

Lebih selamat, pahala pun dapat, kan :) Doa ini adalah dari Surah Ali Imran ayat 36.

6) Pastikan anak-anak kita divaksinkan mengikut jadual imunisasi Kementerian Kesihatan Malaysia, bagi memastikan mereka mendapat perlindungan yang secukupnya dari jangkitan kuman yang merbahaya seperti batuk kokol, demam campak, rubella dan sebagainya.

Pencegahan adalah lebih baik dari merawat.

7) Para ibu yang tersayang, usah bimbang digelar paranoid kerana mahu melindungi bayi kita, ya.

Mungkin ibu bimbang ada suara yang berkata "macam dia seorang yang ada bayi!",  tapi memanglah kita seorang sahaja yang ada bayi kita kan!

In shaa Allah kita hanya mahu yang terbaik untuk bayi kita.

Teruskan penyusuan susu ibu untuk memberikan imuniti pasif kepada permata hati kita, di samping mengambil langkah-langkah penjagaan di atas demi keselamatan dan kesihatan anak-anak kita in shaa Allah.

Walaupun di musim perayaan, jika anak-anak ada sebarang simptom tidak sihat seperti demam yang berpanjangan, sesak nafas, batuk yang berlarutan dan sebagainya, segeralah bertemu dengan doktor untuk mendapatkan rawatan di klinik dan hospital berdekatan.

Semoga Allah melindungi keluarga kita sentiasa in shaa Allah, amin.

Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
Pakar Mata,
Ibu kepada 3 anak pramatang.

#draisyahafiz
#sembangsembangOftalmologi
#MedicalMythbustersMalaysia

Alhamdulillah artikel ini telah di kongsikan di page Medical Mythbusters Malaysia dan mendapat 200,000 reach, serta di kongsikan di Majalah Pa & Ma online dan mendapat lebih 28,000 share dalam masa 3 hari ia diterbitkan. Alhamdulillah semoga ia menjadi ilmu yang dimanfaatkan. 

Thursday, 14 March 2019

Kisah Heroku Dan Helikopter

Ogos 1981, Pulau Labuan, Sabah


Gambarku bersama Ayah dan abang sulungku di Pulau Labuan, tahun 1981. Tidak pasti adakah sahabat Ayah yang ini yang membantu menerbangkan helikopter pada hari bersejarah itu 


Ini kisah yang diceritakan Mama kepada saya

Kisah yang tidak pernah diceritakan, tanpa genangan air mata dan suara yang tersekat-sekat menahan sebak

Ketika itu saya berusia 8 bulan.

Anak perempuan sulung , selepas 5 orang anak lelaki, pastinya ditatang bagai minyak yang penuh.

Suatu hari Mama dan Ayah pergi melawat anak sahabat mereka yang dimasukkan ke hospital , kerana cirit birit.

Saya tinggal di rumah jiran.

Mama kata saya tidak dibawa, kerana takut berjangkit.

Tetapi mungkin sudah takdir, ada juga kuman yang terlepas dari hospital itu, hinggap di pakaian Mama dan Ayah, dan sampai jua ke tubuh kecil saya ketika mereka pulang ke rumah.

Selang beberapa hari, saya mula cirit birit dan muntah-muntah.

Pada mulanya, Mama dan Ayah sangka tidak sihat biasa-biasa sahaja. Hinggalah saya mula nampak letih dan tidak bermaya.

Maklumlah bayi kecil mudah untuk dehidrasi, apatah lagi selera makan dan minum juga berkurangan dengan pantas.

Mama dan Ayah membawa saya ke hospital, dan saya terus di tahan di wad kanak-kanak untuk diberi drip air.

Menurut Mama, tidak lama selepas masuk ke wad, ketika Mama mahu menukar lampin, betapa terkejutnya Mama melihat najis yang keluar, bukan lagi berwarna kuning atau coklat, tetapi merah seperti darah!

Red current jelly stool!

Itu yang kami gambarkan, najis yang bercampur darah dan lendir bagi kanak-kanak yang mengalami intussuseption.
Inipun hanya saya tahu apabila saya sudah masuk ke Medical School

Mama kata ketika itu, kelihatan seperti ada benjolan di perut saya. Doktor dan jururawat segera datang dan memeriksa saya. Mama kata saya sudah lemah saja ketika itu, tidak lagi merangkak seperti biasa.

Menangis pun lemah sahaja.

Mama sudah mulai cemas. Mama kata wajah doktor kelihatan bimbang sekali.

Doktor bergegas ke pejabat untuk membuat panggilan telefon, sambil jururawat mula mengemas-ngemas katil seolah-olah mahu memindahkan saya.

Zaman itu tiada telefon bimbit, Mama menelefon Ayah dengan telefon awam, memberitahu keadaan saya yang semakin lemah.

Tidak lama kemudian, Ayah sampai. Doktor juga kembali ke katil saya, sambil memberitahu bahawa keadaan saya itu amat merbahaya.

Intussuseption adalah keadaan di mana sebahagian usus kecil saya, telah termasuk ke dalam usus besar, seperti sebuah teleskop. Ia berlaku selepas episod cirit birit yang saya alami. 

Pembedahan perlu dilakukan segera kerana jika tidak, usus itu boleh menjadi mati atau nekrotik, bocor dan seterusnya menyebabkan sepsis iaitu kuman di dalam darah.

Allahu Akbar!

Kami berada di hospital di Pulau Labuan .

Pakar bedah terdekat adalah di Hospital Queen Elizabeth Kota Kinabalu.

Secara ideal adalah saya perlu dibedah segera.

Tetapi kerana tiada pakar bedah di Labuan, saya perlu diterbangkan segera ke Kota Kinabalu!

Tidak dapat saya bayangkan perasaan Mama dan Ayah ketika itu. Saya melihat anak demam pun sudah resah gelisah, inikan pula melihat anak sekecil 8 bulan, yang beberapa hari sebelumnya sihat wal afiat merangkak ke sana sini, tiba-tiba bertarung dengan nyawa!

Ayah yang berpangkat Pegawai Waren 1 Tentera Udara Diraja Malaysia, segera menelefon sahabatnya untuk mendapatkan helikopter secepat mungkin.

Ayah kata, beliau meminta tolong sahabatnya yang bernama Mejar Hashim, “Tolonglah, ini soal nyawa anak aku. I can fly the heli myself but its my daughter.”

Jangankan nak menerbangkan helikopter, dalam keadaan segawat itu, pastinya memandu kereta pun merbahaya kerana tidak dapat fokus dengan baik.

Takdir Allah ketika itu hanya helikopter Alouette yang ada!

Helikopter kecil satu enjin, yang ekornya seperti rangka, yang tidak dibenarkan merentas laut! 

Protokol sebenar, hanya pesawat dengan dua enjin dibenarkan terbang merentasi lautan untuk urusan medivac. 

Mereka mendapat kelulusan dari base di Labuan untuk terbang, tetapi tidak dari pihak TUDM. 

Tetapi sahabat Ayah nekad mahu membantu Ayah dan saya. Katanya biarlah, kena tindakan tatatertib pun tidak apa demi menyelamatkan nyawa. Semoga Allah merahmati beliau, ya Allah.

Sahabat Ayah segera menerbangkan helikopter ke hospital, dan saya diiringi Ayah, Mama, seorang doktor dan seorang jururawat segera berlepas ke Kota Kinabalu.

Sebelum berlepas, doktor tersebut telah memaklumkan pasukan pembedahan di Hospital Queen Elizabeth, supaya bersiap sedia. Menurut doktor itu, sebaik tiba, saya akan terus dihantar ke Dewan Bedah dan pakar bedah siap untuk menjalankan tugas.

Tidak sampai 10 minit dalam penerbangan, Mama berkata, saya berhenti bernafas.

CARDIAC ARREST!

Mama bercerita, ketika itu, Mama tidak tahu saya masih hidup atau tidak.

Mama kata, “Tiba-tiba kau berhenti menangis, kau jadi lembik. Mama tengok doktor dengan nurse tekan-tekan dada kau, bagi bantuan pernafasan. Mata kau dah naik ke atas.  Ayah peluk Mama, Mama ingat kau dah tak ada. Mama nangis dan Mama doa dengan Allah, ‘ Ya Allah, lama aku tunggu nak dapat anak perempuan, Kau pinjamkan sekejap, tapi Kau duga aku begini. Kalau Kau nak ambil dia semula, sekurang-kurangnya biarlah dia pergi dengan sempurna, jangan dengan mata terbeliak begitu.”

Mama kata, selepas Mama berdoa, mata saya tertutup dan doktor dan jururawat terus memberikan CPR kepada saya sepanjang penerbangan, selama setengah jam hinggalah kami mendarat.

Ketika itu Mama betul-betul tidak tahu jika saya akan survive.

Tiba sahaja di Hospital Queen Elizabeth, seluruh pasukan sudah menanti di helipad.

Dari dalam helikopter, saya dipindahkan ke katil, dan CPR diteruskan sambil katil disorong ke Dewan Bedah.

Mama kata semua orang berlari ke Dewan Bedah.  Mama cuba ikut semampu dirinya. Ayah juga.

Mama kata, semasa saya disorong ke Dewan Bedah, sebelum pintu Dewan Bedah tertutup di hadapan wajah Mama, Mama terdengar tangisan saya.

“Ya Allah, anak aku masih hidup!”

Itulah yang tercetus di hati Mama.

Subhanallah.
Subhanallah .
Alhamdulillah.

Setiap kali saya mendengar Mama bercerita kisah ini, saya juga pasti menitiskan air mata.

Betapa bertuahnya saya hari ini masih bernafas, menjadi insan yang sihat tanpa sebarang neurological deficit atau kecacatan otak selepas mengalami cardiac arrest selama 30 minit semasa saya bayi.

Di Dewan Bedah, seorang pakar bedah dari luar negara, membedah saya. Katanya, jika terlambat 30 minit sahaja, usus saya pasti akan ischaemia atau mati kerana tidak mendapat saliran darah, dan komplikasinya boleh membawa maut.

Alhamdulillah Allah masih izinkan saya untuk hidup.

Selepas pembedahan, saya tinggal di wad selama 7 hari.

Kasihan betul mendengar cerita Mama yang menjaga saya di wad, tidur di lantai beralaskan tuala sahaja kerana tiada katil, saya terpaksa diikat di katil kerana asyik mahu merangkak sedangkan luka pembedahan belum sembuh, Mama terpaksa menyusukan saya di wad yang terbuka tanpa penghadang, duduk di wad yang penuh sesak, merindui anak-anak yang lain yang ditinggalkan atas belas ehsan jiran-jiran di Labuan, memikirkan Ayah yang mungkin akan dikenakan tindakan tatatertib akibat menerbangkan helikopter tanpa kelulusan.

Namun dalam setiap kesusahan, pasti ada kesenangan, seperti yang Allah janjikan dalam surah Insyirah.

Alhamdulillah Ayah dan sahabatnya tidak dikenakan sebarang tindakan tatatertib oleh Pihak Atasan Tentera Udara. 

Dalam kesusahan menjaga saya di wad itulah juga, Mama “bersumpah”.

Sumpah Mama ke atas saya, “ Susah betul menjaga kau ni. Kalau kau ni besar, biarlah kau ni jadi doktor!”

Ma shaa Allah .
Masin mulut Mama .

Tiada yang dapat saya lakukan, walaupun saya hidup 1000 tahun dan berbakti kepada Mama dan Ayah setiap hari, yang bakal dapat membalas budi baik dan jasa kedua ibu bapa saya , dari detik saya dikandung di rahim Mama, hinggalah hari ini.

Hanya Allah yang Maha Kaya, Maha Pemurah, Maha Penyayang yang dapat membalas dengan sebaik-baik ganjaran, di sebaik-baik tempat di syurga kelak in shaa Allah.

Hanya yang saya harapkan sekarang, sebagaimana masinnya mulut Mama “menyumpah” saya hingga menjadi seorang doktor, biarlah Mama dan Ayah selalu pula menyebut-nyebut dan mendoakan , agar kami semua disatukan di Jannatul Firdaus Al ‘Ala Allah in shaa Allah.

Itulah kebahagiaan yang abadi.

Amin Ya Rabbal Alamin.


Kenangan bersama Mama Ayah di Turki tahun 2015

Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
15 Mac 2019
Ulangtahun Ayah ke 75



Sunday, 10 March 2019

Tips melancong ke Bangkok, sambil menghadiri konferens

Bangkok adalah sebuah bandaraya yang sangat menarik untuk dilawati.

Jaraknya yang dekat dengan Malaysia, kadar tukaran wang asing yang tidak terlalu tinggi dan budaya yang hampir sama, menjadikan ia satu tarikan untuk pengunjung dari Asia Tenggara.

Saya kongsikan sedikit panduan untuk orang yang masanya terhad, seperti saya semasa menghadiri persidangan Asia Pacific Academy of Ophthalmology Congress 2019 pada 6-9 Mac yang lalu ya.

Untuk bacaan santai heheh.

1) Sampai Airport di Bangkok, off data phone, beli sim card tempatan. Suka hati nak beli syarikat apa. Murah je weh. Akak beli 199 Baht , unlimited data untuk 7 hari. Ini pakej pelancong. Boleh upload Instagram sampai pengsan.

Penting juga untuk guna Google Map, panggil Grab dan sebagainya.

WiFi di sini banyak kena password, bukan free dengan berleluasa macam Singapore atau Hong Kong.


Sawadikaaap


2) Kalau barang tak banyak, dari Airport naik train paling bagus. Sistem mereka ada 3, BTS, MRT & Airport line. Sila tengok map.

Kalau malas, barang banyak macam akak ni, NAIK TEKSI AIRPORT, jangan naik Grab.

Jalan memang jem, sama macam KL. Tapi teksi Airport rate dah ditetapkan. Surcaj 50 Baht je. Saya kena 250 Baht je dari Don Muang ke Queen Sirikit Convention Centre.

Kawan saya naik Grab kena 800 Baht.


Masjid di tengah-tengah kota Bangkok

3) Bangkok panas OK. Lebih panas dari Malaysia. Sila bawa cermin mata hitam & baju yang nipis dan selesa. Topi tak payah bawa, beli je. Murah kat sini 100-150 Baht. Kita anggap je 100 Baht = RM12.50 OK.

Kalau malas nak kira, anggap 100 Baht = RM 10 pun okeh juga. Jangan terkejut saja balik Malaysia tengok bil kad kredit nanti hehe. 

4) Tak bawa duit cash yang cukup? 

Di sini kad kredit sangat senang nak pakai, di mana-mana ada. Nak beli roti dengan air pakai kad kredit pun boleh. Kad ATM Malaysia pun boleh pakai kalau aktifkan. 

Saya pakai kad Public Bank, aktifkan untuk 2 hari melalui online sahaja. 


Topi 150 Baht beli depan Grand Palace, sebab tak tahan panas

5) Di Bangkok banyak berjalan kaki dari satu stesen MRT ke BTS dan sebagainya. Pakai kasut yang selesa. Saya tersilap pergi pakai kasut baru walaupun Sketcher. Akibatnya? MELECET! Huhuu.

Untuk MRT boleh beli  kad prepaid, IKUT LINE apa kita nak pakai. kad dia bukan macam Touch & Go boleh pakai untuk semua line. Sekali jalan untuk satu perhentian, 16 Baht.


Yang atas kad MRT untuk Blue Line, nak beli harga 150 Baht, ada deposit 50 Baht, dalam ada nilai 100 Baht. Yang bawah adalah kad BTS untuk satu perjalanan. Contoh dari Asok ke Saphan Taksin ambil masa 45 minit, tambang 44 Baht sahaja. 


6) Makanan halal ada banyak. Di supermarket pun ada packed food yang ada label halal. Yakin sahaja, mereka pun ada Majlis Ulama mereka yang keluarkan label halal ini.


Makanan halal di supermarket. 


Kalau makanan gerai, tepuk dada tanya iman eheh. Halal tulis sendiri tu payah nak tentukan. Order makanan laut lah.


Dim Sum halal


Buah-buahan MURAH! Mangga sebiji besar siap potong, kalau dekat kawasan pelancongan, 100 Baht. Di tempat lain 30 Baht sahaja. Sila basuh dengan air mineral sebelum makan. Manalah tahu mereka basuh kurang bersih kan.



7) Tempat shopping yang terkenal adalah Chatuchak. Tapi tempat ni buka Jumaat sampai Ahad sahaja dan sila pergi pagi atau malam sebab PANAS.

Pilihan lain adalah Pratunam Market, tapi kecil sikit. Yang best dia ada aircond hehe. Kalau dah namanya market, kau jangan nak guna kad kredit pula kat sini. Akak cubit karang. 


Pratunam Market





Nak standard sikit, depan Pratunam ada Platinum Mall. Boleh pilih segala jenis fashion baju, beli satu harga 450 Baht, beli dua 400 Baht sehelai. Boleh tawar menawar. Orang kata kain cotton Thai sangat berkualiti. Akak beli lah juga sehelai dua buat kenangan  buat jangan tidak, orang kata. 




Murah la tu, 390 Baht. Kalau di Terminal 21 harga dalam 1000 Baht sehelai jaket. 

Nak up lagi, ada Central World dan yang seangkatan dengannya, semua di kawasan BTS Chit Lom juga.


Amekaw punya besar, boleh lari marathon dalam ni. 

Terminal 21 pun adalah salah sebuah middle range shopping area, di kawasan Sukumvhit. Ada banyak kedai menarik, dan ia dijadikan seperti konsep Lapangan Terbang. Setiap tingkat diberi konsep contoh Mediterrinean, London dan sebagainya. 

Masuk sahaja ada 'kapten" sambut kita . Di tingkat atas sekali ada Food Court , ada jual makanan halal , nama kedainya Yana. Sila cari kalau rajin. Saya tak rajin sebab sesak sangat. 


Cantik suasana bershopping di Terminal 21 ni. Terletak dekat dengan MRT Sukhumvit dan stesen BTS Asok
Kapten yang akan salute semua orang yang masuk. Nak masuk shopping complex dan stesen MRT di sini kena lalu metal detector ya.

Nanti saya cerita satu lagi tempat shopping berdekatan dengan  Grand Palace


8) Must go place? 

Kalau masa terhad macam saya, bagi saya adalah GRAND PALACE  dan WAT ARUN.

Grand Palace adalah kediaman rasmi raja-raja Siam sejak 1782 uollss!

Tersangatlah cantiknya.

Kena naik BTS ke stesen Saphan Taksin, kemudian naik bot.

Saya cadangkan naik Hop On Hop Off 200 Baht, boleh pergi semua perhentian.

Atas boat Hop On Hop Off di sungai Chao Phraya


Tapi sila pergi awal pagi, sebab cuaca agak panas dan sesak dengan orang.


Di pintu masuk Grand Palace


Seni ukir yang sangat indah 


Di Temple of Emerald Buddha, tidak boleh memakai topi ya.Saya kagum dengan seni ukirnya yang sangat halus dan berwarna warni 


Pintu masuk utama bangunan Grand Palace


Royal Chapel of Emerald Buddha
The Grand Palace, pemandangan sebelum keluar 

Wat Arun 
Wat Arun ini juga dikenali sebagai Temple of Dawn 

9) Sook Siam di ICON Siam. 

Ahaa kenapa tempat ni dapat special mention?

Sebab tempat ni dari luar nampak macam high class tapi di dalam, ada bazaar klasik Thailand termasuk floating market yang telah di face-lift!




Bersama sahabat-sahabat jalan-jalan di kota Bangkok

Hoaaahh bayangkan jumpa nasi campur halal dalam tempat shopping 5 star!

Barang - barang pun harga berpatutan di Sook Siam ni.


Sook Siam ini terletak di ground floor Icon Siam 

Dengan harga 100 Baht, boleh campur 3 jenis pulut dan dapat sebij mangga. Berbaloi-baloi-baloiiii




Nasi campur,nasi dan satu lauk 60 Baht saja woih. Sedap pula tu! 

Tingkat atas, semua barang branded. Kalau suka dan mampu, boleh beli. Kalau takut kena persoal di akhirat, kau duduk diam - diam makan pulut mangga je macam Akak ni.


Kedai-kedai ala-ala floating market


Jurujual pun berpakaian tradisi Thai
Antara cenderahati yang boleh dibawa pulang adalah beg Naraya, beg jenama tempatan yang harganya sangat berpatutan. Kedainya ada di dalam Icon Siam ini

10) Tak mungkin datang ke Thailand tak mahu cuba Thai massage kan ?

Harga biasa adalah 300 Baht sahaja untuk satu jam, di kedai-kedai kecil di tepi jalan. 

Jika mahu kedai yang agak eksklusif, harganya 450 Baht

Saya mahu spa yang tertutup, dan mahu urutan dengan minyak bunga orkid, maka harganya 900 Baht. Tetapi berbaloi-baloi, bagi saya. 

Setiap bilik ada bilik mandi jika pengunjung mahu mandi sebelum atau selepas berurut. 


Jangan lupa tips untuk tukang urut , dalam 50 - 100 Baht ya. 
Kedai harga standard

Ini Spa yang agak eksklusif
Bilik Spa yang bersih 



11) Tuk tuk adalah satu jenis pengangkutan unik di Thailand. Nak naik, tambang lagi mahal dari teksi OK! Sebab dia boleh mencilok.

Syiok juga naik ni. Kalau jarak dekat, tambang 100 Baht, jauh sikit 250 Baht. Tapi kalau nak tahu, pemandu Tuk Tuk nak beli kenderaan dia ni, 750K Baht hokeh!! Patut la tambang mahaii


Bergambar kenangan dengan Abam Tuk Tuk yang ingat saya umur 17 tahun koh koh koh

12) Masa nak balik, pastikan naik kapal terbang di terminal mana, dan lapangan terbang mana. Ada dua airport besar di Bangkok iaitu Suvarnabumi & Don Mueang. Air Asia & Malindo naik di Terminal 1 Don Mueang ya.

Beri masa untuk shopping juga di airport kerana ada banyak pilihan juga terutamanya beg tangan berjenama.


Harga biasa RM7500, dah diskaun tinggal RM2500 uollss.. Akak tertinggal pulak handbag ni kat airport, sebab tak bayar kahkahkah. 


Beg tangan kulit buaya tengah ada sales. Biasa harga puluh ribu, sekarang ratus ratus pun ada. Setiap satu ada sijil sekali, perlu bawa kalau nak bawa pergi Eropah, USA atau Australia. Siapa pencinta buaya, jangan pergi kedai ni nanti nangis. Kbai  

OK itu saja buat masa ini . Tambang ke Bangkok pun tak mahal sangat. Saya naik Malindo dalam RM300, dah siap ada 25kg untuk bagasi. Akak tak beli apa pun, dik. Beli mangga kering je banyaaak. Tu yang barang sampai 25kg tu! 

Boleh lah rancang percutian ke Bangkok ya.

Gambar-gambar saya di Instagram dan FB boleh follow hashtag #draisyahafizinBangkok 

Enjoy your holiday!