Monday, 5 March 2018

Apa ada di Taiwan? Panduan Melancong Muslim (Bahagian satu : Yangmingshan Park, Masjid Taipei & Taipei 101)

Kenangan melihat sakura di Yangminshan Park, Taipei


Penghujung tahun lalu, apabila suami saya mencadangkan untuk bercuti ke Taiwan, perkara pertama yang terlintas di hati saya adalah , “Taiwan? Apa yang ada?”

Namun suami saya kata, seronok juga mengembara ke negara yang belum pernah dilawati. Kata beliau, ia satu-satunya negara Asia Timur yang belum dilawati. Mati-mati saya sangka Taiwan adalah sebuah negara sendiri. Rupanya ia adalah sebuah pulau di bawah jajahan Republik Cina, tetapi mempunyai pemerintahan sendiri iaitu parti pembangkang. Rata-rata orang Taiwan tidak suka dikaitkan dengan negara besar itu. Budaya mereka pun agak berbeza.

Penerbangan Air Asia kami adalah pada pukul 10 pagi, dan kami sampai di Lapangan Terbang Antarabangsa Taoyun pada jam 2.40 petang. Selepas urusan di imigresen dan tuntutan bagasi, kami menaiki bas ke bandar Taipei. Oleh kerana kami pergi bersama sekumpulan warga Malaysia yang lain, semua aturan ini sudah disiapkan lebih awal.

Perkara pertama yang saya nampak adalah, rakyat Taiwan amat mementingkan masa. Sejak dari Malaysia lagi pemandu pelancong kami sudah pesan, jika terlewat pemandu bas tidak akan menunggu kerana mereka sangat menepati masa.

Alhamdulillah sekitar jam 4, kami bertolak ke Taipei, dan perjalanan mengambil masa lebih kurang 45 minit. Cuaca amat cerah, dan suhu 24 darjah.


Setibanya di Lapangan Terbang 

Tiba di hotel, Alhamdulillah sempat kami solat Zuhr dan Asar jamak. Dan setengah jam kemudian iaitu kira-kira jam 5.57 petang, masuk waktu Maghrib. Waktu siang di sini, seperti di Sabah dan Sarawak iaitu waktu Subuh dan Maghrib awal satu jam dari semenanjung Malaysia.

Pemandangan dalam perjalanan ke hotel

Hotel Sunworld Dynasty Taipei

Bilik yang luas dan selesa Alhamdulillah 

Selepas solat , kami ke rumah kenalan mertua saya iaitu Aunty Zai dan Uncle Ismail yang bekerja di kedutaan Malaysia di sana. Alhamdulillah Hotel Sunworld Dynasty yang disediakan sangat dekat dengan kediaman mereka, iaitu kira-kira 10 minit berjalan kaki sahaja .

Semasa berjalan kaki, saya sedar bangunan dan reka bentuk bandar di Taipei, banyak mirip kota di Jepun seperti Tokyo dan Yokohama yang pernah saya lawati. Orang-orangnya juga sangat sopan dan berhemah, saling tak tumpah seperti rakyat negara matahari terbit.

Sambil berjalan kaki, Uncle Ismail yang sudah 4 tahun tinggal di Taipei, menceritakan bahawa oleh kerana Taiwan pernah dijajah Jepun, mereka memang “berkiblatkan” Jepun dan bukan negara Cina. Menurut Uncle Ismail, Taipei juga sangat selamat, ada CCTV di setiap penjuru dan hampir tidak pernah dengar berita ragut atau rompakan. Paling kami kagum, menurut Uncle, ada kawannya yang pulang ke kampung selama sebulan, langsung tidak dikunci rumahnya dan semuanya selamat sahaja.

Bersama Uncle Ismail di hadapan hotel

Taipei Arena yang terletak dekat dengan hotel kami 

Alhamdulillah di rumah Aunty Zai dan Uncle Ismail, kami dijamu nasi putih, asam pedas ikan, ayam goreng dan tomato Taiwan yang segar. Berselera sungguh kami makan , apatah lagi ada kicap Jalen dari Malaysia sebagai penambah perisa.

Rumah Aunty dan Uncle agak luas dan selesa. Apartment 3 bilik, ruang tumu yang luas, ruang makan, ada satu bilik air dan ruangan dapur kering dan basah, sewanya RM10, 000 sebulan. Hampir tersedak saya mendengarnya. Tetapi begitulah kos sara hidup yang tinggi di Taiwan. Kata mereka, ,rumah apartment sahaja boleh mencecah harga RM10 juta.

Namun , kata Uncle, ramai juga orang kaya millionaire dan billionaire di Taiwan, hingga mereka ada kelab mereka tersendiri.





Selesai makan malam, kami berjalan-jalan di taman berdekatan, dan dapatlah saya melihat beberapa pohon sakura yang sudah mula berbunga. Sebelum ini saya pernah melihatnya di Tokyo, tetapi ini kali pertama saya menikmati keindahan bunga yang mekar setahun sekali ini, bersama buah hati saya. Pastinya sangat istimewa.

Bersama Aunty Zai & sakura

Sakura pertama kami

Ubike yang terkenal di Taipei, hampir sama dengan Obike di Malaysia. 

Dari taman bunga, kami ke stesen MRT untuk ke Pasar Malam atau Night Market. Selepas mengucapkan selamat tinggal kepada Aunty dan Uncle, kami menaiki MRT  dari Nanjing Fuxing ke stesen Shilin. Uncle sudah meminjamkan kami dua keping kad seperti kad Touch & Go untuk tambang MRT. Satu perjalanan tersangat murah, iaitu NT$15-16 sahaja. Untuk kadar tukaran wang asing sekarang, NT$100 adalah lebih kurang RM13, tetapi untuk memudahkan, kami anggap sahaja NT$100 sama dengan RM10. Jadi sekali naik MRT, tambangnya hanyalah lebih kurang RM1.50!

Pasar Malam Shilin adalah antara yang terkenal, tetapi melihat di pintu masuknya ada banyak jualan makanan berundurkan daging khinzir, tak lalu pula rasanya nak melintas. Maka kami hanya berjalan di lorong-lorong kecil di sekitar pasar malam ini.

Antara yang banyak di jual adalah pakaian, sehelai sekitar NT$290-300 bererti dalam RM30 (sebenarnya RM39). Saya membeli buah strawberi yang sangat manis dengan harga NT$100 satu cawan, dan sayur-sayuran yang di-dihidrasi dan rangup, harganya NT$500 untuk 3 plastik.

Sekitar jam 10.30 malam, kami bergerak pulang ke hotel dengan teksi, kerana sudah tidak larat berjalan. Tambang teksi dari Shilin ke kawasan hotel kami (landmark Taipei Arena) adalah sekitar NT$200.

Sudah malam pun semua orang masih beratur.

Penuh juga MRT walaupun sudah malam 

Sekitar Shilin 


Strawberi yang manis, NT$100 satu gelas

Sihat sungguh snek orang sini, sayur-sayuran sahaja

Hari ke dua di Taipei, kami mengikut bas pelancong anjuran syarikat Skyway, untuk ke kawasan bandar. Bayarannya adalah NT$800 seorang. Sebelum bergerak, kami bersarapan di hotel, yang sangat mengambil berat keperluan pelancong Muslim, telah menyediakan kawasan makan yang halal untuk kami. Alhamdulillah lega rasa hati.


Cakoi Taiwan, yang dimakan bersama nasi putih 



Oleh kerana saya memang teruja untuk melihat bunga sakura, saya telah menempah sepasang skirt khas bertemakan bunga sakura, dari peniaga Instagram iaitu Doll Kertas untuk lawatan hari ini. Maklumlah semasa bernikah dahulu, kami masih bergelar pelajar perubatan dan belum mampu nak mengambil gambar “outdoor photoshoot”. Inilah peluang kami, sempena ulang tahun perkahwinan kami yang ke 15, Ogos nanti in shaa Allah



Bas kami bertolak dari hotel sekitar jam 8.45 pagi hari Jumaat itu, dan kagum saya melihat jalan raya yang tiada kesesakan lalu lintas. Mungkin kerana ramai yang menaiki kenderaan awam.

Perhentian pertama kami adalah sebuah kawah gunung berapi di kawasan Xiaoyoukeng, iaitu berdekatan Taman Negara Yangminshan. Gunung berapi ini yang terletak hanya satu jam dari bandar Taipei, suatu masa dahulu pernah aktif, tetapi sekarang sudah dorman. Namun di kawah ini, masih ada wap panas dan gas sulfur yang berbau , disebarkan. Hasil letusan gunung berapi ini dan beberapa gunung berapi lain di Taiwan, menyebabkan tanah di sini subur untuk bercucuk tanam.









Dari Xiaoyoukeng, kami ke Yangminshan Park untuk menikmati keindahan bunga sakura. Menurut pemandu pelancong, sekarang (awal Mac), masih awal dan bunga belum berkembang penuh, dan dijangka akan berkembang pada pertengahan Mac. Di sini agak awal, berbanding di Jepun yang rata-rata sakura berkembang pada akhir Mac dan awal April. Boleh baca pengalaman saya melihat sakura di Jepun , di sini (Cherry Blossom Journey Tokyo).

Dari pintu masuk Yangminshan Park, kami harus bertukar bas kerana jalannya agak sempit, maka bas ekspres kami tidak boleh masuk ke dalam kawasan taman. “Shuttle bus” ini agak kerap, dan bayarannya hanya NT$15 sekali naik. 

Shuttle bus menghantar kami ke kawasan taman bunga di Flower Clock , dan dapatlah kami bersiar-siar di kawasan itu. Ma shaa Allah memang cantik sungguh pemandangan di sini, dengan berlatar belakang gunung ganang, ada sungai yang mengalir di tengah-tengah taman dan bunga sakura yang berwarna merah jambu terang, menghiasi seluruh taman ini. Bertuah sungguh saya rasa dapat bersiar-siar di sini bersama buah hati saya.



Flower Clock







Selepas setengah jam di sini, kami kembali menaiki shuttle bus ke kawasan bas ekspres kami, dan kami bergerak ke bandar Taipei semula. Pada mulanya kami berniat mahu solat Jumaat di Masjid Besar Taipei atau Taipei Grand Mosque, tetapi perjalanan yang memakan masa sejam itu agak lewat, dan setibanya kami di masjid, orang ramai baru sahaja selesai solat Jumaat. Maka kami pun bersolat Zuhr dan Asar secara jamak sahaja.

Selesai solat, kami ke restoran makanan halal di sebelah masjid. Pemiliknya orang Indonesia, maka menunya juga makanan Indonesia seperti ikan goreng, nasi goreng dan sebagainya. Harganya juga agak berpatutan, NT$150 untuk sepinggan nasi goreng. Porsinya juga besar, boleh berkongsi berdua.

Ruang solat utama

Taipei Grand Mosque


Nasi Goreng

Nasi Pecal Ayam


Bersama Joyce, pemandu pelancong kami yang berminat dengan Islam Semoga Allah beri hidayah kepadanya in shaa Allah 

Dari masjid, kami ke menara mercu tanda Taipei iaitu Taipei 101. Jika bulan Oktober lepas saya ke Hong Kong dan menaiki Sky100 iaitu mercu tertinggi di sana, ternyata ada pesaing bangunan tertinggi di sini iaitu Taipei 101 ini. Ketinggiannya adalah lebih 500 meter, hingga katanya jika mercu in boleh dipindahkan ke selat yang memisahkan Taiwan dengan negara Cina, ia masih akan berdiri megah kerana kedalaman laut di selat itu hanyalah 100 meter.



Perbandingan ketinggian pencakar langit di dunia

Berbeza dengan Sky100 Hong Kong yang ultra moden, Taipei 101 masih mengekalkan senibina Cina yang unik, di mana bangunan ini dibahagikan kepada 8 sektor kerana nombor 8 adalah bermaksud “luck” atau bernasib baik. 

Oleh kerana hari agak berkabus, kami teragak-agak juga mahu menaiki menara ini. Pada pendapat saya, mungkin pemandangan lebih cantik jika menaiki menara ini  pada waktu malam. Tetapi menurut suami saya, mungkin malam kabus akan lebih tebal dan menghalang pemandangan juga. Maka kami putuskan untuk menaikinya sekarang.



Beberapa arca seni yang terdapat di luar Menara Taipei 101





 Selepas membayar harga tiket NT$600, kami menuju ke lif terpantas di dunia di sini, yang mampu membawa pengunjung daripada tingkat bawah ke tingkat 89 dalam masa kurang daripada 39 saat. Pengunjung juga boleh menaiki tangga ke balai pemerhati di tingkat ke-91.


 Sebuah teknologi mengawal kesan bencana alam terletak di tingkat ke-88 mampu mengawal kestabilan bangunan terhadap ancaman gempa bumi, taufan, dan angin Teknologi ini mampu mengurangkan sehingga 40% pergerakan menara.  Maha Suci Allah yang mengurniakan manusia dengan ilmu untuk membina bangunan setinggi ini di sebuah negara yang terdedah kepada taufan dan gempa bumi setiap tahun.

Alhamdulillah cantik pemandangan kota Taipei dari atas menara ini. Sempat saya rakamkan sebuah video Sembang-sembang Oftalmologi di sini.




Menaiki tangga untuk ke tingkat 91, dari tingkat 89


Pemandangan dari tingkat 91




Ini adalah wind damper yang membantu menstabilkan bangunan apabila dilanda angin kuat




Mencuba cold infusion tea berharga NT$80

Tepat jam 4.45 petang, kami turun semula untuk menaiki bas untuk pulang ke hotel. Alhamdulillah dua hari di Taipei, kami langsung tidak menggunakan data internet, kerana terdapat wifi di mana-mana secara percuma, dari Visitor Centre, tempat membeli belah (contohnya di Taipei 101 Mall), restoran-restoran dan di stesen MRT. Jadi tiada masalah untuk kami “check-in” di Facebook di tempat-tempat yang kami lawati, sebagai kenangan suatu masa nanti.

Esok kami akan ke bahagian utara Taipei pula, untuk melihat keindahan alam di sana. In shaa Allah nanti saya kongsikan ya.

Bersambung...

No comments:

Post a comment