Saturday, 14 October 2017

Ke Hong Kong bersama warga emas intan berlian

Dua warga emas intan berlian, buah hati pengarang jantung saya, yang saya panggil Mama dan Ayah. Semoga Allah merahmati mereka sentiasa in shaa Allah. Kenangan bergambar di Tsim Sha Tsui berlatar belakangkan pulau Hong Kong 


Pernah dengar kata-kata "syurga itu dibawah telapak kaki ibu"?
Atau  

"Kasihnya ibu membawa ke syurga, kasihnya ayah sepanjang zaman"
Pasti pernah kan 

Tidak ada orang yang tidak sayangkan ibu bapa mereka, betul kan? Berbakti kepada ibu bapa adalah antara amalan yang paling disukai oleh Allah dan Rasulullah SAW, hingga diletakkan setaraf dengan pahala berjihad di jalanNya, seperti di dalam hadith Rasulullah SAW , yang disebutkan dalam shahîhaian dari ‘Abdullâh bin Mas’ûd, ia berkata:


سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْعَمَلِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ الصَّلَاةُ عَلَى وَقْتِهَا قَالَ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ بِرُّ الْوَالِدَيْنِ قَالَ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ


“Aku bertanya kepada Nabi; “Amalan apakah yang paling utama?” Beliau menjawab,”Shalat pada waktunya.” Aku bertanya lagi: “Kemudian apa lagi?” Beliau menjawab,”Berbakti kepada kedua orang tua.” Aku bertanya lagi: ”Kemudian apa lagi?” Beliau menjawab,”Berjihad di jalan Allah.”


Kali pertama saya membawa kedua ibu bapa saya ke luar negara adalah pada tahun 2014 semasa saya menghadiri World Ophthalmology Congress di Tokyo, Jepun. Alhamdulillah ia membawa satu pengalaman dan memori yang manis buat kami.

Pada tahun 2015 pula, saya menemani mereka ke Turki, iaitu negara asal moyang saya . Tidak dapat saya lupakan bagaimana ibu saya menitiskan air mata tatkala pesawat Turkish Airlines mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Attartuk

Pada hujung tahun 2015, saya melahirkan anak saya yang ke empat, maka saya tidak dapat pergi ke mana-mana hinggalah tahun ini


Pada Julai 2017, saya memulakan pengajian saya dalam sub kepakaran Oftalmologi Kanak-kanak atau Paediatric Ophthalmology. Apabila saya mendapat info yang Persatuan Oftalmologi Hong Kong dan Asia Pacific Strabismus and Paediatric Ophthalmology Society (APSPOS) akan mengadakan persidangan pada bulan Oktober, saya langsung meminta izin suami saya untuk menghadirinya . Oleh kerana bulan Oktober adalah bulan peperiksaan untuk anak-anak kami, suami saya tidak sanggup meninggalkan mereka untuk menemani saya, lalu beliau mencadangkan agar saya mengajak Mama dan Ayah
Ternyata Mama dan Ayah berminat, kerana mereka belum pernah ke sana. Tambahan pula Mama yang baru menjalani pembedahan lutut pada November 2016 dan April 2017, merasa seolah mendapat kekuatan baru untuk meneroka ke tempat-tempat baru


Saya menempah tiket penerbangan dari Kuala Lumpur ke Hong Kong melalui laman web Air Asia seawal bulan Julai lagi, maka saya mendapat harga tiket yang agak berpatutan iaitu RM800 seorang untuk tiket pergi dan balik (termasuk makanan dan beg).


Untuk penginapan, saya memilih untuk menempah apartment kerana Mama mahu memasak sendiri untuk menjimatkan kos dan memudahkan pada hari-hari yang mungkin tidak larat untuk pergi mencari restoran halal di sana. Melalui AirBnB saya mencari penginapan yang sesuai untuk warga emas iaitu
  1. Dekat dengan pengangkutan awam terutamanya pengangkutan dari lapangan terbang
  2. Ada lif
  3. Senyap
  4. Ada dua bilik untuk privasi dan keselesaan
  5. Berhawa dingin
  6. Ada kemudahan untuk memasak
  7. Dekat dengan tempat-tempat menarik
  8. Selamat
  9. Bersih
  10. Harga berpatutan
  11. Dekat dengan tempat persidangan saya
  12. Ada Wi-Fi percuma (jadi tidak perlu mengambil data plan iaitu RM38 sehari)
Hampir dua minggu juga mencari dan meneliti setiap apartment yang disenaraikan oleh AirBnB. Saya bertanya beberapa soalan kepada hos-hos dan kebanyakan dari mereka sangat membantu dalam menjawab persoalan-persoalan mereka. Yang paling memudahkan, mereka langsung tidak kisah jika kita sekadar bertanya. Tiada kewajipan atau “no obligation “ untuk menyewa tempat tinggal mereka
Apartment yang saya pilih terletak di Nathan Road iaitu kira-kira 3km sahaja dari Hong Kong Eye Hospital di mana persidangan saya akan diadakan. Harganya RM1600 untuk 3 orang, untuk 4 hari 3 malam. Agak mahal juga. Harga hotel 3 bintang juga lebih kurang begitu dan ada kemudahan sarapan pagi, tetapi saya memikirkan lebih mudah untuk Mama memasak jika di apartment, maka saya memilih apartment dua bilik.
Semasa saya di Tokyo, kami menyewa studio apartment yang agak luas, harganya RM3000 untuk 9 hari 8 malam. Lebih murah , dan banyak kedai runcit di sekitar kawasan rumah tetapi agak jauh sedikit dari keretapi iaitu dalam 600-800m , berbanding apartment di Hong Kong ini, yang betul-betul di tepi jalan besar yang sibuk dan meriah.
Penerbangan kami dari KLIA2 adalah pada pukul 8.45 pagi, maka kami perlu check in seawal 6.45 pagi. Saya menempah perkhidmatan kerusi roda untuk ke dua-dua ibu bapa saya kerana mereka tidak boleh berjalan jauh. 

Alhamdulillah dari kaunter V16 (berhadapan dengan kaunter check in kami), hinggalah ke hadapan pintu masuk pesawat, Mama dan Ayah dihantar dengan penuh hemah. Petugas memudahkan perjalanan kami, tidak perlu beratur untuk melalui imigresen dan pemeriksaan beg melalui mesin pengimbas, malah Mama dan Ayah terus di hantar untuk menjadi penumpang-penumpang terawal menaiki pesawat. Untuk harga RM60 seorang, saya kira ini adalah satu perkhidmatan yang sangat berbaloi.

Dua petugas dari kaunter V16


Di hantar hingga ke hadapan pintu 

Penerbangan selama 4 jam tidak terasa, apatah lagi dengan sajian Nasi Lemak Pak Nasser yang lazat dan kopi panas yang memikat, yang ditempah awal dengan harga RM10 sahaja (berbanding RM14 jika dibeli di dalam pesawat untuk nasi lemak sahaja)

Ketibaan kami di Lapangan Terbang Antarabangsa Hong Kong , disambut dengan seorang petugas dengan sebuah kerusi roda. Ya hanya satu. Lama juga kami menunggu jika ada satu lagi kerusi roda tetapi ternyata tidak juga kunjung tiba. Ayah kata tidak mengapalah biar Mama yang disorong, Ayah akan berjalan perlahan-lahan.

Petugas membantu kami melalui laluan imigresen khas (tidak perlu beratur), mengambilkan troli beg untuk kami, menunjukkan tempat membeli tiket bas, dan menghantar kami hingga ke tempat untuk menaiki bas .
Petugas di Lapangan Terbang Hong Kong 

Ayah terpaksa berjalan di lapangan terbang

Jika menaiki teksi dari lapangan terbang ke bandar Mong Kok di tengah-tengah Kowloon harganya adalah HKD 230, tetapi menaiki bas A21 (City Flyer), hanyalah HKD 33 seorang. Informasi ini semua sudah diberikan oleh tuan rumah kami. Kadar tukaran wang semasa ini adalah lebih kurang HKD 100 bersamaan RM50. Untuk memudahkan, kita anggap sahaja apa-apa harga dalam HKD, kita bahagi dua dan itulah nilai dalam ringgit Malaysia
Bas City Flyer ini, memang mudah untuk dinaiki dan sangat sesuai untuk penumpang-penumpang dengan bagasi besar, kerana ada disediakan tempat meletak bagasi
Perhentian bas di Terminal 2 , tidak terlalu jauh untuk berjalan dari balai tuntutan bagasi . Tiket boleh dibeli di kaunter berdekatan, atau dibayar di dalam bas jika ada wang kecil yang mencukupi

Setiap perhentian dipaparkan, jadi tidak perlu risau terlepas perhentian 

Tempat letak bagasi di dalam bas

Dalam perjalanan, kami melihat pemandangan kota Hong Kong dan pelabuhan yang sangat cantik.
Perjalanan dari lapangan terbang ke Nathan Road mengambil masa hampir 45 minit. Alhamdulillah perhentian bas Man Ming Lane terletak hampir betul-betul di pintu masuk apartment kami. Satu nikmat yang sangat besar bagi kami, yang sudah agak letih menempuh perjalanan seawal jam 6 pagi dari rumah tadi



Apartment ini mengamalkan “self check -in” atau daftar masuk sendiri. Di pintu hadapan , ada kotak kecil yang memerlukan nombor keselamatan untuk dibuka, di mana di dalamnya ditinggalkan kunci rumah itu.
Alhamdulillah thumma Alhamdulillah apartment kami comel sahaja saiznya tetapi sangat bersih. Semua kelengkapan dari kelengkapan memasak, sabun mandi, penggosok baju, penggantung baju , peti sejuk, periuk nasi automatic, hinggalah beras, garam , gula, minyak masak dan kicap ada disediakan.

Bilik tidur ke dua

Ruang tamu 

Tandas yang bersih 

Bilik mandi 

Payung dan hanger disediakan 

Penggosok baju dan papan penggosok

Wifi dan peti sejuk 


Selepas makan nasi Brahims,  berehat dan solat, kami bergerak ke hentian bas the Big Bus Tour yang terletak di Temple Street untuk kami bersiar-siar melihat kota Kowloon. Tiket bas ini saya beli lebih awal dari laman web, dan ada diskaun 10%. Harganya USD 66 seorang untuk pass 2 hari , termasuk pass feri untuk ke Pulau Hong Kong, dan pass pilihan sama ada menaiki tram ke puncak atau The Peak, atau menaiki dek pemerhatian di bangunan Sky100.



Dari Temple Street, kami ke Peninsula Hotel yang merupakan salah satu perhentian untuk the Big Bus. Dari sana kami berjalan ke Pier untuk menaiki feri pelayaran malam atau the Night Cruise. Feri ini akan membawa kami melihat pemandangan malam di Hong Kong yang bermandikan cahaya, selama satu jam. Harganya adalah HKD 134 untuk dewasa, dan HKD122 untuk tiket konsesi (concession tickets ) iaitu untuk kanak-kanak atau warga emas lebih usia 65 tahun.





Gembira rasanya melihat senyuman di wajah Ayah dan Mama menaiki cruise ini. Angin malam yang tidak terlalu sejuk, cukup selesa. Minuman ringan dan biskut juga disediakan dan harganya sudah termasuk ke dalam harga tiket tadi.  
Kami tiba semula di Pier Tsim Sha TSui pada jam 8 malam, bertepatan dengan bermulanya pertunjukan Symphony of Light. Terdapat dek pemerhatian setinggi satu tingkat di Pier ini tetapi penuh dengan pengunjung. Jadi kami memilih untuk melihat dari tempat feri berlabuh sahaja di tingkat bawah. Mama pun sudah agak letih  untuk menaiki tangga.
Tiba semula di Tsim Sha Tsui

Mama melepas lelah seketika





video

Pertunjukan cahaya ini, berlangsung selama 15 minit, diiringi muzik. Seolah-olah cahaya pada banguan-bangunan “menari” mengikut alunan muzik , dan diselangi dengan pancaran lampu laser dari beberapa pencakar langit. Agak menghiburkan juga, tetapi tiada yang terlalu istimewa bagi saya. Namun kerana ia percuma, saya rasa ia patut dimasukkan dalam itinerari jika berkunjung ke kota metropolitan ini.
Jam 8.30 malam, sebelum pulang kami singgah di sebuah restoran halal yang terletak di sebelah pejabat The Big Bus Tour di Pier (tingkat 1). Tukang masaknya dari India dan pembantunya adalah warga India yang pernah tinggal di Malaysia hampir 35 tahun! Subhanallah.






Encik Sultan , pembantu di restoran ini. Beliau warga India yang pernah tiinggal di Malaysia selama 35 tahun. 




Kami membeli 3 ketul kebab untuk dibawa pulang, harganya HKD200, dan atas dasar persaudaraan Islam, tukang masak memberi hadiah sebotol jus mangga untuk kami. Kebabnya agak besar, jadi sampai di rumah, kami hanya mampu menghabiskan 2 kebab, dan kami simpan satu lagi di dalam peti sejuk, untuk dijadikan sarapan.
Tambang teksi dari Pier ke apartment kami adalah HKD35. Ada di kalangan pemandu teksi yang tidak boleh bertutur dalam bahasa Inggeris dengan baik, jadi cara termudah untuk berkomunikasi adalah saya “print screen” alamat rumah kami dalam bahasa Inggeris dan bahasa Cina, dan tunjukkan sahaja kepada pemandu
Malam pertama di Hong Kong , saya sukar tidur kerana rindukan bayi saya. Tilamnya juga agak keras, tetapi saya ingat semasa ke Hong Kong pertama kali dahulu, tilam di hotel 4 bintang juga agak keras. Mungkin ini cara orang Hong Kong. Tetapi Alhamdulillah akhirnya tertidur jua, selepas saya alas tilam dengan comforter, dan saya tidur bergulung umpama kebab!

Tuesday, 26 September 2017

Langkawi hari ke tiga dan ke empat: Kilim Geoforest Park, Laman Padi dan Pantai Cenang

Hari ke tiga di Langkawi, kami bangun pagi dan melihat cuaca yang cerah. Alhamdulillah. Anak-anak berebut-rebut mahu “tasmik” atau saya menyemak hafazan Al-Quran mereka kerana mahu segera keluar berjalan.



Berkongsi roti telur
Kami bersarapan di sekitar kawasan Laman Padi. Roti canai yang garing dan enak, dimakan bersama minuman teh tarik. 

Sedang saya berangan-angan, “Alangkah seronoknya jika pergi island hopping bila cuaca cerah begini”, tiba-tiba hujan turun dengan tersangat lebat. 

Ma shaa Allah. 

Saya ketawa sendiri.Saya pujuk hati , ‘Tidak mengapalah, mungkin kurang sesuai pun nak pergi island hopping kerana ada baby.” Sarapan pagi kami iaitu 3 roti canai dan 2 roti telur,serta 5 minuman, harganya RM 26

Masing-masing muram bila hari hujan 


Selesai sarapan, kami pulang ke apartment. Sebagaimana tiba-tibanya hujan turun, begitu juga ia berhenti. Melihat cuaca agak cerah kembali, anak ketiga saya meminta untuk mandi kolam di apartment kami. 

Ma shaa Allah tersangat sejuk airnya! Mungkin kerana baru lepas hujan. Baby saya menangis tak mahu masuk ke dalam kolam. Hahahah.. saya pun hanya mampu bertahan 5 minit sebelum naik dan menukar pakaian semula. Anak-anak yang lain terus bermandi manda dengan ditemani Abi mereka

Kolam renang di Adina Motel 

Jam 11 pagi, kami bergerak ke Pekan Kuah untuk membeli belah. Cuaca cerah dan agak terik, tetapi pemandangan di sepanjang jalan sangat cantik. Laut kelihatan biru, dengan pulau-pulau yang indah di kejauhan

Langkawi adalah syurga membeli belah pinggan mangkuk. Saya memang kurang minat pinggan mangkuk, tetapi ibu saya mengirim periuk Vision. Apalah sangat permintaan seorang ibu begitu berbanding jasanya membesarkan kita , betul kan?

Kami memilih untuk ke Haji Ismail Group di Pandak Mayah. Selesai memilih periuk yang sesuai, saya membeli satu set sudu garfu bersama tempat letaknya yang berharga RM42 sahaja, serta beberapa helai tuala untuk kegunaan keluarga. Tuala juga murah dan berkualiti, dari RM12.90 hingga RM30 sahaja.

Anak-anaklah yang paling teruja melihat coklat yang banyak dan murah! Saya paling suka coklat Whittaker, jika di Kuala Lumpur satu bar adalah RM29.90, di sini hanya RM14.90! SYURGA DUNIA buat saya! Anak-anak pun turut membeli coklat dan gula-gula untuk kawan-kawan mereka di sekolah


Dari kedai Haji Ismail Group, kami ke Dataran Lang pula untuk makan tengahari. Pasti saya tidak mahu melepaskan peluang merasa laksa Penarak yang terkenal itu. Saya memesan laksa dan nasi serta lauk pauk untuk anak-anak. Sambil menunggu hidangan siap, kami memberi makan ikan di tasik di hadapan restoran ini . tidak lama kemudian, hujan mula turun dengan lebat.


Laksa utara Penarak 



RM 60 untuk semua ni termasuk air satu jug. Murah kan 

Hujan mencurah-curah 

Sambil menyuap makanan, hati terdetik, macam mana nak ke Kilim Geoforest Park jika hujan ? Tetapi kerisauan itu terlenyap seketika dek keenakan makanan di kedai Laksa Penarak ini. Harga untuk set makanan untuk 5 orang, adalah RM60 sahaja. Ada sup daging, telur dadar, sotong goreng tepung, ikan siakap 3 rasa dan air sirap satu jug . Sangat berpatutan!

Dari Laksa Penarak, kami singgah di Masjid Al-Hana di pekan Kuah untuk solat Zuhr. Alhamdulillah selesai solat, hujan pun sudah semakin reda.

Dari pekan Kuah, ia mengambil masa lebih kurang 20 minit untuk sampai ke Kilim Geoforest Park. Kehadiran kami disambut dengan monyet yang berkeliaran.

Sampai di jeti, saya hanya beritahu yang saya sudah membuat tempahan melalui Ina Dayang Biru, dan kami terus di bawa ke bot. Perjalanan ini akan mengambil masa 2 jam

Sampai saja di jeti, hati saya tidak henti mengucapkan subhanalllah melihat pemandangan yang terbentang di depan mata. Ternyata Kilim Geoforest Park ini terlalu indah. Dengan suasana nyaman selepas hujan dan berkabus, kehijauan pepohon bakau yang redup saujana mata memandang, hati dibaluti ketenangan yang luar biasa. Bunyi riang-riang di kiri kanan sungai, mengucapkan tasbih kepada Allah dalam bahasa mereka seolah mengingatkan saya kepada surah Al-Insan yang mana Allah janjikan pakaian sutera berwarna hijau buat ahli syurga, kerana sememangnya fitrah seorang manusia itu sukakan kehijauan.


Anak-anak juga pakai terpesona dengan keindahan alam, disulami perasaan teruja menaiki bot, masing-masing senyap melayan perasaan.

Perhentian pertama kami adalah Gua Kelawar. Bayaran untuk masuk adalah RM1 untuk kanak-kanak dan RM2 untuk dewasa. Namun bayaran ini sudah termasuk di dalam pakej, jadi kami tidak perlu membayar lagi. Kami hanya perlu membayar sewa RM1 untuk satu lampu suluh bagi membolehkan kami melihat kelawar-kelawar yang sedang tidur








Perjalanan masuk ke gua agak menyeramkan. Namun hati menjadi seronok melihat puluhan kelawar-kelawar yang bergantung di bumbung gua . Anak sulung saya sibuk berpesan, “Ummi pastikan adik tak nangis ya. Nanti adik buat bising, kelawar semua terbang sebab pendengaran kelawar sensitif!”

Dari gua, kami berjalan-jalan melihat paya bakau di sekitar gua, sebelum balik ke bot

Seterusnya kami dibawa ke sangkar ikan. Sungguh pun tidak banyak ikan di sini, apa yang paling menarik adalah dua ekor ikan pari yang diberi nama Ali dan Abu, yang sangat manja hingga boleh diberi makan dengan tangan, dan ia boleh diusap-usap. Umar dan Dina tidak melepaskan peluang, saya juga begitu. Sepatah kata Umar, “badan ikan pari macam ada pasir” kerana kulitnya agak menggerutu

Antara ikan lain yang ada di sini adalah ikan siakap yang garang (hampir digigitnya tangan penjaga yang memberi makan), ikan buntal, ikan tongkol dan ikan marin . Uwais yang baru setahun lebih usianya, juga gembira memberi makan ikan marin dengan roti yang kami bawa
Dina memberanikan diri menyentuh ikan pari

Umar menyentuh ikan pari

Ikan buntal 

Ikan marin



Dari sangkar burung, kami menelusuri sungai ke Gua Buaya, yang katanya suatu masa dahulu didiami seekor buaya. Namun Alhamdulillah sekarang sudah tiada buaya, jadi boleh lah kami masuk ke gua ini. Hebat kemahiran pemandu bot kami hingga boleh mengemudi bot di dalam gua yang sempit

Seterusnya kami ke kemuncak pakej ini iaitu memberi makan helang. Pemandu bot kami membawa kulit ayam, yang dicampakkan ke dalam air, dan kemudian enjin bot dihidupkan dengan kuat supaya kulit ayam itu tersebar di atas permukaan air.

Dari atas pokok, berbelas-belas ekor helang terbang menyambar makanannya, dan terus terbang sambil memakan kulit-kulit ayam itu .Ma shaa Allah, tiadalah yang memegang burung-burung itu dari jatuh kecuali Ar-Rahman iaitu Allah Subhanahuwataala (Surah Al-Mulk ayat 19)

Cantik sungguh pemandangan melihat burung-burung helang merah melayari angkasa. Tidak hairanlah burung yang hebat ini diambil menjadi lambang atau burung rasmi Pulau Langkawi .








Dari tempat memberi makan helang, kami ke papan tanda besar KILIM GEOFOREST yang terkenal itu, dan sebuah batu yang berupa seekor penyu di atas papan tanda itu



Seterusnya kami terus ke Pulau Kasut. Aneh tetapi indah, itulah yang dapat saya gambarkan tentang pulau kecil yang bentuknya betul-betul seperti kasut. Dari sini, kami dapat melihat tanah besar Thailand di kejauhan. Teruja sungguh anak kedua kami, Dina melihat Thailand. In shaa Allah satu hari nanti kami akan bawa dia ke Thailand, jika ada rezeki

Pulau Kasut

Happy baby 

Dari Kilim Geoforest Park, selepas solat Asar di sana, kami terus pulang ke Pantai Cenang. Kami berhenti seketika di Beras Terbakar dan Padang Matsirat untuk membeli baju tidur anak-anak yang murah di sini iaitu dalam RM 12 (bayi) hingga RM30 sepasang untuk kanak-kanak.

Oleh kerana anak-anak kelihatan letih, jika pulang ke rumah pasti sukar untuk keluar semula untuk makan malam. Maka kami singgah di Laman Padi untuk makan malam di dalam pondok di tepi sawah. 

Alhamdulillah melihat matahari terbenam sambil menikmati rendang itik, sememangnya menjadi satu pengalaman yang sukar dilupakan. 



Makanan di sini agak mahal , setiap satunya adalah dalam bentuk set contohnya nasi lauk ayam/itik/daging dalam bentuk digoreng atau direndang. Set termasuk nasi putih, ulam-ulaman, sambal belacan dan keropok ikan. Satu set untuk dua orang (tiada set untuk seorang) dalam Rm35-45 , set untuk 3 orang RM 60 dan begitulah seterusnya

Rendang itik yang kami pesan agak liat sedikit, tetapi ayam gorengnya enak. Kami memesan nasi lauk ayam goreng untuk 2 orang, nasi lauk itik rendang untuk 3 orang dan satu jug jus tembikai, semuanya RM130. Set untuk dua orang sebenarnya agak banyak jadi jika anak-anak bolehlah berkongsi. Makanan kami pun banyak berlebih dan terpaksa dibungkus untuk dibawa balik.



Malam itu anak-anak semua tidur awal kerana keletihan. Sebelum tidur sempat Dina bertanya, “macam mana nak balik ni Ummi, barang kita banyak”. Lucu juga ya, risau sebab barang tak sempat kemas lagi tetapi sudah nak tidur. Hahaha

*****
Hari terakhir di Langkawi, kami bersarapan di sebuah warung di kawasan apartment kami , harganya agak mahal, semuanya RM45 walaupun sarapan biasa sahaja nasi lemak dan bihun goreng. Dari warung itu, kami terus ke Pantai Cenang

Alhamdullillah hari ini cuaca cerah. Anak-anak pun seronok bermain pasir, mandi pantai dan berkejar-kejaran. Si kecil Uwais pun sudah berani bermain di gigi air. 









Selepas setengah jam, matahari semakin terik dan kami pulang ke apartment. Sementara saya memandikan si kecil dan berkemas, anak-anak yang lain sambung mandi di kolam renang pula.

Alhamdulillah kami check out pada pukul 11.15 pagi, dan sampai di lapangan terbang awal. Sempat juga berjumpa Ina di sana, dengan anaknya Aisyah. Mudah-mudahan persahabatan ini berkekalan in shaa Allah.

Selepas check in dan makan tengahari di Marrybrown, kami bersiap untuk menaiki pesawat. Nak jadi cerita, beg sandang Umar terpaksa ditahan untuk di “check in” kerana ada 3 pucuk pistol mainan! Kelam kabut suami saya patah balik untuk menghantar beg itu, sambil saya cuba mengawal 4 orang anak termasuk Uwais yang sudah mula meragam kerana mengantuk.

Tatkala berkumandang pengumuman meminta semua penumpang penerbangan kami masuk ke pesawat, hinggalah barisan penumpang kian habis, tiada kelibat suami saya. Saya mula panik. Saya memberitahu petugas yang menunggu di gate bahawa suami saya masih beratur untuk check in barang. Petugas itu terus berlari ke tempat check in dengan serta merta, dan membantu suami saya untuk check in.

Lega saya melihat suami saya diiringi petugas tadi, dengan dia sendiri membawa beg Umar. Beliau terus mengiringi kami sekeluarga untuk masuk ke pesawat, dan 10 minit selepas kami duduk di dalam pesawat, pesawat terus berlepas. Berjurai-jurai air mata Umar kerana kesal membuatkan semua orang terlambat, tetapi saya memujuknya, “Tidak mengapa, ini semua pengalaman untuk kita belajar.”

Alhamdulillah kami selamat sampai ke KLIA jam 2.45 petang. Sampai di kereta, bateri habis pula hingga tidak boleh menghidupkan enjin. Allahu Akbar. Mujur syarikat insuran kami segera menghantar bantuan. Sementara menunggu , kami solat jamak Zuhr dan Asar dahulu di terminal, dan selesai menukar bateri, kami pun pulang.

Alhamdulillah

Alhamdulillah

Alhamdulillah


Satu pengalaman yang amat menyeronokkkan, bercuti dengan anak-anak walaupun hanya di dalam negara. Pada pandangan saya, ketika melancong ini yang penting adalah aktiviti yang menarik, tempat tinggal yang selesa, makanan halal yang mudah didapati dan yang paling penting tempat itu selamat. Jika berkemampuan untuk ke luar negara, apa salahnya. Tetapi jika belum mampu, seperti kami, tiada salahnya melancong di dalam negara kita yang indah dan permai ini Alhamdulillah