Monday, 12 March 2018

Apa ada di Taiwan (Bahagian akhir : The Grand Hotel, Taipei Main Station & membeli cenderahati)

Kenangan di hadapan The Grand Hotel Taipei

Hari terakhir, selepas sarapan pagi dan berkemas, kami check out pada jam 12 tengahari. Bagasi di tinggalkan di lobi hotel, dan kami berjalan ke stesen MRT untuk ke Grand Hotel. Grand Hotel terletak berdekatan stesen MRT Jiantan atau Yuanshan, dan ada shuttle bus percuma yang disediakan oleh pihak hotel.

Bersiar-siar di pasar minggu 



Grand Hotel adalah hotel tertua di Taipei, sudah berusia 100 tahun namun ia masih tersergam indah. Susunatur dan hiasan dalamnya juga sangat cantik dan menakjubkan. Dengan alunan muzik secara langsung, dan permaidani merah yang terhampar, saya terasa umpama seorang permaisuri melangkah masuk ke dalam sebuah istana.

Sakura di hadapan stesen MRT

Lobi the Grand Hotel yang serba mewah

Tangga berukir naga

Tangga di ruang lobi

Pemain muzik secara langsung 
Hiasan naga emas

Pemandangan dari luar Grand Hotel

Dari the Grand Hotel, kami ke stesen MRT Jiantan, dan seterusnya ke  Restoran Halal yang menyajikan mee daging , di kawasan Taipei Main Station. Alhamdulillah setiap stesen MRT ada wifi percuma, maka kami boleh gunakan untuk mencari restoran halal yang berdekatan. Kami menaiki teksi ke restoran tersebut kerana jam sudah menunjukkan jam 3 petang, perut juga sudah berkeroncong.

Alhamdulillah enak sekali mee daging di sini, dan boleh makan tanpa ragu-ragu kerana restoran ini juga mendapat pensijilan halal.

Shuttle bus dari the Grand Hotel 

Naik teksi tambang NT$200+ dari Stesen MRT Jiantan, sampailah di restoran ini

Pintu masuk 

Dapurnya di bahagian hadapan, bersih sekali 

Pensijilan halal 

Kedainya luas. Bukan waktu makan tengahari maka tidak terlalu ramai pengunjung

Pembuka seleranya sayur rebus sahaja

Tekun memilih makanan

Antara menu yang disediakan. 

Makcik comel itulah ketua chef restoran ini


Mee daging dan tendon

Selamat menjamu selera

Saya memilih mee daging

Ini waktu dibuka ya 

Dari restoran, kami berjalan kaki ke Taipei Main Station. Rezeki kami, di stesen itu ada sebuah kedai cenderahati, yang mana pekerjanya adalah seorang warga negara Malaysia yang sudah 5 tahun bekerja di Taipei. Harga cenderahati di sini juga sangat berpatutan sekitar NT$100-150 untuk satu rantai kunci, dan beliau menghadiahkan kami beberapa rantai kunci percuma


Antara pilihan cenderahati yang ada


Pelekat magnet di atas tu harganya NT$190

Rantai kunci berbentuk peta Taiwan


Banyak sungguh pilihan 


Jika mahu ke sini, turun sahaja ke Taipei Main Station ya 
Bersama Chloe yang berasal dari Malaysia. Kelakar juga semasa dia mahu memberi hadiah , katanya "jangan sebut perkataan yang dia boleh faham. Sebut PERCUMA ya (bukan FREE) ". Takut bosnya tahu .  Hehe..


Dari Taipei Main Station, kami pulang ke kawasan hotel dengan menaiki MRT, dan terus ke rumah Aunty Zaid an Uncle Ismail. Alhamdulillah sudahlah dapat tumpang solat Maghrib dan Isyak secara jamak, disajikan pula kami dengan makan malam berlauk daging masak lemak cili api. Semoga murah rezeki Aunty dan Uncle sekeluarga in shaa Allah.



Masak Lemak Cili Padi

Tempe kegemaran sayaaaa

Tak tahu apa rahsia Aunty Zai, ayam gorengnya memang terlampau sedap


Bergambar kenangan bersama keluarga Aunty Zai dan Uncle Ismail 

Di hadapan Taipei Arena

Tepat jam 8 malam, kami bergerak ke hotel, dan dari hotel kami menaiki bas ke lapangan terbang, selepas mengucapkan selamat tinggal kepada keluarga Aunty yang turut menghantar kami ke hotel. 

Alhamdulillah proses check in dan imigresen berjalan lancar, dan penerbangan kami ke Malaysia bertolak pada jam 12.30 malam dan tiba di Malaysia pada jam 4.50 pagi.


Alhamdulillah ada tempat solat di gate kami 

Disediakan tempat mengambil air suam dan panas di lapangan terbang Taipei

Gambar terakhir sebelum berlepas, selepas penerbangan terlewat hampir satu jam 


Alhamdulillah Taiwan sememangnya memberi satu pengalaman baru bagi kami. Jika dahulu saya terfikir, “apa ada di Taiwan?” , sekarang saya memang tidak teragak-agak jika berpeluang ke sana lagi. Masih banyak lagi kawasan yang belum kami lawati seperti Toroko Gorge dan Moonlight Lake di kawasan luar dari Taipei.

Saya amat berterima kasih kepada suami saya yang membawa saya melancong bersamanya. Walaupun kadang kala terasa berat hati meninggalkan anak-anak selama 4 hari, ternyata apabila kita meluangkan masa dengan pasangan sekurang-kurangnya setahuun sekali, ia mampu membaharui kemesraan dan kasih sayang antara pasangan yang sudah lama mendirikan rumah tangga.

Semoga Allah merahmati keluarga kami in shaa Allah, dan suatu hari nanti kenangan ke Taiwan ini dapat kami sebut-sebut dan kenang semula, semasa duduk di pelamin-pelamin indah di syurga.

Amin


Semoga jodoh kami kekal hingga ke Jannah in shaa Allah 

No comments:

Post a comment