Tuesday, 5 September 2023

Bercuti bersama warga emas dan anak-anak

 Bercuti dengan warga emas dan anak-anak.


Kisahnya bermula, awal tahun yang lalu ada seorang ahli keluarga kami bercuti ke Pulau Perhentian. 


Semasa saya menelefon Mama, Mama bercerita tentang percutian ahli keluarga kami itu. Saya pun cakap, " Mak, kami in shaa Allah nak pergi Pulau Lang Tengah bulan 9 nanti.  Mama nak ikut ke?".


Mama pantas menjawab," Hmmm.. Nak lah. Dah lama tak pergi pulau. Pulau di Terengganu tak pernah pergi seumur hidup. Pernah pergi Tioman saja masa kau masih di Ireland."


Terkejut saya mendengar jawapan Mama yang beliau tak pernah melihat keindahan pulau di Terengganu. 


Maka selepas mendapat persetujuan suami, saya pun menempah penerbangan dan hotel. Pastinya saya tidak lupa menempah perkhidmatan kerusi roda dari Malaysia Airlines yang disediakan percuma. 


Kami turut mengajak mertua saya, namun beliau tidak berkelapangan untuk turut serta. 


Jujurnya, saya gementar menjelang percutian kami. 


Bolehkah saya tangani anak-anak 4 orang dan kedua-dua orang tua saya yang hampir 80 tahun? 


Namun Alhamdulillah ternyata Allah permudahkan. 


Tema pelancongan kami kali ini adalah "bersabar".


Ujian pertama hadir apabila Uwais secara tidak sengaja terbawa gunting di dalam beg. 


Maka kami tersangkut lama di bahagian keselamatan KLIA. Mama dan Ayah sudah laju menuju ke Balai Berlepas, ditolak dengan kerusi roda oleh staff MAS. 


Kami pula harus solat Subuh dahulu.  Mama dan Ayah yang sudah tiba di KLIA lebih awal, telah selesai solat di luar lagi. 


Selesai solat, kami ke pintu Balai Berlepas. 


Tapi Mama dan Ayah tiada! 


Saya mula gelabah. Takkan mereka salah hantar kot? 


Penumpang lain sudah mula boarding. 


Saya pun menelefon Mama. 


Rupanya Mama dan Ayah sudah di dalam pesawat! Ma Shaa Allah hebat perkhidmatan MAS. 


Dari situ, hinggalah perjalanan ke pulau, percutian kami berjalan lancar. 


Yang paling saya tidak sangka adalah Mama dan Ayah nak ikut kami pergi snorkeling ke Pulau Redang! Malah Ayah sempat snorkeling dua kali. 


Mama pula sempat belajar snorkeling di hadapan resort kami. Mama dah tak berapa kuat, jadi takut dipukul ombak, Mama berpaut saja dengan tiang jeti dan gunakan topeng snorkel untuk melihat ikan-ikan di dalam laut. Comel kan?


Walaupun saya tidak pernah menyebut kepada anak-anak," Tengok macamana Ummi layan Mak Tuk dan Atuk. Nanti Ummi Abi dah tua you all kena jaga Ummi Abi macam ni tau", tetapi apabila melihat cara anak-anak kami menyantuni datuk dan nenek mereka, alhamdulillah sejuk hati kami. 


Terutamanya Umar, yang rajin memimpin Atuknya. 


Suami saya juga melayan Mama dan Ayah seperti beliau melayan ibubapa kandungnya. 


Alhamdulillah.


Saya amat bersyukur dengan pengalaman ini. 


Sebelum berpisah selepas tiba di KLIA semula, saya memohon maaf kepada Mama dan Ayah jika ada terkasar bahasa. 


Pastinya satu pengalaman berharga buat kami semua, terutamanya anak-anak, dapat bercuti bersama Atuk dan Mak Tuk. 


Mudah-mudahan ada rezeki untuk kami pergi bercuti lagi, walaupun terdengar Mak mengadu dengan abang saya dalam telefon, " Ya Allah Jaaak. Naik kapalterbang kejap je 40 minit. Lama lagi naik bot. Dalam bot tadi Mama dah tawakkal je pada Allah. Ombak kuat!" 


Hahahaha. 


Masa dalam bot nampak cool saja Mama. Rupanya dalam hati seram juga ya. 


Kita tunggu hilang seram, nanti kita ajak lagi ya. 


­čść 


Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah

Siapalah saya tanpa Mama dan Ayah


#drazlindarita

#drazlindaritatravels

#kisahkehidupanDrAzlindarita




No comments:

Post a Comment