Wednesday, 10 August 2022

Santuari Ikan Sungai Chiling - idea untuk daytrip bersama anak-anak

 

Pintu masuk Santuari Ikan Sungai Chiling. Atas sedikit dari Kuala Kubu Bharu, jika anda dalam perjalanan ke Bukit Fraser, anda akan nampak gerbang ini di sebelah kanan. 

Sungai Chiling Fish Sanctuary

Hujung minggu Awal Muharram, sepatutnya kami sekeluarga bercuti ke Genting Highland. Hotel pun sudah ditempah beberapa minggu sebelum itu lagi. Namun , seminggu sebelum waktunya, ramalan kaji cuaca mengatakan yang akan hujan sepanjang Sabtu dan Ahad, maka kami mengubah perancangan. Iyalah, tak guna juga ke Sky World Genting tetapi tidak boleh bermain apa-apa kerana hujan, bukan?

Hari Sabtu 30 Julai, kami ke Escape PJ. Hari Ahad 31 Julai pula, kebetulan sahabat hiking saya, Arash, ada membawa beberapa orang sahabat ke Sungai Chiling Fish Sanctuary.

Pada mulanya saya meminta izin suami saya untuk ikut. Tidak saya sangka, beliau juga berminat untuk turut serta. Bayaran RM40 dikenakan, termasuk permit , makan tengahari serta khidmat guide serta sweeper. Iyalah, pertama kali pergi, lebih baik pergi dengan orang yang sudah berpengalaman.

Kami diminta berkumpul di tapak letak kereta Sungai Chiling jam 8.30 pagi. Seawal 7.30 pagi kami sudah bergerak dari rumah. Google Map memberi pandu arah, agar kami menggunakan laluan Jalan Sungai Tua, Ulu Yam hinggalah ke Kuala Kubu Bharu. Pelik juga kenapa tidak disuruh melalui Rawang Bypass sahaja, tetapi kami turuti sahaja. Damai juga pagi-pagi menelusuri jalan dengan pemandangan empangan yang indah.

Kami tiba sekitar 8.45 pagi, semua ahli kumpulan sudah sampai. Alhamdulillah masih ada tempat parking yang kosong.


Tempat letak kereta ini tidak berturap ya. Sebaiknya jika ada 4WD bawalah kereta itu, atau Myvi. Semasa kami sampai, ada kereta Vios tersagat bumper terkena batu


Kami diberi taklimat, bahawa tempat untuk menukar pakaian, solat dan sebagainya terletak di campsite. Kami boleh membawa pakaian untuk bersalin sekali, tetapi perlu diletakkan di dalam beg plastik untuk mengelakkannya basah.

Dari tempat letak kereta, kami berjalan kira-kira 10 minit ke tapak perkhemahan atau campsite. Di sini, guide kami iaitu Arash pergi mendaftar bagi semua ahli rombongan kami seramai 16 orang. Di camp site ini kemudahan serba lengkap. Ada tandas, bilik mandi, wakaf, gerai dan surau.

Selesai mendaftar, kami bergerak ke pintu masuk, iaitu sebuah jambatan. Di sini ranger akan membuat pemeriksaan beg, bagi memastikan tiada sesiapa yang membawa peralatan memasak. Adalah menjadi kesalahan jika membawa peralatan sedemikian, dan boleh dedenda sehingga RM10,000. Antara sebabnya adalah, ikan kelah yang terdapat di sini adalah dipelihara, dan tidak boleh ditangkap , sama ada untuk dibawa pulang mahupun dimasak!



Tepat jam 9.30 pagi, kami memulakan perjalanan. Saya lihat ramai juga ibu bapa yang membawa anak kecil. Malah ada yang menggendong anak menggunakan carrier, yang saya kira adalah lebih selamat berbanding segelintir yang mendukung anak di atas bahu. Perbuatan ini merbahaya, kerana laluan adalah berbatu, dan licin di sesetengah tempat. Hampir sahaja suami saya ingin menegur seorang bapa yang mendukung anaknya begitu. Tetapi saya kata, they must have known the risk.

Laluan pertama , landai sahaja, tetapi sangat berselut. Kami memilih untuk memakai hiking boots walaupun tahu memang akan basah nanti. Untuk sampai ke air terjun iaitu penghujung laluan trekking kami ini, anda perlu merentas sungai sebanyak 6 kali. Yang pertama dengan jambatan, dan 5 kali lagi meredah air sungai. 



Ada sebahagian hikers yang saya lihat membuka kasut dan meredah berkaki ayam. Kami basahkan sahaja kasut, kerana khuatir ada objek tajam di dalam sungai. Saya kira jika anda memakai hiking sandals, adalah pilihan yang baik.

Lintasan-lintasan ini, semuanya ada disediakan tali untuk anda berpaut, maka tidaklah susah. Mungkin bagi kanak-kanak berusia 7-8 tahun seperti Uwais, perlu pengawasan rapi kerana ada kawasan yang airnya deras juga. Tetapi pengalaman ini amat menyeronokkan bagi saya, kerana setiap kali melintas, kami dapat melihat betapa banyaknya ikan kelah yang berenang-renang di dalam air yang teramat jernih.






Lintasan ke enam adalah yang paling mencabar, kerana airnya agak dalam. Untuk saya yang berketinggian 162cm, hampir mencapai paras pinggang. Saya yang tidak mahu beg saya basah, berjalan dengan berjingkit.

Alhamdulillah selepas 40 minit, akhirnya kami sampai di Air Terjun Sungai Chiling yang amat cantik. Oleh kerana tempat ini hanya dibukan Sabtu dan Ahad, memang sangat ramai pengunjung. Kami bersyukur kerana Arash sudah berpesan untuk membawa roti untuk memberi makan kepada ikan. Puaslah kami mandi manda di air terjun yang dingin, memberi makan ikan kelah yang jinak, bergambar dengan sahabat-sahabat dan berpiknik sambil menikmati pemandangan yang indah.





Selepas sejam berada di kawasan air terjun, kami mula bergerak pulang, dan perjalanan pulang juga mengambil masa 40 minit. Pada mulanya saya berniat untuk bersalin pakaian di bilik mandi di campsite. Tetapi oleh kerana ramai yang beratur, kami terus menukar perancangan dan meneruskan perjalanan ke Kuala Kubu Bharu, untuk mandi dan solat di Masjid Kuala Kubu Bharu.

Malangnya , perjalanan yang sepatutnya hanya mengambil masa tidak sampai 20 minit, menjadi hampir sejam, kerana ada perarakan Hindu yang berlangsung di tengah jalan, hingga menyebabkan kesesakan lalulintas.




Apabila sampai sahaja di Masjid Kuala Kubu Bharu, suami saya yang keletihan, meminta saya pergi mandi dan bersalin pakaian serta solat dahulu, sementara beliau melelapkan mata seketika.

Kagum saya melihat Masjid Kuala Kubu Bharu, yang mana tandasnya sudahlah bersih, kamar mandinya lengkap dengan pancuran mandi, sabun, tempat menggantung pakaian dan sebagainya. Tempat solat wanita juga amat bersih dan luas.



Pintu berbunga itu adalah pintu masuk ke Dewan Solat Muslimah ya

Masuk saja pintu berbunga tadi, ada tempat ambil wudhu untuk wanita

Luas sungguh tempat solat untuk wanita


Selesai kami berdua solat, kami sempat singgah menjamu selera di warung cendol Pak Samad yang terletak betul-betul di hadapan masjid. Enak betul, badan letih, perut lapar, dapat pula nasi putih gulai daging salai, laksa penang, cendol dan pisang goreng.



Daging salai masak lemaknya memang mengancam 

Saya tak tahu nak pilih , jadi saya order saja semua haha. Laksanya sedap, rojak pun sedap. Cendol juga sedap. Harga juga berpatutan


Alhamdulillah, Sungai Chiling Fish Sanctuary adalah sebuat hidden gem di Kuala Kubu Bharu.

Berbaloikah memandu sejam untuk sampai ke sana?

Totally worth it!

Sunday, 7 August 2022

ESCAPE PJ - indoor park yang wajib dicuba

Kami jarang-jarang dapat cuti hari Sabtu, jadi kita manfaatkan masa dengan keluarga pada 30 Julai yang lalu, bersempena cuti Awal Muharram.   

Niat asal kami nak naik ke Genting, tetapi ramalan kaji cuaca kata di sana hujan, jadi kita stay indoor di KL saja.  

My verdict : Escape PJ is totally worth your money!  

Rasa macam 4 jam, rupanya baru 3 jam.  

Saya lalu Level 1 sekali, level 2 3 kali, cuba level 3, baru laluan kedua dah give up.  

Letih, I'm telling you! Kena ada stamina OK!   

OK biar saya beri sedikit gambaran laluan Monkey Business ini ya.   

Bagi pengunjung kali pertama, anda diwajibkan bermula dengan Level 1. 

Level 1 ada 2 laluan, Line 1 dan Line 2. Line 1 adalah lebih pendek berbanding line 2. Kami terus ke Line 2 kerana Line 1 penuh ketika itu.   

Anak lelaki kami memulakan langkah di Line 2, Level 1

Kagum juga saya lihat anak-anak perempuan kami pun berani 

Laluan ini mencabar sedikit sebab kena merangkak. 

Selesai Level 1,anda boleh ke level 2. Tetapi pastikan petugas yang memasangkan peralatan keselamatan anda ya. Jangan pandai-pandai sendiri pula.  Level 2 dan 3 juga ada 2 Line setiap satu. Line 1 pendek, Line 2 lebih panjang. 

Level 3 hanya untuk remaja 14 tahun ke atas dan dewasa. Kurang sesuai untuk bawah 12 tahun kerana ia amat mencabar.   

Encik Suami beraksi di Line 1, Level 2. Jadi Spiderman kejap 

Gambar ihsan Google. Di Line 2, Level 2 saya rasa yang paling mencabar adalah nak lalu balak tegak di bawah pisang-pisang, di sebelah kanan gambar tu. Saya lalu 2 kali pula tu. Sekali dengan anak-anak, sekali dengan Encik Suami. Rasa nak terkehel pergelangan tangan pun ada. 


Pesanan saya bagi yang merancang untuk ke Escape PJ :  

1) Beli tiket melalui Klook, lebih murah. Tak perlu print pun tiket, hanya perlu masukkan kod dan upload gambar selfie sahaja masa nak masuk.   

2) Datang awal pagi supaya belum ramai orang. Agaknya weekday lebih lengang dan tak perlu beratur. Tadi kami serentak dengan satu rombongan International school, jadi agak meriah. Tapi masih lagi OK pada saya.  

3) Bawa baju sepersalinan sebab gelongsor banana flip tu, baju memang akan basah dari hujung kepala sampai hujung kaki. Kami tak naik sebab malas nak membasahkan kerusi kereta haha.  

4) Saya bawa gym gloves and it's totally worth it. Encik Suami mulanya marah juga banyak aktiviti guna tangan ni. Dia ingatkan, "Your hands are precious, you are a surgeon," tapi Alhamdulillah at the end of the day OK. We went through the obstacles unscathed.  

Ada saya baca review, ada yang tangan merah bila habis bermain di Escape.   

5) Kanak-kanak kecil macam Uwais, laluan Monkey Business walaupun level 1 adalah kurang sesuai. Jadi Uwais agak kebosanan di sana. Ada obstacles yang mudah tapi sekali jalan saja dah cukup untuk dia. 
Obstacle course untuk kanak-kanak 

Salah satu game room untuk kanak-kanak, tetapi Uwais sekejap saja dah bosan di sini. Dia kata ramai budak random hahahaha. 


6) Pastikan kanak-kanak ada supervision setiap masa. Semasa saya nak naik dengan Encik Suami, ada seorang budak lebih kurang 5 tahun, nak naik seorang diri. Saya tanya mana ibu bapanya , dia kata "over there" tapi saya tak nampak. Risau saya tengok. Alhamdulillah akhirnya saya tengok dia turun balik.   

7) Bawa pakaian untuk solat. Anda boleh keluar dan masuk sesuka hati anda sepanjang hari. Jadi kalau nak keluar makan, solat, kemudian masuk semula, tak ada masalah.  

8) Monkey Business adalah laluan permainan utama di sini, tetapi anda tidak dibenarkan memegang telefon atau kamera. Akan ada jurukamera dari Escape akan merakam detik-detik anda di sana, tetapi cara terbaik, saya kira adalah jika ada sahabat yang bergilir dengan anda, dia boleh ambil gambar anda ketika anda bermain. Satu cara lagi adalah dengan memakai kamera pada badan contohnya GoPro dengan harness pada badan.   

9) Luangkan masa sekurang-kurangnya setengah hari untuk bermain di sini, terutamanya jika anda datang pada hujung minggu. Jika tidak, tak sempat nak main sepuasnya. Anak ke dua saya teringin nak cuba sling shot, tetapi segan kerana ramai lelaki beratur menunggu. Sudahnya tak main pun.   

So plan your trip, and enjoy your day!  

We are definitely coming back, in shaa Allah!  

#drazlindarita 
 #microsurgeonmom



Sunday, 31 July 2022

Hiking ke Denai 3 Puteri



"Akak kena scammed!" 


Haha itulah kata-kata yang nak cakap bila naik Denai 3 Puteri ni.


Sebab apa? Sebab saya tanya kawan yang dah biasa naik, dia kata 2 jam pace santai.


So saya pun beritahu anak-anak begitu juga.


Katanya 3.5km satu hala. Bab tu memang tepat. Tetapi bab waktu itu rupanya saya salah faham. Mungkin kawan tu maksud kan 2 jam satu hala!


Jadi saya nak kongsi pengalaman saya naik Denai 3 Puteri yang terkenal ini.


Apa tarikan utama? Pastinya pemandangan lebuhraya yang indah di puncak.


Untuk tapak permulaan, boleh Google Taman Eko Rimba Kota Damansara.


Parking memang agak payah di sini, sila parking di tepi jalan. 


Tempat masuk ada pengawal, kena daftar dan bayar RM2. Nanti anda akan diberikan kad sebagai pengenalan. Menurut tanda di sini, dalam masa sehari, hanya 300 orang dibenarkan masuk, dan waktu taman ini dibuka adalah antara pukul 7 pagi hingga 3 petang.



Tandas ada disediakan di pintu masuk. Ini adalah satu-satunya tandas di sepanjang perjalanan ya. Jadi silalah mengosongkan apa-apa yang patut dikosongkan.



Pendakian mulanya mudah sahaja, tetapi mula sukar selepas beberapa ketika.

Ada beberapa denai yang anda boleh pilih, antaranya Denai Sahabat dan Denai Pengakap, sebelum bertemu dengan Denai 3  Puteri yang akan membawa anda ke puncak.



Pendakian saya kira medium hard, tidak terlalu santai, ada kawasan yang memerlukan pendakian dengan tali. Ada juga kawasan berbatu, jadi pemakaian kasut yang sesuai adalah sangat penting.






Bertemu sahabat lama, Maryam. 

Pendakian begini bererti anda sudah hampir dengan puncak. Kira-kira setengah jam sahaja lagi, pace santai. 


Landmark perjalanan ini, apabila sampai ke pokok besar ini, bererti anda sudah hampir sampai ke puncak. 




Alhamdulillah selepas 1 jam 48 minit, kami sampai ke Puncak Denai 3 Puteri, yang menawarkan pemandangan lebuhraya NKVE di persimpangan Bukit Lanjan.




Paling istimewa tentang hiking kali ini adalah ada kakak menjual aiskrim Malaysia di puncak denai! Walaupun sebatang harganya RM2, rasanya teramatlah sedap. Jika tak bawa cash, jangan risau, boleh transfer online atau QRPay sahaja.



Kasihan anak-anak saya, mereka memakai kasut lama saya, separuh perjalanan hiking, tapak kasut mereka tertanggal. Kami cuba mengikat dengan tali kasut, tetapi asyik tercabut juga. Mujur saja ada pakcik membantu dengan memberikan seutas tali rafia. Semoga Allah membalas kebaikan pakcik itu.



Inilah Pakcik Abu Bakar yang baik hati, memberi tali rafia untuk mengikat kasut anak-anak saya


Selepas puas bergambar, kami turun semula untuk balik. Perjalanan pulang mengambil masa 2 jam.


Alhamdulillah alaa kulli hal, satu pengalaman yang berharga buat saya dan anak-anak, kerana ini kali pertama saya hiking yang agak jauh bersama anak-anak.


Jumlah perjalanan = 7km.


Jumlah masa yang diambil = 4 jam.


Nilai pengalaman = priceless.



Thursday, 14 July 2022

Cempedak goreng paling mahal

 Cempedak goreng paling mahal.


Suatu masa, semasa saya hamil anak kedua, waktu itu kami tinggal di Selayang. Masih jelas di ingatan, rumah kondo yang kami sewa.


Rumah penuh dengan perabot, 3 bilik tidur, 2 bilik air, 1000 kaki persegi, sewanya baru RM750.


Waktu itu saya sedang bertugas sebagai Pegawai Perubatan di Jabatan Perubatan Dalaman atau Internal Medicine di Hospital Selayang.


Walaupun kerja teramatlah sibuk, yang agak best adalah, selepas bertugas atas panggilan atau oncall, kami akan mendapat "PM off". Selepas membuat "ward round petang", kami boleh serah tugas kepada kawan dan balik ke rumah.


Sewaktu hamil anak kedua itu, antara yang paling saya idamkan adalah cempedak goreng.


Balik dari hospital, saya pergi ke pasar malam di Selayang. Oleh kerana masih awal, hanya ada beberapa gerai yang sudah buka.


Puas saya pusing, tiada satu pun gerai yang menjual cempedak goreng.


Tetapi saya berjumpa sebuah gerai menjual buah pisang dan cempedak.


Waktu itu harga cempedak RM5 sekilogram.


Oleh kerana takut terlalu banyak, saya bertanya kepada penjual jika ada cempedak yang kecil.


Jawabnya, " Akak ambil yang separuh ni, kak. Elok ni, Akak tengok. Buah pun cantik".


Saya belek buah cempedak yang sudah dipotong separuh itu, dan bersetuju untuk membelinya.


Kebetulan beratnya hanya 1kg. Cukuplah untuk saya melepaskan rasa mengidam.


Sampai di rumah, saya pun membancuh tepung gandum dan tepung beras, seperti yang diajar oleh ibu saya.


Siap membancuh tepung, baru saya belah cempedak itu.


Itu dia, melenting-lenting ulat cempedak keluar dari buah!


Terkejut saya dibuatnya.


Geram memang geram. Tetapi iyalah, kita nak salahkan penjual pun, mana dia tahu. Di kawasan yang terpotong tadi memang nampak elok.


Bau cempedak sudah semerbak dalam dapur kondo yang kecil itu.


Air liur saya dah bertakung dalam mulut.


Minyak masak pun sudah panas di dalam kuali!


Saya pun nekad, saya belah cempedak busuk itu, saya cari juga kalau ada beberapa ulas yang elok.


Alhamdulillah, rezeki saya, dapatlah 5 ulas yang elok, tidak terusik dek koloni ulat buah.


Saya basuh, dan celupkan ke dalam tepung, dan gorengkan!


Petang itu, dapatlah saya makan, cempedak goreng paling mahal dalam hidup saya. Untuk zaman itu, RM1 untuk satu ulas cempedak goreng, kira mahal lah kan? 


Sampai sekarang, kalau makan cempedak goreng, mesti saya teringat kisah itu.


Nak jadi cerita, sampai sekarang juga, anak kedua itu, memang makanan kegemarannya adalah cempedak goreng. Kalau ke pasar malam, gerai cempedak jauuuuuh pun dia boleh bau, dan minta saya belikan.


Semalam ada cempedak goreng di rumah, dari tingkat 3 rumah saya dengar dia berkata, "bau cempedak!", lantas pantas dia turun ke bawah.


Alhamdulillah rezeki juga, sampai sekarang tak pernah lagi beli cempedak, dapat yang ada ulat. Semuanya manis-manis, semanis kenangan beli cempedak pakej dengan ulat melenting, 15 tahun yang lalu.


#drazlindarita

#kisahkehidupanDrAzlindarita



Monday, 13 June 2022

Role reversal. Kenapa saya tak boleh jadi heroin kepada hero saya

 Role reversal.


Ayah adalah hero pertama anak perempuan.


Ayah adalah hero saya.


Masakan tidak, sejak kecil saya melihat gambar Ayah sebagai "body builder", Ayah sebagai juruterbang helikopter, sebagai perwira negara!


Ayah jugalah lelaki pertama mendukung saya, memujuk saya jika abang-abang membuli saya (biasalah, bukan namanya adik beradik kalau tak bergaduh), dan Ayah juga lelaki pertama mengajar saya apa itu "dating"


Saya ingat lagi dahulu Ayah masih bertugas di Kuala Lumpur, kami tinggal di Muar.


Hujung minggu, Ayah balik ke Muar, adalah waktu yang amat saya nantikan. Rindu sungguh nak memeluk susuk tubuh Ayah yang sasa.


Suatu hari, ketika saya berusia sekitar 5 tahun, Ayah kata Ayah nak hadiahkan saya sebuah anak patung beruang. 


"Teddy bear" saya yang baru!


Selama ini mainan saya adalah hadiah dari orang atau mainan abang-abang yang mereka berikan kepada saya.


Tetapi kali ini, saya akan dapat teddy bear baru!


Seawal pagi saya sudah bangun. Mandi, bersiap, berbedak.


Teruja sungguh pagi itu, sampai tak lalu nak bersarapan.


Mama mengusik saya, "Pergi cepat sangat, supermarket pun belum buka."


Tetapi saya degil, nak juga pergi awal pagi.


Ayah ketawa sahaja.


Tetapi ternyata, Mama memang betul.


Setibanya kami di Bandar Muar, pasaraya belum buka.


Maka tercongoklah kami dua beranak di hadapan pasaraya itu.


Tetapi tatkala saya terlihat pintu pasaraya itu terbuka, seakan saya mahu ajak Ayah terbang ke dalamnya.


Saya masuk ke dalam pasaraya itu dengan penuh ceria, naik ke tingkat atas, dan melihat anak-anak patung yang tersusun rapi.


Saya tanya Ayah, saya boleh pilih yang mana?


Ayah kata, "Yang mana-mana je Rita suka."


"Yeay!" saya bersorak gembira. 


Saya pilih teddy bear yang agak besar, berwarna kuning air dan hitam. Saya ingat lagi, ia memakai sebuah riben atau bow tie. Entah kenapa, saya namakan teddy bear itu Hisyam!


Melayu sangat kan.


Hari ini, 37 tahun kemudian, seawal 6.30 pagi saya mendapat pesanan dari Ayah. Ayah kata kakinya bengkak. Ayah bertanya adakah saya ada ramai pesakit di hospital. Bolehkah saya balik ke Muar sekejap jika Ayah masuk wad. 


Subhanallah, pastinya saya sangat sayang pesakit-pesakit saya, tetapi in shaa Allah saya boleh aturkan agar pesakit-pesakit saya akan dapat saya rawat kemudian. 


Pastinya saya perlu dahulukan Ayah, kerana di dunia ini saya hanya ada seorang Ayah. 


Selesai menemui pesakit-pesakit sesi pagi, saya bergegas balik ke Muar. 


Jika dahulu, saya yang ternanti-nanti Ayah pulang, kini Ayah pula yang ternanti-nanti saya pulang. Walaupun surat rujukan ke hospital sudah Ayah terima, beliau tetap mahu menunggu saya sampai, baru mahu ke hospital. 


Alhamdulillah, kini Ayah sedang dirawat oleh doktor, di wad kecemasan. Walaupun saya juga seorang doktor, keadaan Ayah memerlukan Ayah dirawat oleh seorang Pakar Perubatan Dalaman atau Internal Medicine Specialist.  


Walaupun Ayah hero saya, saya tak dapat menjadi heroin untuk membantu Ayah. Namun, saya dan adik beradik, pasti akan berusaha sedaya mungkin untuk memberikan apa yang Ayah pinta. 


Doakan hero saya ini, kembali sembuh ya in shaa Allah. 


Masih banyak kenangan manis yang ingin saya ukirkan dengan Ayah. Mungkin saya pula boleh belikan Ayah hadiah yang Ayah inginkan, di mana-mana kedai atau pasaraya yang Ayah idamkan.


#drazlindarita

#AnakAyah

#kisahkehidupanDrAzlindarita