Tuesday, 26 September 2017

Apa nak buat di Langkawi bila hari hujan ?



Saya memang suka mengembara. Sejak saya berusia 18 tahun dan belajar perubatan di Ireland, saya amat minat melancong dan meneroka ke tempat baru. Kini saya sudah bergelar seorang ibu, saya cuba untuk menerapkan minat ini kepada anak-anak saya.

Bagi saya , melancong bukan hanya untuk melepaskan lelah bekerja, malah ia adalah satu pengalaman baru yang tidak dapat dibeli dengan wang ringgit, tidak dapat ditukar ganti dengan emas permata

Kali pertama saya dan suami melancong bersama anak-anak adalah ke Pulau Redang beberapa tahun yang lalu. Ketika itu anak saya yang kecil baru berusia 5 tahun. Namun Alhamdulillah ia menjadi sebuah kenangan manis yang tidak dapat dilupakan buat mereka.

Tahun 2015 pula, kami ke Langkawi, dan ketika itu saya sedang hamil anak ke empat dan usia kandungan dalam 5 bulan.

Tahun ini kami merancang untuk ke Langkawi sekali lagi.


Mengapa Langkawi?

Pertama kerana anak-anak saya sendiri sangat gembira ke Langkawi dan mereka mahu ke sana semula dengan adik mereka yang baru. 

Kedua, Malaysia Airlines ada mengadakan jualan murah tiket domestik, jadi saya ambil peluang membeli tiket untuk kami berenam. Alhamdulillah kami dapat tiket pada harga RM800 lebih sahaja untuk 2 dewasa, 3 kanak-kanak dan seorang bayi

Untuk penginapan dan pengangkutan di Langkawi, saya serahkan kepada sahabat saya iaitu Ina, pemilik syarikat Dayang Biru di Langkawi. Sebagai “local operator”,saya yakin Ina lebih mahir selok belok dan bagaimana mendapatkan tempat tinggal yang sesuai pada harga yang saya inginkan.

Alhamdulillah untuk pakej 4 hari 3 malam, menyewa apartment 3 bilik di Adina Motel di Pantai Cenang, sewa kereta Avanza sepanjang di sana dan pakej Mangrove Tour di Kilim Geoforest Park, semua sekali RM1680 sahaja. 

Bolehlah hubungi Ina di nombor  telefon 017-4241978. Beliau mempunyai 3 pejabat di Langkawi. Tetapi walaupun sibuk,beliau amat reponsif terhadap pertanyaan melalui whatsapp , walaupun pada waktu malam

Apartment kami di Adina Drive In Motel 




Hari pertama di Langkawi, kami makan tengahari di Warung Janggus di Pantai Cenang. Nasi dan lauk pauk menjadi pilihan, walaupun ada juga hidangan seperti nasi goreng dan mee goreng disediakan di dalam menu. Warung Janggus ini beroperasi dari tengahari hingga ke malam , di mana untuk makan malam terdapat pilihan ikan bakar dan sebagainya. Harga makanan agak berpatutan, harga makan tengahari kami sekeluarga adalah RM55

Aneka lauk pauk di Warung Janggus


Memandangkan cuaca hujan renyai-renyai, perhentian pertama kami pastilah tempat yang berbumbung. Kami memilih untuk ke Underwater World Langkawi. 2 tahun lepas, parking adalah percuma di sini, tetapi sekarang sudah berbayar. Namun tidak mengapalah memandangkan kami tidak mahu berjalan di dalam hujan

Underwater World Langkawi adalah antara tempat menarik untuk anak-anak. 

Bayaran masuknya adalah seperti berikut

Dewasa (Antarabangsa) : RM 46
Dewasa (myKad) : RM 36

Kanak-kanak (Antarabangsa): RM36
Kanak-kanak (MyKad) : RM26

Bagi kakitangan kerajaan, jangan lupa bawa ID kad anda untuk mendapatkan “corporate rate” iaitu RM29 untuk dewasa dan RM21 untuk kanak-kanak (3-12 tahun) .

Bahagian pertama di Underwater World adalah haiwan-haiwan seperti iguana dan ular, serta berapa jenis ikan air tawar

Uwais kagum melihat iguana

Bahagian kedua adalah lebih menarik iaitu haiwan dari tempat sejuk iaitu singa laut dan penguin. Jika mahu melihat sesi memberi makan penguin, adalah pada pukul 11 am & 3 pm untuk penguin jenis African , dan 11.15pm & 3.15pm untuk penguin jenis Rockhopper.

Singa laut pula diberi makan sebanyak 3 kali sehari iaitu pada pukul 10.45am, 2.30pm dan 4.00 pm

Comel sungguh penguin-penguin di sini.

Singa laut 



Bahagian ke tiga Underwater World adalah sesuatu yang baru dan menarik. Ia digelar Life and Magic World. Terdapat permainan interaktif seperti melukis dan mewarna ikan sendiri , yang kemudiannya akan dihantar ke akuarium interaktif, atau anak-anak boleh memilih untuk bermain Virtual Reality dengan bayaran RM10 sahaja

Selain itu ada juga wayang gambar 3D Typhoon Experience atau melalui kota sesat (maze) the Lost City, dengan bayaran RM18 untuk dewasa, Rm12 untuk kanak-kanak. Saya dan bayi saya tidak masuk kerana takut kurang sesuai.







Selepas sejam bermain di bahagian ini, kami meneruskan perjalanan ke bahagian ikan-ikan marin. Pastinya yang menjadi tumpuan adalah Nemo dan Dori. Sotong kurita dan ikan jerung juga ada di sini,jadi bolehlah pengunjung melihat pada jarak dekat



Nemo

Setelah hampir 3 jam di Underwater World, kami pulang ke apartment untuk solat Asar dan berehat. Jika mahu, di luar Underwater World juga ada disediakan surau, jika mahu solat dahulu sebelum membeli belah di the Zon yang berada di situ

Malam pertama , kami tidak keluar kerana anak-anak sudah keletihan. Kami menelefon Pizza Hut tetapi rupanya tiada servis penghantaran di Langkawi. Jadi saya telefon untuk “take away” sahaja. Mujur Pizza Hut betul-betul dekat dengan tempat penginapan kami, dan boleh sampai dengan berjalan kaki sahaja.

Ini antara faktor saya memilih untuk tinggal di Pantai Cenang walaupun sekarang jalan rayanya sudah satu hala, dan agak sesak. Saya terfikir juga pada mulanya untuk tinggal di kawasan Tanjung Rhu yang lebih privasi. Tetapi memikirkan agak sukar mencari kedai makan di sana, dan kami berjalan dengan empat orang anak yang sentiasa lapar, lebih baik tinggal di kawasan yang banyak kedai makan.

Hari ke dua di Langkawi, cuaca masih mendung dengan hujan renyai-renyai. Entah mengapa tahun ini bulan September menjadi musim hujan. Beberapa minggu sebelum kami ke Langkawi, katanya banjir dan ribut di Pantai Cenang. Alhamdulillah apalah sangat dibandingkan dengan hujan renyai-renyai .

Kami bergerak dari apartment pada pukul 9 pagi, menuju ke Harbour Park di utara Langkawi. 

Harbour Park

Setelah mengisi minyak kereta, menikmati pemandangan kapal-kapal yang berlabuh dan mengambil gambar, kami meneruskan perjalanan ke Crocodile Adventureland Langkawi atau Taman Buaya Langkawi. Katanya ini adalah Taman Buaya terbesar di Malaysia. Jangankan anak-anak, saya pun teruja nak melihat buaya-buaya di sana

Sebelum masuk ke Taman Buaya, kami bersarapan dahulu di sini, dengan pakej sarapan RM5.90 untuk nasi lemak dan kopi O. Anak-anak makan jagung dalam cawan sahaja. 


Bayaran masuk ke Taman Buaya ini ada beberapa kategori. Pakej biasa, hanya RM18 untuk seorang dewasa. Pakej paling mahal RM36 untuk seorang dewasa iaitu termasuk mengambil gambar bersama buaya. Saya mengambil pakej sederhana iaitu RM25 seorang dewasa, RM20 seorang kanak-kanak iaitu bayaran masuk dan pellet untuk memberi makan anak-anak buaya

Kawasan pertama adalah buaya-buaya yang berada di dalam sangkar. Ada yang sangat besar hingga saya terkejut melihatnya! Ada juga anak-anak buaya yang comel, yang mana anak-anak saya asyik memberi makan dengan pallet yang dibekalkan tadi



Anak-anak buaya

Jam 11 pagi, ada pertunjukan buaya , di mana petugas beraksi dengan buaya berusia 40 tahun, yang hampir 2 kali ganda panjang seorang manusia dewasa!  Ngeri juga melihatnya mencium buaya yang sedang menganga itu!




Lebih kurang 11.30 pagi, terdapat pertunjukan memberi makan buaya di kolam jambatan atau Bridge Pond. Aduhai ngeri saya lihat buaya-buaya yang besar dan berkeliaran di dalam kolam yang besar itu. Ada yang menelan ayam yang dicampakkan, dengan 2 kali kunyah saja! Menarik sungguh pertunjukkan ini, tetapi sayang ia hanya berlangsung selama 5 minit.

video

Dari kolam jambatan, kami terus berjalan ke kawasan buaya istimewa yang lain termasuk buaya bongkok, buaya tanpa ekor dan sebagainya. 




Bagusnya Taman Buaya ini, banyak kawasan yang berbumbung jadi jika hujan, tiada masalah yang besar. Jika hujan renyai-renyai juga, ada payung yang disediakan secara percuma di sekitar taman ini. 

Cumanya dari satu kawasan ke kawasan yang lain, tiada laluan berbumbung dan laluan banyak bertangga, jadi kurang sesuai untuk keluarga yang membawa bayi bersama stroller. Mujur suami saya kuat untuk mengangkat stroller . Saya terfikir jika pengunjung berkerusi roda, pasti sukar untuk bergerak .


Selesai melihat buaya bongkok, hujan mula turun dengan lebat. Kami berhenti di tempat mengambil gambar dengan anak buaya. Bayarannya adalah RM50 untuk sekeping gambar dengan frame, atau untuk sebuah rantai kunci bergambar dan sebuah pelekat magnet. Selain itu 15 keping gambar lain dalam bentuk soft copy akan dihantar kepada kita melalui email

Kagum juga saya melihat anak ketiga saya , Umar, berani mahu memegang anak buaya. Sejuk sahaja badan anak buaya itu. Sebelum memegang anak buaya, kami diminta mencuci tangan agar bersih dan sejuk. Ketika saya cuba memegang anak buaya itu, menggeliat ia mahu lari! Mungkin kerana tangan saya terlalu panas. Selepas disembur sedikit air pada tangan saya, barulah anak buaya itu senyap

Bergambar kenangan dengan anak buaya 

Kami menghabiskan masa lebih kurang 3 jam di sini. Sebelum pulang, saya singgah di kedai yang menjual barangan kulit dari kulit buaya. Hampir tersedak saya melihat harga sebuat beg tangan antara RM14,000 hingga RM20,000! Perlahan- lahan saya keluar dari kedai itu hahaha

Dari Taman Buaya, kami singgah di Masjid Kampung Ewa kerana suami saya dan Umar mahu menunaikan solat Jumaat. Kami tunggu di dalam kereta di dalam hujan, sambil saya menyemak bacaan Al-Quran anak-anak perempuan.

Dari Masjid Kampung Ewa, kami ke Pusat Kraf Langkawi yang terletak berdekatan dengan Pantai Pasir Hitam. Meriah sungguh pusat ini dengan jualan pelbagai barangan dari baju batik, bakul, beg tangan, hiasan dinding, rantai kunci hinggalah kepada kuih bahulu yang masih panas kerana baru dimasak. 

Pengunjung juga boleh mencuba untuk mewarna batik dengan harga RM30 satu lukisan di salah sebuah Kiosk. Jika mahu lebih murah iaitu RM10 satu lukisan, boleh ke bengkel batik yang disediakan Pusat Kraf ini, tetapi malangnya ia tutup pada hari Jumaat.



Surau di sini juga sangat bersih dan selesa. Dapatlah saya dan anak-anak perempuan bersolat di sini dengan tenang.

Dari Pusat Kraf, hujan sudah reda dan kami berhenti seketika di Pantai Pasir Hitam. Saya masih ingat kali pertama saya ke sini adalah ketika saya berusia 9 tahun. Seronok melihat anak-anak bermain pantai, hingga Umar basah seluruh seluarnya dengan air laut. Mujur saya ada membawa pakaian lebih.





Selesai bermain, baru perasan masing-masing terasa lapar. Rupanya jam sudah pukul 4 petang dan kami belum makan tengahari. Jadi kami putuskan untuk ke Pekan Kuah untuk makan tengahari atau makan malam

Sebelum ke Pekan Kuah , kami singgah bersolat di sebuah masjid di kawasan ini, dan kemudian meneruskan perjalanan



Kami memilih untuk mencuba Uncle Jai’s Café di pekan Kuah. Boleh waze sahaja, restoran ini terletak di kawasan Pandak Mayah. Alhamdulillah layanan sangat baik, restorannya luas, banyak kawasan parking,ada disediakan surau, dan makanannya sedap dan harga berpatutan.

Anak-anak memilih fish and chip dan chicken chop, manakala saya dan suami makan nasi goreng paprik & nasi goreng ketam. Semua sekali RM77 sahaja.


Chicken Chop

Fish and Chips


Nasi goreng ketam lembut (soft shell crab)


Dari Uncle Jai’s Café, kami singgah sebentar di Dataran Lang untuk bergambar dengan patung helang yang menjadi ikon Pulau Langkawi ini. Alhamdulillah menjelang senja, cuaca sudah semakin cerah dan pemandangan matahari terbenam sangat indah.

video





Dari Dataran Lang kami mengambil jalan persisiran pantai untuk pulang ke Pantai Cenang. Maka hari ini lengkaplah kami berpusing hampir seluruh Pulau Langkawi .


Oleh kerana kami makan tengahari agak lewat iaitu pada pukul 5 petang, kami tidak berhenti untuk makan malam. Saya sangka pasti semua akan tidur awal. Rupanya pukul 10 malam, anak-anak minta makanan! Hahah lucu sungguh anak-anak ni. Mujur di Pantai Cenang memang banyak warung-warung , jadi suami saya pun keluar membeli kuey tiaw goreng dan burger untuk anak-anak.

Alhamdulillah pengalaman yang menarik dapat dikongsikan dengan anak-anak hari ini. In shaa Allah hari ke tiga bakal menjanjikan pengalaman yang baru pula


No comments:

Post a Comment