Thursday, 14 May 2020

Akibat rindu anak, lelaki berjalan kaki dari Segamat ke Kuala Terengganu , tetapi menemui ajal di Muadzam


"COVID -19 : Lelaki ditemui mati di tepi jalan"



Seluruh negara bagai tersentak dengan berita pemergian lelaki berusia 30 tahun yang menemui ajal di tepi jalan, yang merupakan kes kematian akibat Covid-19 ke 110 di negara ini tempoh hari.


Hati ibu dan ayah mana yang tidak sayu mendengar kisah ini.


Akibat rindu yang tidak tertahan, seorang ayah nekad memilih untuk berjalan kaki sejauh 370km dari Segamat ke Kuala Terengganu , di tengah terik panas Ramadan ini, demi anak dan keluarga


Ketika ditemui, arwah berada di Muadzam Shah. Jika dihitung, sudah lebih 80km perjalanan dilaluinya. Sudah ada sekatan jalanraya yang dilalui dan dikhabarkan, beliau sudah kelihatan lemah dan dinasihatkan untuk tidak meneruskan perjalanannya.


Namun arwah nekad.


Ahli keluarganya juga menyifatkan beliau sebagai seorang yang sangat bertanggungjawab.


Pulang ke rumah dari tempat kerja semalam, saya kongsikan kisah ini dengan anak-anak.


Betapa saya amat merindui ibu ayah saya, dan saya ingatkan anak-anak saya agar bersyukur kerana Ummi dan Abi mereka masih di depan mata setiap hari.


Reaksi yang berbeza-beza saya lihat pada wajah anak-anak. Secara general, semua sedih dan terkejut dengan berita tersebut.


Umar, anak lelaki saya bertanya , “Kenapa tak ada orang bantu dia? Tumpangkan dia naik kereta?” .


Jawapan saya, pasti ada hikmah. Jika tidak , mungkin sudah ada orang yang berjangkit dengannya.


Anak perempuan ke dua saya berkata, “ Maknanya kan, Ummi. Kita boleh mendapat jangkitan Covid di mana-mana sahaja kita berada, kalua kita keluar rumah.”


Alhamdulillah anak berusia 13 tahun ini, memang agak prihatin bab kesihatan.


Namun, jawapan anak sulung saya membuatkan saya terpana.


Ujarnya, “ Allah sayang dia, sebab itu Allah ambil dia. “


Pantas saya bertanya, “Kenapa pula, Kakak? “


Jawab Fatimah , “ Allah tak mahu dia jangkitkan pada anak dia. Sebab itu Allah ambil dia dahulu sebelum sampai (ke rumahnya). “


Subhanallah.  Saya terdiam


Sehingga malam tadi, sewaktu saya berbaring hendak melelapkan mata, menitis air mata saya.


Teringat sebuah hadith Qudsi , dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


“Allah SWT berfirman: Aku sesuai persangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya ketika ia mengingatKu. Jika ia mengingatKu saat bersendirian, Aku akan mengingatnya dalam diriKu. Jika ia mengingatKu di suatu kumpulan, Aku akan mengingatnya di kumpulan yang lebih baik daripada pada itu (kumpulan malaikat).”


(Hadis Qudsi: Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari, no. 6970 dan Muslim, no. 2675


Semoga kita akan sentiasa bersangka baik dengan Allah, walau apapun keadaan.


Kita merasa kasihan kepada lelaki itu, kadang tertanya mengapa dia menyusahkan diri, mengapa tidak boleh bersabar, mengapa tidak ada orang nak bantu beliau, tetapi kita kadang terlupa yang Allah itu Maha Mengasihani dan Dia Maha Merancang.


Kasih sayang Allah kepada hambaNya itu melebih 70 kali kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.


Pastinya Allah itu tidak pernah berlaku zalim pada hamba-hambaNya.


Semoga Allah merahmati arwah, dan memberikan kekuatan kepada seluruh keluarga arwah.


Semoga anak-anak kita membesar menjadi insan yang sentiasa berbaik sangka dengan Allah, dan terus menjadi insan yang memberi peringatan kepada ibu bapa mereka yang kadang kala lupa.


Astaghfirullah

Terima kasih Kakak…


Dr Azlindarita Aisyah Mohd Abdullah
Nukilan 22 Ramadan 1441H


No comments:

Post a comment