Tuesday, 25 December 2018

Minggu ke dua di Hospital Wanita dan Kanak-kanak, pengalaman yang menginsafkan


Minggu kedua saya di Hospital Wanita dan Kanak-kanak Sabah, jadual sudah semakin sibuk. Hari Isnin, kami menjalankan pre-operative ward round untuk kes-kes yang akan menjalani prosedur EUA iaitu examination under anaesthesia pada hari Rabu. Pesakit kanak-kanak ini, ada yang datang dari Tawau, Sandakan, Kota Marudu dan sebagainya. Ada yang terpaksa menaiki kereta selama 7 jam untuk sampai ke hospital.  Jika katil sudah ada, bolehlah mereka masuk ke wad. Jika tiada, terpaksalah mereka menumpang di rumah saudara mara di Kota Kinabalu dahulu, esoknya hari Selasa baru boleh masuk ke wad. 

Hari Selasa adalah hari saringan mata untuk anak-anak yang lahir pramatang, untuk kami kenalpasti siapa yang mengalami Retinopathy of Prematurity. Jika di PPUM, biasanya pesakit di NICU kami periksa pada hari Rabu, jumlahnya dalam 6-7 orang, dan di klinik pada hari Jumaat, jumlahnya paling ramai pun dalam 10 orang. Di sini, oleh kerana ia adalah pusat rujukan tertiary, wad NICUnya sahaja merangkumi seluruh tingkat 3! 

Dari klinik hinggalah selesai memeriksa semua pesakit-pesakit bayi di NICU, saya memeriksa bayi dari pukul 9.30 pagi hingga 3.30 petang, berhenti hanya untuk solat dan makan. Letih memang lah letih, tetapi saya tahu ini adalah satu pengalaman yang tidak akan dapat saya rasai lagi pada masa akan datang. Alhamdulillah juga hari ini kami memeriksa tidak sampai 30 orang bayi. Katanya ada ketika hingga 40 orang bati yang perlu diperiksa. Pastinya sakit juga tengkuk sepanjang hari menunduk memeriksa bayi-bayi kecil comel itu. 

Bersama Dr Lee, Pegawai Perubatan , Jururawat Wing dari Klinik Mata & Jururawat Maria dari NICU, selepas selesai kami memeriksa semua pesakit pada pukul 3.30 petang


Alhamdulillah oleh kerana Teluk Likas hanyalah 5 minit dari rumah, saya mengajak anak-anak untuk bermain di taman permainan sambil saya melepaskan lelah bekerja seharian.

Senja di Teluk Likas, yang terletak 5 minit sahaja dari Hospital Wanita dan Kanak-kanak Sabah

Kepak ayam adalah sajian snek kegemaran kebanyakan orang di sini. Di Teluk Likas ini juga ada gerai yang menjual kepak ayam bersama sate ayam, kambing dan daging. Kepak ayam RM2 satu, sate RM1 secucuk harganya. 


Hari Rabu adalah hari pembedahan tetapi semua adalah kes-kes EUA atau examination under anaesthesia. Ertinya anak-anak ini ditidurkan untuk membolehkan kami, doktor-doktor pakar mata, membuat pemeriksaan dengan lebih teliti.  


Hari Khamis adalah hari klinik. Dan sememangnya pesakit tersangat ramai, hingga ada pesakit yang terpaksa menunggu dari pukul 9 pagi hingga 2 petang! Apa yang menyentuh hati saya, adalah ada pesakit yang datang dari jauh, perlu bertolak seawal jam 4.30 pagi, mengeluarkan belanja yang besar hingga catar satu van sebanyak RM200 untuk pergi balik dari Kota Marudu, kerana anaknya tercucuk ranting kayu dan korneanya sudah ada parut hingga penglihatannya kabur. Bapa pesakit itu seorang petani sahaja. Tidak dapat saya bayangkan betapa susahnya mereka mendapatkan perbelanjaan sebanyak itu untuk mendapatkan rawatan Doktor Pakar. Mujur juga caj hospital kerajaan adalah minimal kerana mereka adalah warganegara. 

Seorang lagi wanita muda berusia 22 tahun, anaknya mendapat jangkitan Cytomegalovirus semasa dalam kandungan hingga mata anaknya tidak sempurna. Sebelah mata anaknya kecil iaitu microphthalmus, dan sebelah lagi juga tidak boleh melihat. Ternyata pemeriksaan kami mendapati anaknya buta kedua-dua belah mata, namun Subhanallah wanita ini tetap bersemangat dan ceria. Katanya, “saya lihat orang lain ada anak istimewa pun OK OK saja, mengapa saya nak sedih sedih.” Ma shaa Allah. Saya ambil sedikit kekuatan beliau, untuk saya kenang sampai bila-bila in shaa Allah. 

Sekitar jam 4 petang, ada seorang kanak-kanak berusia 3 tahun masuk ke klinik kami, dirujuk kerana ditumbuk oleh abangnya.  Kasihan sungguh adik itu kerana matanya bocor, ada luka dari satu hujung mata hingga ke hujung satu lagi. Adik itu dipuasakan untuk dibedah matanya.

Saya pulang ke rumah , mengajak anak-anak bermain ke taman dan pulang pada waktu Maghrib. Tepat jam 7, hospital menelefon saya memberitahu yang adik tadi sudah sedia untuk dibedah. Maka saya pun terus ke hospital untuk membedah adik itu. Rupanya menurut ayah adik itu, abangnya yang berusia 5 tahun sedang memegang tin sardin ketika menumbuk adik ini, menyebabkan matanya bocor. Jika tumbukan biasa sahaja, biasanya tidak akan menyebabkan kebocoran.

Dari pukul 8.50 malam, pembedahan selesai jam 11.45 malam. Saya sudah lakukan yang terbaik, mudah-mudahan adik ini dapat melihat semula.

Oleh kerana sudah jauh malam, saya terpaksa meminta salah seorang staff menemani saya pulang kerana kawasan rumah saya agak sunyi. 

Alhamdulillah tersentuh hati saya apabil melangkah masuk ke dalam rumah, anak kedua saya masih belum tidur dan dia terus memeluk saya dan menemani saya minum teh. Anak -anak lelaki saya pula sudah tidur berdua, di dalam bilik saya. Alhamdulillah saya dapat rasakan ini adalah hadiah dari Allah. 

Tatkala saya berusaha membantu anak orang lain, Allah berikan rasa “independent” terutamanya pada anak bongsu saya yang berusia 3 tahun itu.  Jika sebelum ini dia akan tidur dengan saya atau dengan maid jika saya tiada, ternyata sekarang sudah boleh tidur dengan abangnya.

Hari Jumaat, satu hari pembedahan yang menarik kerana kami ada 4 pesakit katarak kanak-kanak, dan Dr Shuaibah mengajarkan teknik-teknik pembedahan yang sangat baik, dan membenarkan saya membedah salah seorang pesakit dibawah tunjuk ajar beliau.  

Dr Shuaibah memberikan tunjuk ajar kepada saya dengan teknik pembedahan yang baru. Semasa pembedahan katarak, memang dewan bedah akan digelapkan sedikit bagi memberikan imej retina atau refleks merah (red reflex) yang lebih baik kepada Pakar Bedah. 

Saya dapat mempelajari teknik pembedahan katarak kanak-kanak atau "lens aspiration" dengan kaedah bimanual iaitu menggunakan satu alat khas dengan kedua-dua tangan. Di PPUM, saya biasa menggunakan satu tangan sahaja. Kelebihan menggunakan kaedah bimanual ini adalah, ia dapat membantu Pakar Bedah membersihkan katarak dengan lebih baik. Dr Shuaibah juga menunjukkan kepada saya cara memasukkan kanta dengan kaedah "optic capture" iaitu jika kanta tiruan tidak dapat dimasukkan ke dalam beg asal, ia boleh diselitkan sahaja pada beg tersebut dengan cara yang istimewa. 

Selesai membedah, kami melihat pesakit-pesakit di wad pula, dan kami pulang sekitar 5.30 petang.

14 Disember sebenarnya adalah ulang tahun ke 3 anak bongsu saya. Maka kami keluar ke Imago Shopping Complex selepas solat Isyak untuk meraikan harijadinya. 

Alhamdulillah a simple but memorable celebration, kerana apabila menelefon ayahnya, dia tak henti-henti cerita tentang keknya dan lilin yang dihembusnya


 
Dari rumah lagi si Uwais sudah meratib mahu makan kek. Alhamdulillah juga betul-betul berselera dia memakan kek hari lahirnya. Semoga Uwais membesar menjadi anak soleh ya sayang. 


15 Disember, selepas saya menjalankan ward round pada pagi Sabtu, kami bertolak ke Tuaran. Perjalanan yang mengambil masa 40 minit itu, agak menarik kerana melalui kawasan kampung, sungai dan bukit bukau.  Anak-anak saya sudah beberapa hari asyik mengajak mandi pantai. Ada beberapa staff di Dewan Bedah yang mencadangkan ke Pantai Sabandar Tuaran ini, kerana katanya bersih. Nak ke Karambunai , mahal pula hotelnya.

Perhentian pertama kami adalah Cowboy Town Tuaran. Tiket masuk adalah RM10 untuk seorang dewasa dan RM5 seorang kanak-kanak. Untuk menaiki kuda, adalah RM10 untuk satu pusingan dan Rm15 untuk dua pusingan. Pada pukul 11.30 pagi, kuda akan berehat kerana terik tengahari.

Pada saya kawasan kuda itu biasa-biasa sahaja. Kalau di kelas memanah anak-anak saya di Gombak, dua pusingan naik kuda baru RM 3 sahaja. Nak beri makan rumput pun , RM2 satu cekak rumput.

Tetapi apa yang menarik adalah Mangrove Park di sebelah tempat kuda itu. Tempatnya redup, ada laluan untuk stroller, dan anak-anak juga seronok melihat ketam di kawasan paya itu. Terdapat juga minuman percuma (teh O ais) untuk setiap pengunjung, yang boleh di ambil di Kafe bamboo. Cumanya air ini hanya boleh take away. Jika mahu minum di kafe, perlu memesan makanan. Makanannya juga agak mahal. Satu set nasi dengan ayam percik Rm20, dan satu set makanan contoh makanan Kadazan, RM 45. Jadi kami take away sahaja minuman kami, sambil anak bongsu saya makan aiskrim

Sementara menunggu waktu Zuhr, anak-anak mengambil peluang untuk mewarna batik. Selesa sungguh tempat untuk mewarna batik di sini. Satu gambar pun murah sahaja iaitu Rm5 untuk gambar yang kecil , dan RM10 untuk gambar yang besar.

Sempat bergambar kenangan di hadapan lobi utama Hospital Wanita dan Kanak-kanak Sabah

Cowboy Town Tuaran

Antara kuda yang ada di sana
Mangrove Park , Cowboy Town Tuaran

Tempat mewarna batik. Tempatnya selesa, harganya pun murah. 

Selesai mewarna, kami bergerak ke Pantai Sabandar. Niat di hati nak mencari masjid, tetapi terlepas pandang, sampai ke warung kecil di tepi pantai. Memandangkan semua orang sudah lapar, kami pun berhenti makan , sambil menikmati angin bayu yang nyaman dan anak-anak bermain hammock yang disediakan. Murah sungguh makanan di sini, nasinya pun banyak. Cuma RM7 satu pinggan, boleh dikongsi berdua.




Nasi goreng seafood

Selesai makan, kami singgah solat di Masjid Sabandar, dan kemudian kembali ke pantai untuk anak-anak bermain dan mandi sepuasnya. Alhamdulillah ada disediakan bilik mandi yang bersih dan selesa, dengan bayaran RM2 sahaja seorang, untuk mandi selepas bermain pantai.

Selesai bersalin pakaian, kami singgah semula ke masjid untuk solat Asar dan terus pulang semula ke Kota Kinabalu.

Pantai Sabandar Tuaran yang bersih
Bersama anak-anak tersayang.


Alhamdulillah gembira melihat anak-anak ketawa riang bermain pantai

Si kakak menakut-nakutkan adiknya yang tak suka air

Si bongsu dengan bendera Sabah di belakangnya

Selepas terkena air separas lutut inilah , Uwais terus taubat tak mahu masuk air sudah. Kelakar!

Bermain pasir sepuas hati, di KL pantai terdekat sejam baru sampai 


Masjid yang terletak kira-kira 500 meter dari pantai. Sangat bersih dan luas, sangat selesa untuk beribadah di sini. 

Ahad 16 Disember, kami bangun seawal pagi untuk menunaikan solat Subuh, dan bergerak dari rumah sekitar jam 6 pagi untuk ke pasar pagi di Gaya Street. Jangan salah sangka ya, di Sabah ini 6 pagi tu sudah terang, macam sudah 7 pagi di Semenanjung. Sengaja saya gerak awal kerana tidak mahu berpanas di sana.

Dapat sahaja parking, kami terus meneroka Gaya Street. Banyak sungguh cenderahati, baju-baju, sayur-sayuran, minuman dan kerongsang yang terkenal di Sabah ini, dijual di sini dengan harga yang amat berpatutan. Jika di kedai-kedai satu rantai kunci Rm3-5 satu, di sini 7 biji hanya Rm10.

 Saya juga tidak melepaskan peluang untuk mencuba makanan Sabah iaitu kocong ayam dan kocong daging iaitu pulut yang berisi, yang menjadi juadah sarapan. Anak lelaki saya pula memilih untuk bersarapan dengan sate.

Kuih muih tradisi Sabah

Sarapan dulu!

Kalau tak pegang tangan, boleh hilang anak-anak kat sini!

Kasihan burung itu kan?

Beg berbentuk katak. Saya harap bukan kulit katak asli lah. 

Lebih 2 jam kami di Gaya Street, kami ke Pasar Besar Kota Kinabalu. Segar-segar sungguh ikan dan makanan laut di sini. Ikan masih melenting-melenting, ketam masih merayap-rayap mahu kembali ke lautan. Udang saiz sederhana yang di Kuala Lumpur harganya RM39 sekilogram, di sini hampir separuh harga, RM24 sahaja. Kami sekeluarga memang minat ikan sebelah, dan di sini ikannya kecil-kecil sahaja. Tetapi murah!




Selesai membeli barang dapur , kami singgah di Plaza KK untuk membeli sedikit barang keperluan, dan kemudian pulang ke rumah, untuk memasak makanan laut segar yang dibeli tadi.

Petang ini mertua saya datang in shaa Allah. Teruja sungguh anak-anak nak dapat luangkan 10 hari dengan datuk dan nenek tersayang mereka. Alhamdulillah alhamdulillah.

No comments:

Post a comment