Friday, 10 July 2020

Kalau orang sedih, tak semestinya suruh dia sabar? Sedikit tadabbur surah Al Kauthar



Alhamdulillah 10 Julai 2020, bermula satu lagi “yang pertama” buat saya, iaitu Kelas Tadabbur Al Quran yang pertama di Management and Science University.



Jika sebelum ini saya sudah biasa mengikuti kelas tadabbur dengan Ustaz Abdul Muien dari Pertubuhan Ghulam Al Dakwah iaitu sebuah NGO, kali ini saya tidak mahu melepaskan peluang untuk menambah ilmu yang diharap dapat saya amalkan agar menjadi mukmin yang mendapat redha Allah kelak in shaa Allah

Kelas kali ini dihadiri lebih kurang 50 orang , dari kalangan Dekan, Timbalan Dekan, Professor, Pakar-pakar Perunding dari MSU Medical Centre, pensyarah-pensyarah, serta Tan Sri Mohd Shukri , Puan Sri Junainah dan  Dato Sharifah Huda sendiri.

Saya kongsikan sedikit ilmu yang saya perolehi semasa kelas tersebut, agar mudah-mudahan menjadi sedikit ilmu yang bermanfaat buat semua.

Apakah tujuan kita belajar Tadabbur Al Quran ?

   1)      Tadabbur Al Quran adalah maqasid iaitu tujuan terbesar tafsir Al Quran , kerana kebanyakan ayat-ayat Al Quran adalah berkaitan dengan ibrah dan pengajaran , yang menerangkan maksud ayat tersebut .

Salah seorang yang hadir, bertanya kepada Ustaz, apakah beza “ibrah” dan “pengajaran”.

Ustaz menjawab: Ibrah adalah apabila kita mencari pengajaran dari ayat tersebut, dan kita mengadaptasikannya ke dalam kehidupan kita.

   2)      Apakah beza tafsir dan tadabbur?

Maksud asal tafsir adalah menerangkan makna dan maksud kalam Allah, manakala tadabbur adalah mengambil pengajaran dan iktibar.

   3)      Tadabbur adalah TUJUAN Al Quran diturunkan, iaitu untuk manusia mengambil manfaat dari ayat-ayat Allah itu.

Ustaz Azrul memberikan contoh yang sangat menarik melalui satu surah yang pendek iaitu Surah Al Kauthar

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ - 108:1
فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ - 108:2
إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ - 108:3

Surah yang sangat pendek ini, ada sangat banyak pengajarannya

Asbabun nuzul atau sebab turunnya surah ini adalah, Rasulullah SAW telah diuji oleh Allah, dengan anak lelakinya dijemput oleh Allah Subhanahu wa Taala. Rasulullah SAW yang tidak pernah merasai kasih sayang seorang ayah, hanya sempat merasai kasih sayang seorang ibu sebentar cuma, pastinya apabila dikurniakan anak, amat-amat menyayangi anaknya.

Namun Allah menguji Baginda dengan anaknya itu diambil semula.

Jiran Baginda iaitu bapa saudaranya sendiri, Abu Lahab, meraikan kematian anak Baginda, iaitu cucu saudaranya sendiri, dengan mengatakan “ Abtar! Abtar!” iaitu gelaran bagi lelaki Arab yang tiada anak lelaki , simbol mereka yang tidak ada zuriat waris.

Maka bagi menggembirakan hati Baginda, Allah menurunkan surah ini.

Secara logiknya, apabila seseorang sedang sedih, dan disakiti hatinya, pasti kita akan berkata ,”sabarlah”, kan?

Namun di dalam surah ini, tiada satu pun perkataan sabar yang Allah gunakan.

Di dalam ayat pertama :

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ - 108:1

Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat)

Al Kauthar ini ulama mengatakan ada 2 maksud iaitu

   1)      Nikmat yang melimpah ruah 
   2)      Telaga di syurga

Perkataan الكوثر adalah berasal dari perkataan katheer كثىر iaitu banyak.

Contohnya air yang dituang ke dalam gelas, dan ia penuh, maka ia adalah katheer كثىر

Just a Glass of Water – faithandsciencemeet.com


Jika air dituang hingga gelas itu melimpah, maka ia adalah kathuur كثور.

Glass Of A Water With Overflow On White Background Stock Photo ...

Namun perkataan al kauthar  الكوثر adalah tidak boleh dibandingkan.

Pemilihan perkataan sahaja , di dalam Al Quran itu sudah sangat tepat, apatah lagi maksud dan makna di dalamnya . 


Maka apakah ibrah dari surah Al Kauthar ini?

   1)      Apabila ditimpa musibah, apa yang harus kita lakukan pada fasa  pertama adalah BERTENANG, dengan cara kita mengenang NIKMAT ALLAH YANG BANYAK yang telah Allah kurniakan kepada kita. Usahlah kita fokus kepada masalah yang kecil itu

   2)      Fasa ke dua , apa yang perlu dilakukan adalah SEGERA BERSOLAT KEPADA ALLAH.

      فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ - 108:2
      Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur).

Bersolat sahaja tidak cukup, ia perlu dilakukan dengan segera dan tidak bertangguh
Bersolat sahaja tidak memadai, ia perlu solat kepada Rabb , kerana ramai manusia yang solat tetapi hati dan jiwa menerawang ke tempat lain
Rabb itu juga datang dari perkataan murabbi, iaitu pendidik.
Setiap kali musibah datang, yakinlah pendidik itu sedang melihat didikan yang sedang kita lalui.

Bahagian kedua ayat ke dua ini :
An Har : berkorban , bersembelih dan bersedekah.
Apabila kita menggembirakan orang lain, Allah akan menggembirakan kita.

    3)      Ayat ke tiga menunjukkan, siapa yang mencela Rasulullah itu abtar kerana terputus tiada waris, sebenarnya dialah yang abtar kerana TERPUTUS dari RAHMAT ALLAH, dan itulah abtar yang sebenar-benar rugi.

      إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ - 108:3
       Sesungguhnya orang yang bencikan engkau, Dia lah yang terputus (dari mendapat sebarang perkara yang diingininya).

Ibrahnya adalah, usahlah kita mengata keburukan orang lain, dikhuatiri ia kembali kepada diri kita .



Ada banyak ilmu-ilmu yang diperlukan untuk kita mempelajari tadabbur Al Quran, tetapi ini shaa Allah Ustaz akan memasukkan ilmu-ilmu ini di dalam kelas tadabbur beliau.


Ustaz mengakhiri kelas dengan meminta hadirin merenung ayat 20 surah Al Hadid

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ ۖ
كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا ۖ
وَفِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِّنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٌ ۚ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ - 57:20


Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

Allah menggariskan dunia ini adalah

   1)      Permainan
   2)      Hiburan
   3)      Perhiasan
   4)      Sesuatu yang kita bermegah-megah dengannya sesama kita
   5)      Menjadikan kita mengejar anak dan harta
   6)      Ilusi

Dan hakikatnya Allah menyediakan azab yang berat bagi golongan yang mengutamakan dunia, serta disediakan juga keampunan dan keredhaanNya bagi golongan yang tidak mengutamakan dunia.

Semoga kita semua tidak tergolong dalam golongan yang tertipu dengan dunia, in shaa Allah. 

Alhamdulillah saya rasa sejam setengah yang amat bermakna. In shaa Allah mudah-mudahan Allah akan memberi kesempatan untuk saya mengikuti lagi kelas tadabbur ini pada masa akan datang , dan dapat memperbaiki akhlak dan iman saya in shaa Allah.


No comments:

Post a comment