Thursday, 16 April 2015

Tadabbur Bersama Ustaz Abdul Muien: Hati manusia lebih keras dari batu? Mengapa Allah tidak menggunakan perumpamaan besi? Siapakah orang yang jatuh dan terus meninggal dunia selepas mendengar ayat tentang azab Allah?

Alhamdulillah dapat saya sambung lagu berkongsi nota dari kelas Tadabbur bersama Ustaz Abdul Muien. Kelas ini telah berlangsung pada 11 Mac, dan kupasan dari Surah Al-Baqarah ayat 74 , yang antara lain membincangkan hati manusia yang lebih keras dari batu. 



Tetapi sebelum itu, mari kita re-cap perbincangan ayat lepas, yang mana Bani Israel menggunakan logik akal untuk mengikut perintah Allah, dan Ustaz Abdul Muien mentadabburkan ayat ini, bahawa siapa yang menolak perintah Allah dengan logik akal maka dia adalah kafir.
Mari kita misalkan dengan satu analogi mudah: 

Adakah logik Rasulullah SAW menyuruh kita menutup mulut kita apabila kita menguap untuk mengelakkan syaitan dari masuk ke dalam mulut kita (dan seterusnya ke dalam tubuh badan kita)?

   Apakah logiknya?

Logiknya adalah, kerana Allah adalah Pencipta, maka kita wajar dan mesti ikut sahaja. Kata-kata Rasulullah juga adalah wahyu yang diilhamkan oleh Allah, maka kita harus TERIMA sahaja. Sama juga seperti kata-kata Rasulullah di mana jika seseorang itu tidak bangun untuk solat subuh , maka syaitan akan kencing di dalam telinga. 

Mengapa Allah izinkan perkara seperti ini berlaku? Jawapannya adalah, setiap perbuatan sama ada yang baik atau yang buruk ,semua berlaku hanya dengan izin Allah, tapi yang buruk itu tanpa redha Allah. Allah izinkan ia berlaku  kerana hidup adalah ujian untuk kita semua.

Kewajipan berdakwah
Contohnya andai kata kita ada seorang kawan yang  tidak memakai tudung dan tidak menutup aurat, kerana mengikut hawa nafsunya, maka kita berkewajipan untuk berdakwah kepadanya. 

Di dalam Al-Quran ada disebutkan , bahawaNabi Musa diminta berdakwah kepada Firaun yang melampau kerana mengaku tuhan, malah Allah SWT menyuruh Nabi Musa agar menggunakan bahasa yang lembut. Apatah lagi kita dengan kawan-kawan kita, yang tidak pernah pun mengaku diri mereka tuhan.

Contoh garis panduan untuk berdakwah dari surah Yassin pula: 



Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:" Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu -

-          
    Tadabbur ayat: 

  •       Datang dari hujung Bandar, selalunya orang itu miskin, berbanding orang yang duduk dalam bandar, biasanya orang kaya. Pada zaman itu, orang miskin lebih ramai yang beriman berbanding orang kaya (peratusan yang sikit)
  • -    Yas’aa – sifat orang beriman, datang dengan bersungguh-sungguh dgn cepat.
  • -    Berkata “wahai kaumku”,  bererti kaumnya diajak dengan lembut walaupun orang bandar itu kebanyakannya adalah orang kafir. Ini menunjukkan pentingnya menjaga akhlak semasa berdakwah.

Bagaimana pula cara berdakwah kepada non muslim?
  • -      Contoh apabila Firaun bertanya kepada Nabi Musa AS, "siapa tuhan?", Nabi Musa jawab “Tuhan langit dan bumi”
  • -      Nabi Ibrahim AS pula apabila ditanya oleh Raja Namrud tentang siapa tuhan, jawab baginda: "Tuhan yang menghidup dan mematikan", maka Raja Namrud cuba menandinginya dengan membawa dua orang, beliau  membunuh seorang, dan membiarkan seorang hidup. Kemudian Nabi Ibrahim memberitahu "Allah itu menerbitkan matahari dari timur", maka kalahlah Raja Namrud dalam perbahasan ini
Maka key point adalah menjawab atau menerangkan tentang Allah dengan alam ciptaan Allah, dengan ilmu yang difahami dan boleh diterima oleh setiap orang. 


-      Contoh lain dalam berdakwah kepada non Muslim adalah, kisah Abu Sufyan (ketika itu belum Islam), yang ditanya oleh Raja Parsi, tentang apakah ajaran yang disuruh oleh Nabi Muhammad SAW, maka beliau menjawab perkara-perkara yang baik iaitu diseru mentauhidkan Allah, agar mendirikan solat, dan juga menjaga silaturrahim, iaitu perkara-perkara baik yang boleh diterima dan difahami oleh setiap manusia. 

    OK sekarang kita sambung tadabbur ayat ke 74 surah Al-Baqarah , in shaa Allah 


Kemudian sesudah itu, hati kamu juga menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir air sungai daripadanya; dan ada pula di antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya; dan ada juga di antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah; sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.

Pengajaran
Kesan menolak/engkar perintah Allah adalah hati menjadi keras . Bani Isreal engkar satu perkara sahaja iaitu enggan menyembelih lembu dan menjadi hati keras . Bayangkan kalau hati sudah hitam (dek kerana banyak dosa), hidayah tidak mungkin boleh masuk ke dalam hati

Untuk kita faham dan nampak apa maksud hati keras, kita hayati mengapa Allah gunakan perumpamaan batu,bukan besi, kerana besi walaupun keras, masih boleh dilentur. Batu tidak mungkin dilentur. Hanya boleh pecah, bukan dilentur
-   
   Mengapa Allah kata hati manusia boleh lebih keras dari batu?

     Kerana walaupun batu itu keras, ada juga terpancar sungai-sungai, yang air keluar dan ada manusia yang boleh dimanfaatkan . Ada manusia yang hatinya sangat keras hingga tidak ada manusia yang boleh mendapat manfaat darinya. Contohnya Firaun yang menyembelih anak-anak lelaki berkali-kali hidup-hidup dan membiarkan perempuan hidup dalam keadaan hina (analogi batu jenis ini: kalau nak air yang keluar dari batu ini, kita perlu pergi sungai)

     Ada batu yang pecah dan keluar darinya air  (air ini bukan hanya di sungai, di mana-mana sahaja boleh pecah dan keluar air) contohnya batu yang diketuk oleh Nabi Musa dan terpancar air untuk kaumnya.
·         Antara contoh hati keras: baca Quran tidak pernah nangis, solat 10 tahun tak pernah nangis, tapi tengok hindustan boleh nangis, sedangkan kisah dalam Quran ini kisah benar, Allah yang ceritakan
·         Rasulullah SAW ada dosa (yang diampunkan) – surah Al-faathu, Rasulullah SAW adalah manusia yang diampunkan tanpa taubat – tapi Rasulullah solat sampai menangis membasahi janggut & tempat sujud

    Dari batu itu, pasti ada yang jatuh sebab takut Allah – contoh: surah Al-Hasyr  ayat 21


Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu tunduk (khusyuk) serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya.

-          Ini  akan berlaku (gunung itu pecah kerana takut) sekiranya gunung itu ada akal & faham maksud ayat Al- Quran. Pada hari ini, ada manusia yang tak faham Al-Quran, sungguhpun dibaca Al-Quran itu, ia “tidak pecah” juga. Siapa yang memahami dan menghayati Al-Quran, pasti hatinya "pecah" kerana takut kepada Allah. 

  Contohnya 
  1.      Saidina Umar semasa jahiliyah hatinya lebih keras dari batu, tetapi apabila masuk Islam, apabila mendengar sahaja ayat : "sesungguhnya azab Tuhanmu itu pasti berlaku" maka Saidina Umar RA jatuh sakit selama sebulan kerana mendengar ayat ini.

-     2.    Pokok yang mati tidak boleh tumbuh semula, kalau hati yang mati, pasti boleh hidup kembali. kita hayati hadith Qudsi ini untuk kita ambil pengajaran agar sentiasa bertaubat, agar Allah menghidupkan kembali hati-hati kita yang mungkin mati: 


Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : Nabi Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : "Allah Ta'ala berfirman : "Aku menurut sangkaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya apabila ia ingat kepadaKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam dirinya maka Aku mengingatnya dalam diriKu. Jika ia ingat kepadaKu dalam kelompok orang-orang yang lebih baik dari kelompok mereka. Jika ia mendekat kepadaKu sejengkal maka Aku mendekat kepadanya sehasta. jika ia mendekat kepadaKu sehasta maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari-lari kecil (HR Bukhari)


-      3. Kisah Al- Fudhail bin ‘Iyad – beliau adalah seorang perompak yang jahat , yang tinggal pada zaman kerajaan  Abasiyah . Suatu hari semasa beliau terdengar ayat ini semasa sedang memanjat rumah orang, untuk mengintai tuan rumah itu iaitu dari Surah Al-Hadid ayat 16:


Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka

Di dalam ayat ini, Allah SWT  seolah-olah merayu, "belum sampaikah masa untuk orang beriman ini khusyuk apabila mendengar peringatan Al-Quran". Kalau manusia, 10 kali merayu tidak didengar, selalu kita akan putus asa, tetapi tidak bagi Allah SWT. Janganlah kita menjadi seperti orang yang sebelum ini dapat kitab iaitu orang Yahudi & Nasrani tetapi masa berlalu terlalu lama hingga mereka lupa kepada Allah, maka Allah menjadikan hati mereka keras. Kebanyakan orang Yahudi dan Nasrani ini juga adalah orang yang  fasiq kerana mereka suka membuat dosa dan kekal membuat dosa. 

Sungguhpun Al-Fudhail ini seorang yang jahat, tatkala Allah ingin memberikan hidayah kepadanya, beliau terus menjawab “al-an" iaitu sekarang. Beliau terus bertaubat dan berpindah ke Madinah & kemudian ke Mekah. Apabila sampai di Mekah, beliau merasa dirinya sangat hina & kotor & lalu beliau terdengar ayat yang menyeru supaya manusia “jangan putus asa dengan rahmat Allah” dan terus beliau bertaubat. Surah Az-Zumar ayat 53 inilah  yang seolah memberi dorongan padanya untuk bertaubat: 



Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Beliau akhirnya menjadi seorang yg sangat dekat dengan Allah, sangat berilmu & kembali ke Baghdad sebagai orang yang berilmu & menjadi rujukan bagi pemerintah di zaman kerajaan Abasiyah itu. 

Morale: 
❤ Orang yang hatinya bersih, setiap ayat Quran itu boleh mengetuk pintu hatinya. Tumbuhan yang sudah mati dan kering, tidak mungkin hidup kembali, tetapi hati yang mati boleh dihidupkan kembali dgn rahmat & petunjuk dr Allah 

 Apabila bertaubat, mesti ada perubahan & usaha ke arah perubahan, contoh Al-Fudhail berhijrah dari tempat beliau biasa membuat maksiat, ke tempat yg baik iaitu Madinah & Mekah 

 ❤ Jangan pandang hina orang yang masih bergelumang dgn dosa, dan merasa diri sudah baik (& pasti masuk syurga). Hidayah itu milik Allah, mungkin satu hari org itu akan lebih baik dr kita. Teruskan usaha dakwah kepada yang masih memerlukan. :

Masih berkaitan dengan hati manusia yang keras seperti batu ini, di dalam surah Az-Zumar ayat 22 pula Allah sebutkan : 
                                
"Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu ia tetap berada dalam cahaya (hidayah petunjuk) dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata."

-     Tadabbur ayat: 

      Apabila kita di dalam gelap kita berasa takut,tetapi apabila mendapat cahaya, kita akan merasa selamat. Di sini Allah memberi perumpamaan orang yang dapat hidayah adalah seperti orang yang mendapat cahaya dan yang sentiasa seronok.
-          
    Musibah besar dalam hidup kita ini bukanlah kemiskinan, tetapi hati yang keras, susah untuk beribadah, malah senang untuk berbuat maksiat (nauzubillahi minzalik)

-   Allah berkata di dalam ayat ini: celaka bagi orang yang hati keras. Inilah kesesatan yang nyata iaitu orang yang hatinya keras. Contohnya Nabi Yunus AS gelisah kerana duduk dalam dosa, bukan sebab duduk di dalam perut ikan. Buktinya baginda hanya minta ampun, bukan minta dikeluarkan dari perut ikan. Apabila iman kuat, di mana kita berada pun tidak jadi masalah

Sambungan kepada kisah Al-Fudhail, anak kepada Al-Fudhail ini, bernama Ali bin Fudhail , adalah seorang insan yang hatinya terlalu lembut, apabila dibacakan ayat tentang azab Allah, beliau boleh menangis & pengsan, walaupun dalam solat. Ayahnya selalu memeriksa dahulu jika anaknya ada di dalam jemaah untuk solat, dia tidak akan membaca ayat Al-Quran tentang azab Allah, kerana takut tangisan anaknya mengganggu jemaah yang lain.Pada suatu hari beliau terlupa untuk memeriksa , dan beliau telah membaca ayat tentang azab Allah. Maka dia pun mula terdengar anaknya menangis,dan kemudian anaknya rebah & terus meninggal dunia.

Bagaimanakah cara untuk melembutkan hati? 
1. Banyak mengingati hati kiamat . Di dalam Surah Hud ada banyak disebut tentang hari kiamat. Di riwayatkan bahawa rambut Rasulullah SAW cepat beruban setelah turunnya surah ini, kerana Rasulullah SAW berasa takut dengan hari kiamat.

2. Pentingnya tadabbur Al-Quran. Al-Quran bukan sekadar untuk dibaca dan dikhatam berulang kali, tetapi untuk difahami dan di hayati dengan tadabbur.

3. Zikir – ia adalah syarat melembutkan hati & juga syarat untuk semua ibadah rasa ringan. Ketika berzikir, kita mestilah merasakan kebesaran Allah & merasakan diri ini hina di hadapan Allah 

4. Pupuk rasa cinta pada Allah. Macam mana nak anak-anak kita cinta Allah?
  • -          Usaha
  • -          Tingkatkan ilmu kita
  • -          Pelbagaikan cara
  • -          Pelbagaikan guru – kadang kala anak tak nak dengar kata kita, tapi nak dengar kata ustaz etc


Penutup ayat ini Allah sebutkan "Dan tidaklah Allah lalai tentang apa yang kamu kerjakan" 

Ini adalah amaran dari Allah,Allah beritahu sekali lagi perkara yang kita sudah tahu. Jika selepas mendapat peringatan demi peringatan, manusia masih juga mahu hati yang keras, Allah tidak akan pernah lupa akan setiap apa yang kita lakukan .Orang yang cerdik tidak akan tangguh bertaubat pada esok hari, kerana kita tidak tahu bila kita akan mati. Bersegeralah kepada keampunan Allah kerana itulah tiket ke syurga.

In shaa Allah 




No comments:

Post a comment